Kehidupan yang sihat

Anak sudah gemuk? Inilah Cara Mengatasinya

Obesiti juga dikenali sebagai berat badan berlebihan atau berat badan berlebihan. Kanak-kanak gemuk kadang-kadang membuat orang teruja melihatnya. Selalunyamasa membuat ibu bapa merasa mereka tidak perlu pergi ke doktor, walaupun kegemukan juga merupakan bentuk kekurangan zat makanan di samping pemakanan yang buruk, lol, Bapa dan Ibu.

Obesiti pada kanak-kanak semakin meningkat pada masa ini. Di Indonesia, hampir 20% kanak-kanak mengalami kegemukan. Di negara maju, lebih ramai kanak-kanak gemuk. Obesiti pada masa kanak-kanak berpotensi menyebabkan penyumbatan saluran udara semasa tidur, juga dikenal sebagai sindrom apnea tidur obstruktif (OSAS), dicirikan oleh tidur berdengkur. Masalah lain yang sering dihadapi pada anak-anak dengan kegemukan adalah gangguan pada postur dan perkembangan tulang, gangguan kulit, masalah psikososial, atau alergi. Obesiti pada masa kanak-kanak juga dikaitkan dengan kegemukan pada masa dewasa, yang berpotensi menyebabkan pelbagai penyakit, seperti diabetes dan penyakit jantung.

Lalu, bagaimana jika anak kita sudah gemuk?

Rawatan kegemukan bergantung pada usia, perkembangan anak, dan keparahan. Mengingat bahawa anak-anak masih tumbuh dan berkembang, prinsip pengaturan diet pada anak-anak gemuk adalah makanan dengan pemakanan seimbang sesuai dengan keperluan anak. Berbeza dengan orang dewasa, sasaran penurunan berat badan pada anak-anak gemuk sangat minimum, yaitu hanya 0,5-2 kg per bulan, atau dijaga dengan cukup agar tidak meningkat, kerana proses pertumbuhannya masih berlangsung.

Pakar pediatrik akan menilai penyebab kegemukan, status pemakanan anak, pengambilan dan aktiviti makanan anak, dan kehadiran atau ketiadaan penyakit yang disebabkan oleh kegemukan. Terapi (program) untuk mengatasi kegemukan boleh dimulakan ketika anak (dan ibu bapa) sudah bersedia untuk memulakannya. Prinsip menangani obesiti pada kanak-kanak secara umum adalah mengatur pengambilan makanan dan meningkatkan aktiviti fizikal anak-anak.

Mengawal pengambilan makanan kanak-kanak gemuk

Berunding dengan pakar pediatrik atau pakar pemakanan untuk menentukan pengambilan makanan yang sesuai dengan berat badan ideal kanak-kanak, yang akan dinilai berdasarkan ketinggian. Ajar anak mengenali rasa lapar dan kenyang. Anak-anak harus dapat membezakan antara rasa lapar di mulut (hanya mahu) dan lapar di perut (memang lapar), dan menasihati mereka untuk makan hanya ketika mereka merasa lapar di perut. Selepas itu, anak-anak juga mesti belajar mengenali perasaan kenyang, sehingga mereka dapat berhenti makan walaupun masih mahu. Ibu dan bapa boleh bermain-main dengan anak-anak mereka dengan tema yang melibatkan bunyi perut ketika lapar, serta rasa tidak selesa dan kembung ketika makan berlebihan.

Selain mengajar anak-anak mengenali rasa lapar dan kenyang, membatasi pengambilan kalori dapat dilakukan dengan mengurangkan pengambilan lemak dan karbohidrat, dan meningkatkan pengambilan serat dan air. WHO mengesyorkan minimum 5 hidangan buah dan sayur sehari, disertai dengan minum air secukupnya (minuman tanpa rasa / gula). Berikut adalah beberapa petua yang boleh digunakan oleh Ibu dan Ayah untuk mengehadkan pengambilan makanan pada kanak-kanak gemuk:

  • Makan secara berkala tiga kali sehari dengan makanan ringan potong buah (bukan jus) 1-2 kali sehari. Buah potong seperti tembikai, tembikai, epal, atau pir berguna untuk menggantikan makanan ringan bergula (seperti ais krim, coklat, dan gula-gula). Elakkan buah berkalori tinggi seperti manga atau durian.
  • Kanak-kanak hanya dibenarkan minum air di antara waktu makan.
  • Hadkan jumlah makanan berkalori tinggi, seperti kentang goreng, roti, pastri, ais krim, atau jus buah.
  • Jangan makan sambil bermain atau menonton televisyen Kebiasaan ini akan mengaitkan perasaan keseronokan yang menyertai menonton televisyen atau bermain, dengan makan. Jadi, jika suatu hari anak merasa sedih atau tertekan, dia akan menghiburkan dirinya dengan makan.
  • Elakkan memberi makanan sebagai ganjaran, atau hadkan makanan sebagai hukuman.
  • Elakkan memberi makanan yang siap dimakanmakanan segera) atau makanan manis.
  • Hadkan pengambilan susu hingga 500 ml / hari untuk kanak-kanak berumur lebih dari 2 tahun, dan ganti susu krim penuh dengan susu skim (rendah lemak).
  • Biasakan sarapan. Penyelidikan menunjukkan bahawa sarapan pagi berprotein tinggi dapat membantu mengurangkan berat badan.

Meningkatkan Aktiviti Fizikal pada Kanak-kanak dengan Obesiti

Untuk dapat meningkatkan aktiviti anak-anak, cuba mulakan dengan perkara-perkara sederhana, seperti berjalan kaki atau berbasikal ketika pergi ke sekolah. Atau jika sekolah terlalu jauh, Ibu dan Bapa dapat menurunkan anak ke tahap selamat dan membiarkan anak berjalan. Pada kanak-kanak yang lebih muda, pengurangan dan penggunaan kereta sorong (kereta sorong) juga sangat berguna. Kanak-kanak gemuk juga boleh terlibat dalam pekerjaan rumah tangga harian.

Memotivasikan kanak-kanak gemuk untuk melakukan aktiviti fizikal selama satu jam setiap hari. Kanak-kanak usia sekolah (dari usia 6 tahun) dapat diperkenalkan dengan sukan seperti berbasikal, berenang, menari, karate, gimnastik, bola sepak atau bola keranjang. Dan biasanya, bermula pada usia 10 tahun, kanak-kanak lebih suka bersukan dalam bentuk kumpulan.

Kurangkan aktiviti yang dilakukan dengan duduk atau berbaring. Tetapi itu tidak bermaksud mengurangkan waktu tidur, kerana cukup tidur sebenarnya melindungi anda dari kegemukan. Aktiviti duduk atau berbaring yang disebut di sini adalah menonton televisyen dan aktiviti denganalat, kerana aktiviti ini sering dilakukan berjam-jam setiap hari. Oleh itu, hadkan jumlah masa skrin (menonton TV atau bermain alat) hingga 2 jam sehari untuk kanak-kanak berumur lebih dari 2 tahun dan minimum untuk kanak-kanak di bawah 2 tahun.

Ibu bapa digalakkan untuk memberi dorongan dan pujian atas kejayaan atau sedikit pun perubahan tingkah laku yang ditunjukkan oleh anak. Contohnya, ketika anak ingin makan menu baru yang sesuai dengan program pemakanan dari doktor, ketika dia ingin bersenam, atau ketika dia berjaya menurunkan berat badan. Sokongan dari keluarga dan orang-orang di sekitar mereka adalah perkara yang paling penting dalam mengatasi masalah kegemukan pada kanak-kanak, terutamanya untuk mengubah diet anak-anak dan gaya hidup harian.

Ditulis oleh:

dr. Fatimah Hidayati, Sp.A

Pakar Pediatrik