Kesihatan

Kenali Sebab-sebab Perkembangan Motor yang Tertunda pada Bayi dan Tanda-Tanda

Perkembangan motorik bayi dapat terhambat kerana beberapa perkara, mulai dari keturunan hingga masalah kesihatan tertentu. Mari kenali tanda-tanda perkembangan motor bayi yang terbantut sehingga dapat dikesan dan dirawat dengan segera.

Kelewatan perkembangan motor bayi boleh disebabkan oleh sejumlah faktor, seperti faktor genetik, kelahiran pramatang, dan jangkitan semasa kehamilan. Di samping itu, penyakit bayi atau keadaan perubatan, seperti distrofi otot, palsi serebrum, spina bifida, Kerencatan mental, sindrom X rapuh, dan dispraksia juga boleh menyebabkan perkembangan motor bayi tergendala.

Perkembangan motor bayi dikatakan tertunda apabila dia tidak dapat melakukan apa yang dapat dilakukan oleh bayi lain seusianya. Kelewatan perkembangan yang dialami oleh bayi boleh dikaitkan dengan perkembangan motor halus, dan juga motorik kasar.

Motor Halus

Kemahiran motor halus adalah pergerakan yang melibatkan otot kecil dan koordinasi tangan-mata. Beberapa contoh pergerakan motor halus adalah merebut objek, menggenggam, dan memindahkannya dari satu tangan ke tangan yang lain.

Berikut ini akan menerangkan beberapa kemungkinan kemungkinan kelewatan motor halus yang boleh berlaku pada bayi mengikut usia mereka:

1. Bayi berumur 0-3 Bulan

  • Tangannya tidak mempunyai refleks untuk mencengkam jari anda ketika dibawa ke tangannya.
  • Belum dapat menggerakkan tangannya dengan santai dan memainkannya.
  • Tidak dapat memegang mainan walaupun sesaat.

2. Bayi berumur 4-6 bulan

  • Sudah lama tidak dapat memegang mainan.
  • Tidak dapat mencapai objek di tangan anda.
  • Belum dapat mengalihkan barang dari satu tangan ke tangan yang lain.

3. Bayi berumur 7-9 bulan

  • Tidak dapat memerah makanan atau benda di tangannya.
  • Tidak dapat memegang mainan dengan kedua tangan.
  • Tidak dapat menunjuk atau menyentuh objek dengan jari telunjuk.
  • Belum boleh bertepuk tangan.

4. Bayi berumur 10-12 bulan

  • Tidak dapat memasukkan makanan ke dalam mulutnya atau makan sendiri.
  • Tidak dapat menangkap objek kecil dengan ibu jari atau jari telunjuk.
  • Tidak dapat memegang mainan dengan satu tangan.

Motor kasar

Sekiranya kemahiran motor halus dikaitkan dengan pergerakan kecil, maka kemahiran motor kasar dikaitkan dengan pergerakan besar. Ini kerana pergerakan motor kasar melibatkan otot-otot lengan, kaki, dan seluruh badan. Beberapa contoh pergerakan motor kasar yang dapat dilihat pada bayi termasuk kemampuan untuk berguling, merangkak, duduk, dan berdiri.

sekarangBayi yang mungkin mengalami kelewatan dalam perkembangan motor kasar biasanya tidak dapat melakukan pergerakan yang seharusnya dapat dilakukan oleh anak-anak seusianya. Yang jelas, berikut adalah tanda-tanda perkembangan motor kasar kasar pada bayi mengikut usia mereka:

1. Bayi berumur 0-3 bulan

  • Tidak mempunyai kemampuan mengangkat kepalanya sendiri menggunakan otot lehernya.
  • Ketika bayi berusia 3 bulan, bayi tidak dapat mengangkat kepala dan dadanya ketika dia berbaring di perutnya.

2. Bayi berumur 4-6 bulan

  • Tidak dapat mengangkat bahu dan kepala ketika berada dalam keadaan rawan.
  • Tidak dapat memegang kepalanya dengan stabil.
  • Tidak dapat bergolek perlahan.

3. Bayi 7-9 bulan

  • Sudah lama tidak dapat duduk dengan stabil.
  • Belum dapat merangkak.
  • Tidak dapat berdiri dan berjalan di ladang anggur.

4. Bayi 10-12 bulan

  • Tidak dapat menjaga keseimbangan dengan betul ketika berdiri sendiri.
  • Tidak dapat berjalan, walaupun dengan bantuan.

Walaupun kelajuan pengembangan motor setiap bayi berbeza, anda masih harus mengawasi semua perkembangan yang dilalui oleh anak kecil anda. Sekiranya perkembangan motor halus atau kasar bayi ditangguhkan, berjumpa doktor. Doktor akan memberikan rawatan mengikut keadaan si kecil.