Kesihatan

Pembedahan Pembuangan Limpa, Bilakah Harus Dilakukan?

Pembuangan limpa atau splenektomi secara pembedahan adalah prosedur yang dilakukan oleh pakar bedah untuk membuang limpa, baik secara separa atau keseluruhan. Terdapat pelbagai keadaan yang menjadikan pembedahan ini perlu, termasuk kerosakan pada limpa atau pembesaran limpa.

Limpa adalah organ padat seukuran kepalan tangan yang terletak di bawah tulang rusuk kiri. Peranan organ ini dalam sistem imun sangat penting kerana mengandungi sel darah putih yang dapat melawan jangkitan. Selain itu, limpa juga bertanggung jawab untuk menyaring dan membuang sel darah merah tua dari peredaran badan.

Apabila ada masalah dengan limpa yang tidak lagi dapat diobati dengan ubat, pembedahan untuk mengeluarkan limpa mungkin disarankan oleh doktor. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai kapan pembedahan limpa perlu dilakukan, lihat keterangan berikut.

Bilakah Pembedahan Pembuangan Limpa Diperlukan?

Berikut adalah beberapa sebab atau petunjuk untuk perlunya pembedahan membuang limpa:

1. Limpa rosak (pecah) kerana kecederaan

Pada pesakit yang telah merosakkan limpa, misalnya akibat perlanggaran dalam kemalangan jalan raya, pembedahan membuang limpa harus dilakukan secepat mungkin. Sebabnya, pendarahan yang berlaku di perut pesakit boleh mengancam keselamatannya.

2. Limpa membesar

Jangkitan virus, seperti mononukleosis, atau jangkitan bakteria, seperti sifilis, boleh menyebabkan limpa membesar (splenomegali). Perangkap limpa yang membesar dan merosakkan banyak sel darah dan platelet, termasuk sel darah merah yang sihat, menyebabkan parasnya turun.

Selain itu, limpa yang membesar dapat menyebabkan limpa tersumbat dan fungsinya terganggu. Ini berisiko menyebabkan anemia, jangkitan, pendarahan, dan bahkan pecahnya limpa yang dapat mengancam nyawa. Dalam keadaan ini, pembedahan membuang limpa diperlukan.

3. Gangguan darah tertentu

Limpa anda mungkin perlu dikeluarkan jika anda mengalami gangguan darah yang teruk yang tidak dapat diobati dengan rawatan lain, seperti anemia sel sabit, anemia hemolitik, purpura trombositopenik idiopatik (ITP), dan polycythemia vera .  

4. Kanser atau sista limpa besar

Pembuangan limpa secara pembedahan kadang-kadang disarankan pada barah, seperti leukemia limfositik, limfoma bukan Hodgkin, dan penyakit Hodgkin. Kanser ini boleh menyebabkan limpa membesar dan berisiko pecah.

Selain barah, limpa juga perlu dikeluarkan kerana terdapat kista atau tumor.

5. Jangkitan

Jangkitan limpa yang teruk mungkin tidak bertambah baik dengan terapi antibiotik atau rawatan lain. Jangkitan seperti ini juga boleh menyebabkan kumpulan nanah (abses) terbentuk di limpa. Untuk mengatasinya, doktor mungkin mencadangkan pembedahan membuang limpa.

Jenis-jenis Pembedahan Pembuangan Limpa

Terdapat 2 jenis pembedahan pembuangan limpa, iaitu pembedahan terbuka dan laparoskopi. Dalam pembedahan terbuka, sebahagian atau seluruh limpa dikeluarkan melalui sayatan besar. Semasa dalam laparoskopi, penyingkiran dilakukan melalui sayatan kecil dengan bantuan kamera dan alat kecil.

Kerana ukuran sayatan yang lebih kecil, pembedahan laparoskopi mengurangkan kesakitan semasa pemulihan dan mengurangkan risiko jangkitan. Walau bagaimanapun, operasi ini kadang-kadang tidak dapat dilakukan kerana variasi bentuk dan lokasi limpa.

Contohnya adalah dalam kes pembengkakan limpa. Ukuran limpa yang besar tidak memungkinkannya dikeluarkan melalui sayatan laparoskopi kecil, jadi pembedahan terbuka lebih disukai.

Begitu juga dalam keadaan limpa pecah kerana kecederaan. Melalui sayatan yang lebar, pakar bedah dapat memeriksa kecederaan pada organ lain dan melakukan operasi dengan lebih cepat.  

Setelah menjalani pembedahan membuang limpa, pesakit akan lebih mudah terkena jangkitan dan tubuhnya tidak mudah melawan jangkitan, terutama pada beberapa bulan pertama setelah pembedahan. Oleh itu, doktor biasanya akan menasihati pesakit untuk menerima vaksin untuk mencegah radang paru-paru dan meningitis.

Kekebalan pesakit terhadap jangkitan secara beransur-ansur akan meningkat dalam 2 tahun setelah pembedahan mengeluarkan limpa, tetapi kemungkinannya akan kembali ke keadaan seperti sebelum operasi.

Oleh itu, jika anda menjalani pembedahan membuang limpa anda, adalah penting untuk selalu berjumpa dengan doktor anda mengikut jadual yang telah ditentukan. Sekiranya anda jatuh sakit dan pergi ke doktor lain, jangan lupa beritahu doktor bahawa anda telah menjalani pembedahan membuang limpa.

Ditulis oleh:

dr. Sonny Seputra, M.Ked.Klin, Sp.B, FINACS

(Pakar Bedah)