Kesihatan

Virus Corona Boleh Berjuang dengan Antibiotik, Mitos atau Fakta?

Ramai orang tertanya-tanya tentang rawatan COVID-19 yang kini secara rasmi di seluruh dunia. Sebenarnya, ada khabar angin bahawa antibiotik dapat merawat virus Corona. Bagaimana ia benar?

COVID-19 adalah jangkitan pernafasan yang disebabkan oleh virus Corona atau secara rasmi dikenali sebagai SARS-CoV-2. Penularan virus biasanya berlaku melalui percikan air liur pesakit ketika batuk, bersin, atau bercakap.

Sementara itu, antibiotik adalah ubat untuk merawat jangkitan yang disebabkan oleh bakteria. Ubat ini berfungsi untuk membunuh atau menghalang pertumbuhan bakteria di dalam badan.

Bolehkah Virus Corona Berjuang dengan Antibiotik?

Virus dan bakteria adalah dua mikroorganisma yang sangat berbeza, dari struktur hingga cara pembiakannya. Antibiotik berfungsi dengan menyerang struktur tertentu pada bakteria yang menjadikannya tidak dapat membiak atau bertahan.

Struktur yang disasarkan antibiotik ini tidak dijumpai dalam virus. Oleh itu, jelas bahawa COVID-19 tidak dapat dicegah, apalagi dirawat dengan antibiotik. Jadi, pengambilan antibiotik tidak akan berguna untuk menekan penyebaran virus Corona.

Mengambil antibiotik apabila tidak betul-betul diperlukan, misalnya dalam jangkitan virus, sebenarnya boleh menyebabkan bakteria menjadi tahan terhadap antibiotik. Ini tentu akan merugikan jika suatu hari jangkitan bakteria berlaku dan tidak ada antibiotik yang berkesan untuk menanganinya.

Memberi antibiotik kepada pesakit yang dijangkiti positif virus Corona sebenarnya mungkin, tetapi hanya jika doktor menilai pesakit berisiko dijangkiti bakteria atau jika pesakit diketahui mempunyai jangkitan tambahan oleh bakteria.

Jadi, ubat apa yang dapat melawan Corona Virus?

Hingga kini, belum ada vaksin atau ubat yang terbukti efektif melawan jangkitan virus Corona. Walaupun begitu, para penyelidik sedang berusaha mengembangkan vaksin dan ubat untuk mencegah dan merawat COVID-19.

Perkara yang paling penting untuk dilaksanakan pada masa ini adalah langkah pencegahan agar virus tidak merebak dan risiko jangkitan dikurangkan. Caranya adalah dengan mencuci tangan dengan kerap menggunakan air bersih dan sabun, menjauhkan jarak sekurang-kurangnya 1 meter dari orang yang sakit, dan menjaga sistem kekebalan tubuh anda dalam keadaan teratur.

Sekiranya anda mengalami batuk atau selsema, anda juga disarankan untuk memakai topeng dan mengelakkan perjalanan untuk sementara waktu. Periksa dengan doktor anda untuk mendapatkan ubat yang dapat menghilangkan gejala. Sekiranya kesakitan tidak bertambah selama lebih dari seminggu, berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan selanjutnya.

Ingat, jangan gunakan antibiotik secara sembarangan tanpa nasihat doktor. Sekiranya doktor menetapkan antibiotik, gunakannya mengikut dos dan tempoh yang ditetapkan oleh doktor. Jangan berhenti mengambil antibiotik sebelum waktunya walaupun gejala anda bertambah baik.

Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai virus Corona, baik tentang berita yang beredar dan gejala yang mungkin terjadi, jangan ragu untuk bertanya berbual doktor secara langsung dalam aplikasi Alodokter. Anda juga boleh membuat janji temu dengan doktor di hospital melalui aplikasi ini.