Kesihatan

Gejala Penyakit Jantung Koronari yang Perlu Anda Ketahui

Gejala penyakit jantung koronari pada setiap orang boleh berbeza. Sebenarnya, sebilangan penghidap tidak mempunyai gejala sama sekali sehingga mereka mengalami serangan jantung secara tiba-tiba. Sebagai langkah berjaga-jaga, penting bagi anda untuk mengenali beberapa gejala yang biasa.

Penyakit jantung koronari adalah keadaan apabila aliran darah yang membawa oksigen dan nutrien ke otot jantung menjadi tersumbat. Ini umumnya disebabkan oleh penyempitan arteri koronari kerana penumpukan plak lemak atau kolesterol.

Pada mulanya, penghidapnya mungkin tidak mengalami sebarang gejala. Walau bagaimanapun, apabila plak terus terkumpul di arteri koronari dan menyekat pengambilan oksigen dan nutrien ke otot jantung, penghidap dapat mengalami gejala penyakit jantung koronari hingga serangan jantung.

Gejala Penyakit Jantung Koronari

Berikut adalah beberapa gejala penyakit jantung koronari yang biasa:

1. Sakit dada

Gejala penyakit jantung koronari yang paling biasa dan dapat dirasakan secara langsung oleh penderita adalah sakit dada. Kesakitan dada pada penyakit jantung koronari biasanya terasa seperti tekanan kuat di tengah atau kiri dada dan memancar ke lengan, belakang, atau rahang. Sakit dada ini dikenali sebagai angina pectoris.

Secara amnya, angina dipicu oleh tekanan fizikal atau emosi. Angina biasanya hilang dalam beberapa minit setelah pesakit berehat. Pada sesetengah orang, terutama wanita, kesakitan mungkin terasa singkat dan terasa di kawasan yang tidak biasa, seperti leher, lengan, perut, atau punggung.

2. Sesak nafas

Sesak nafas juga boleh menjadi gejala penyakit jantung koronari. Sekiranya otot jantung tidak mendapat cukup oksigen dan nutrien, kerja otot jantung menjadi terganggu dan mengepam darah dan oksigen ke seluruh badan akan berkurang.

Akibatnya, keperluan oksigen badan tidak dipenuhi dan sesak nafas berlaku. Ini akan terasa lebih teruk apabila keperluan oksigen meningkat, misalnya semasa bersenam.

3. Serangan jantung

Sekiranya arteri koronari tersumbat sepenuhnya, maka otot jantung akan rosak teruk. Keadaan ini dipanggil infark miokard akut atau serangan jantung. Sekiranya tidak dirawat dan dirawat dengan betul, serangan ini dapat merosakkan otot jantung secara kekal dan boleh membawa maut kepada penghidapnya.

Walaupun gejala serangan jantung boleh berbeza-beza, rasa tidak selesa atau sakit dada akibat serangan jantung umumnya serupa dengan angina pectoris. Walau bagaimanapun, gejala yang berlaku boleh menjadi lebih teruk, bertahan lebih lama (> 15 minit), dan tidak bertambah baik dengan ubat rehat atau nitrogliserin.

Semasa serangan jantung, anda mungkin mempunyai beberapa gejala berikut:

  • Sakit yang memancar dari dada ke lengan, rahang, leher, punggung, atau perut
  • Sakit kepala ringan
  • Peluh sejuk
  • Mual
  • Susah bernafas

4. Kegagalan jantung

Kegagalan jantung juga boleh menjadi gejala penyakit jantung koronari. Keadaan ini boleh berlaku kerana kekurangan oksigen dan nutrien pada otot jantung, sehingga otot jantung terlalu lemah untuk mengepam darah ke seluruh badan, bahkan meninggalkan sedikit darah di jantung.

Ini boleh mengganggu aliran darah dari paru-paru ke jantung dan mengakibatkan pengumpulan cecair di paru-paru. Akibatnya, penderita menjadi semakin sukar untuk bernafas, terutama ketika melakukan aktiviti, walaupun melakukan aktiviti ringan.

Gejala penyakit jantung koronari tidak selalu jelas seperti gejala yang dijelaskan di atas. Kadang-kadang, gejala boleh merangkumi pening, sukar tidur, dan hanya merasa letih. Dalam beberapa kes, wanita sama sekali tidak mempunyai gejala.

Mengamalkan gaya hidup sihat dengan berhenti merokok, aktif secara fizikal, makan makanan rendah lemak, dan mengawal tekanan dapat melindungi anda dari penyakit jantung koroner dan komplikasinya, seperti serangan jantung dan strok.

Jangan abaikan gejala penyakit jantung koronari seperti yang dijelaskan di atas. Segera berjumpa doktor jika anda mengalaminya, agar anda dapat menjalani pemeriksaan dan menerima rawatan yang sesuai untuk mengelakkan keadaan yang lebih serius.