Kesihatan

Ini adalah Gejala, Punca, dan Cara Mengatasi Sindrom Kepala yang Meletup

Sindrom kepala meletup adalah gangguan tidur yang jarang berlaku di mana penghidapnya dapat mendengar suara kuat, seperti letupan bom, semasa mereka tidur nyenyak. Sindrom ini bukan sahaja mengganggu tidur, tetapi juga boleh menyebabkan sakit kepala.

Bunyi yang kuat seperti letupan bom, mogok yang terhempas, atau tembakan yang orang-orang dengan sindrom kepala meletup "mendengar" ketika tidur sebenarnya hanyalah halusinasi. Namun, bagi mereka, suara itu terdengar sangat nyata sehingga membuat mereka merasa ketakutan.

Gejala Sindrom Kepala yang Meletup

Selain mendengar letupan, letupan, atau pukulan kuat, ada beberapa gejala lain yang dapat dirasakan penderita ketika sindrom ini muncul, yaitu:

  • Rasa seperti melihat kilatan cahaya yang datang bersama dengan suara yang kuat
  • Palpitasi jantung atau degupan jantung lebih cepat
  • Rasa takut dan tertekan
  • Kekejangan otot
  • Rasa bingung dengan apa yang berlaku, terutamanya jika anda pertama kali mengalaminya

Punca Sindrom Kepala Meletup

Penyebab sindrom kepala meletup tidak diketahui dengan pasti, tetapi para pakar percaya bahawa keadaan ini dipicu oleh gangguan sistem saraf. Di samping itu, ada juga yang percaya bahawa sindrom kepala meletup dipicu oleh gangguan kecemasan.

Orang yang mengalami tekanan teruk, sindrom keletihan kronik, atau gangguan tidur mempunyai risiko tinggi untuk mengalami sindrom kepala meletup. Di samping itu, wanita berusia 50 tahun ke atas juga dikatakan lebih berisiko mengalami keadaan ini.

Cara Mengatasi Sindrom Kepala yang Meletup

Tidak ada rawatan khusus untuk sindrom kepala meletup. Namun, ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mencegah munculnya atau berulang sindrom kepala meletup, yaitu:

  • Menguruskan tekanan dengan baik
  • Cukup rehat
  • Berehat dan bermeditasi
  • Mandi air suam sebelum tidur untuk merehatkan badan

Sekiranya kaedah ini telah dilakukan tetapi sindrom kepala meletup masih muncul, berjumpa doktor supaya pemeriksaan dapat dilakukan untuk mengetahui pencetusnya.

Untuk merawat sindrom kepala secara tiba-tiba, doktor akan merawat keadaan yang mencetuskan sindrom ini. Sebagai contoh, dalam sindrom kepala yang meletup kerana gangguan tidur, doktor mungkin mencadangkan psikoterapi untuk merawat gangguan tidur. Sekiranya perlu, doktor juga boleh menetapkan antidepresan atau antikonvulsan.

Sindrom kepala meletup tidak berbahaya. Walaupun begitu, keadaan pencetus perlu ditangani agar aduan ini tidak bertahan lama dan mengganggu rehat anda.