Kesihatan

Ibu, Bapa, Mari Ketahui Cara Meringankan Gejala Asma pada Bayi

Asma adalah gangguan pernafasan berulang yang boleh berlaku pada bayi. Sebentar bayi menghidap asma, ibu dan Ayah mungkin panik dan keliru tentang cara mengatasinya. sekarang, agar tidak keliru, lihat penjelasan berikut.  

Kambuhnya asma pada bayi dapat dipicu oleh pelbagai perkara, mulai dari debu, debunga tumbuhan, dan asap rokok. Sekiranya asma sering berulang, pertumbuhan dan perkembangan bayi juga akan terganggu, kerana tubuhnya sering kekurangan oksigen.

Salah satu cara yang dapat dilakukan untuk mencegah kambuh asma adalah dengan mengelakkan pendedahan kepada bahan yang disyaki mencetuskan asma.

Gejala Asma pada Bayi

Gejala khas nafas mengi yang biasanya dialami oleh pesakit asma tidak selalu dijumpai pada bayi. Gejala dan keluhan yang timbul ketika bayi menghidap asma kadang kala kurang spesifik dan serupa dengan gangguan pernafasan yang lain.

Secara umum, gejala asma pada bayi termasuk bayi kelihatan ketat, lubang hidung mengembang ketika dia menghirup, nafasnya berbunyi, terengah-engah, kelihatan letih, sukar untuk menyusu, dan sering batuk. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, wajah dan bibir bayi boleh menjadi pucat atau menjadi biru.

Sekiranya gejala di atas muncul, Ibu dan Bapa dinasihatkan untuk segera berjumpa doktor. Doktor akan melakukan pemeriksaan untuk menentukan penyebabnya, sehingga dia dapat memberikan rawatan yang tepat.

Pelbagai Cara Mengendalikan Asma pada Bayi

Kerana aduan asma pada bayi dapat menyerupai gejala gangguan lain pada saluran pernafasan, pemeriksaan doktor diperlukan untuk menentukan penyebabnya. Sekiranya penyebabnya adalah asma, doktor akan mengesyorkan:

Penggunaan nebulizer

Pilihan pertama untuk menghilangkan asma pada bayi adalah penggunaan nebulizer, yang merupakan alat untuk menukar ubat dalam bentuk cecair menjadi wap untuk dihirup.

Pentadbiran ubat dengan nebulizer dapat dilakukan di rumah sakit, juga boleh dilakukan sendiri di rumah, tetapi harus di bawah pengawasan doktor. Jenis dan dos ubat juga mesti mengikut cadangan doktor, tentu saja, dengan mempertimbangkan usia dan keadaan bayi.

TLangkah berjaga-berjaga

Langkah pencegahan diambil agar asma tidak berulang lebih kerap. Terdapat 2 perkara yang boleh dilakukan oleh Ibu dan Ayah, iaitu:

1. Jemput bayi untuk melakukan aktiviti rutin

Asma pada bayi dapat dicegah dengan mengajak mereka kerap melakukan aktiviti. Ini berguna untuk meningkatkan fungsi paru-paru dan menguatkan fizikal.

Anda boleh memusingkan si kecil dan kemudian menjemputnya untuk bersembang, menyanyi, atau mencari mainan. Atau boleh juga menggerakkan kakinya seperti mengayuh basikal.

2. Bersihkan rumah

Untuk mengelakkan si kecil anda terkena bahan pencetus asma, Ibu dan Ayah perlu menjaga kebersihan rumah. Dengan melindungi anak anda daripada terkena debu atau bahan yang boleh mencetuskan asma, diharapkan kambuh asma dapat dicegah.

Asma pada bayi boleh mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangannya, malah boleh membawa maut jika tidak dirawat dengan cepat. Untuk melegakan dan mencegah asma berulang, lakukan cara di atas. Selain itu, periksa anak kecil anda kepada doktor secara berkala agar keadaan dan pertumbuhan kesihatannya dapat dipantau.