Keluarga

Kepentingan Bercakap Dengan Bayi Sejak Masih Di dalam Rahim

Adakah anda tahu bahawa janin di dalam rahim sudah dapat mendengar? Setiap suara yang didengar dapat mempengaruhi proses pertumbuhan dan perkembangan sejak masih dalam kandungan. Itulah sebabnya ibu bapa digalakkan untuk berkomunikasi dengan janin seawal mungkin.

Janin di dalam rahim mula dapat mendengar suara ibu dan bapanya setelah berusia 16 minggu. Ketika memasuki usia 23 minggu, janin dapat bertindak balas terhadap setiap suara yang didengarnya dengan bergerak lebih aktif di rahim, seperti menendang dan membuka mulutnya.

Anak kecil anda dapat mendengar pelbagai jenis bunyi dari badan anda, seperti suara degupan jantung anda, suara nafas anda, suara perut anda ketika anda lapar, dan suara mulut anda ketika anda mengunyah makanan. Selain suara dari badan ibu, si kecil juga dapat mendengar suara muzik dan suara dari persekitarannya.

Faedah Berbual dengan Bayi di dalam kandungan

Banyak kajian membuktikan bahawa peranan ibu dan ayah dalam berbicara dengan anak-anak mereka semasa dalam kandungan sangat besar untuk pertumbuhan dan perkembangan mereka.

Bercakap dengan bayi secara berkala semasa dia masih dalam kandungan dapat memberikan beberapa kebaikan, iaitu:

1. Merangsang pendengaran bayi

Sebilangan besar proses perkembangan pendengaran bayi berlaku di rahim. Selama proses ini, ibu dianjurkan untuk secara rutin memberikan rangsangan dalam bentuk suara kepada janin, misalnya dengan sering berbicara, menyanyikan lagu atau memainkan muzik perlahan untuknya.

Bunyi yang didengar oleh si kecil dapat merangsang sistem saraf dan otak sehingga fungsi pendengarannya menjadi lebih sensitif. Oleh itu, kemampuan pendengaran bayi akan optimum ketika dilahirkan.

2. Memperkenalkan bahasa yang digunakan

Ibu, walaupun anak kecil anda belum dilahirkan di dunia, tetapi dia sudah mula belajar banyak perkara, termasuk mengenali bahasa yang anda gunakan setiap hari. Semakin kerap anda bercakap atau menyanyi, semakin banyak perkataan yang dapat didengarnya.

Bahasa yang didengar oleh janin semasa dalam kandungan, akan dikenang sehingga dia dilahirkan dan dibesarkan kemudian. Ingatan ini akan menolong anak anda mengucapkan kata-kata dengan lebih mudah ketika belajar bercakap dan berkomunikasi selepas dia dilahirkan.

3. Buat bayiberasa lebih selesa

Apabila anda mendengar suara anda, si kecil akan merasa tenang dan selesa. Pada masa-masa tertentu, dia juga boleh menjadi lebih aktif ketika anda bercakap dengannya atau mendengar muzik. Suara yang didengar oleh si kecil juga dapat membuatnya lebih mudah untuk menyesuaikan diri dengan keadaan di sekelilingnya ketika dia dilahirkan.

4. Membina kedekatan emosi

Terdapat beberapa kajian yang menunjukkan bahawa bercakap dengan bayi secara teratur ketika masih dalam kandungan, dapat membina ikatan emosi antara ibu dan janin.

Selepas kelahiran, bayi yang biasa mendengar suara ibu mereka akan berasa lebih tenang dan kurang cerewet setiap kali ibu mengajak mereka berbual.

5. Memupuk kecerdasan bayi

Rangsangan yang diterima oleh si kecil ketika anda mendengar muzik, bercakap dengannya, atau membaca buku cerita dapat merangsang kecerdasan si kecil anda.

Bukan itu sahaja, sering berkomunikasi atau mendengar muzik dengan anak kecil anda juga dapat menjadikan ibu lebih santai dan mengurangkan tekanan yang dialami semasa hamil.

Pada mulanya, Ibu dan Ayah mungkin merasa tidak selesa atau aneh kerana mereka bercakap dengan diri mereka sendiri. Namun, terus berinteraksi dengannya. Lama kelamaan, si kecil anda mungkin dapat bertindak balas dengan gerakan atau tendangan.

Sekiranya anda masih keliru untuk menentukan cara berkomunikasi dengan si kecil, anda boleh berjumpa doktor semasa menjalani pemeriksaan ginekologi.