Keluarga

Tidak sukar, ini adalah cara mengajar adab kepada anak-anak

Mengajar adab kepada anak-anak tidak kurang pentingnya daripada pelajaran akademik. kamu tahu, Roti. Adab sopan pada anak-anak harus diajarkan sedini mungkin sehingga dapat menjadi kebiasaan yang dilakukan secara automatik, baik di rumah maupun di luar rumah.

Kesopanan adalah bentuk kesedaran atau kepekaan kita terhadap perasaan orang lain. Kesopanan bukanlah kemampuan atau bakat yang dilahirkan oleh anak-anak, tetapi sesuatu yang perlu diajar dan ditanamkan oleh ibu bapa.

Kesopanan juga bukan peraturan bertulis, tetapi sangat diperlukan dalam hubungan sosial dan masyarakat. Kesopanan ini akan menjadi ketentuan untuk anak-anak, sehingga anak-anak dapat hidup berdampingan dengan orang lain pada masa akan datang.

Cara Mengajar Kesopanan kepada Anak-anak dari Usia Dini

Anak-anak dapat diajar mengenai konsep dan kepentingan adab sejak usia dini, tepat dari usia 1.5 tahun. Pada usia ini, kanak-kanak pada umumnya dapat memahami bahawa orang lain juga mempunyai perasaan seperti yang dia rasakan.

Berikut adalah beberapa cara untuk mengajar adab anak-anak bahawa anda boleh mula menanam anak kecil anda sejak usia dini:

1. Ajar etika asas

Ibu boleh mula mengajar adab kepada anak kecil anda dengan etika asas, iaitu mengucapkan kata-kata 'tolong', 'terima kasih', dan 'maaf' setiap kali dia meminta dan menerima pertolongan atau melakukan kesalahan.

Ibu boleh mula mengajar tiga perkataan penting ini sejak si kecil mula bercakap. Anak anda mungkin memerlukan sedikit masa untuk mengingat dan menggunakan ketiga-tiga perkataan ini secara automatik. Jadi, jangan bosan untuk mengingatkan si kecil, ya, Bun.

2. Mengajar konsep perkongsian

Pada usia 2 tahun, kanak-kanak biasanya sudah mula memahami konsep berkongsi, walaupun tidak semestinya melakukannya dengan senang hati. Ibu boleh mengajar anak kecil anda dengan memberinya dua mainan serupa, kemudian memintanya untuk berkongsi salah satu mainan itu dengan rakan-rakannya.

3. Ajar etika di meja makan

Pada usia 3-4 tahun, anak-anak boleh makan di meja dengan sudu dan garpu, dan sudah boleh mengelap mulutnya dengan tisu.

Pada usia ini, anda boleh mula mengajar etika di meja makan, bermula dengan cara termudah seperti tidak membuang atau membuang makanan, atau duduk diam ketika makan dan minum.

4. Ajar etika berkunjung

Mengunjungi rumah orang lain adalah peluang yang baik untuk mengajar adab anak-anak.

Ingatkan si kecil agar selalu mengetuk pintu dan bertanya khabar sebelum memasuki rumah orang lain, misalnya mengucapkan 'salam' atau 'sampai jumpa nanti'. Ajar juga si kecil anda untuk menjawab soalan dengan sopan ketika ditanya perkara seperti namanya, berapa umurnya, atau apa yang ingin diminumnya.

5. Ajar untuk tidak memberi komen mengenai fizikal orang lain

Ini juga merupakan bentuk kesopanan yang perlu diajarkan kepada anak-anak. Ibu perlu mengajar anak kecil anda untuk tidak memberi komen mengenai keadaan fizikal seseorang, kecuali yang baik. Dia juga perlu diajarkan untuk tidak selalu menyuarakan pendapat negatif, terutama jika tidak diminta, kerana boleh menyakitkan perasaan orang lain.

Selain itu, ajar anak kecil anda untuk tidak menunjuk dan menatap orang lain dengan tajam, terutama orang yang mempunyai batasan fizikal tertentu. Ingatkan juga si kecil agar tidak mengejek atau mentertawakan seseorang.

Ajar dia untuk cuba memikirkan perasaan orang itu. Anda dapat mengetahui bahawa ada orang yang memerlukan cara khas untuk berkomunikasi, misalnya orang pekak yang menggunakan bahasa isyarat. Selain mengajar adab, ia juga membantu mengajar anak-anak untuk berempati.

Setelah Ibu mengetahui cara mengajar adab kepada anak-anak seperti di atas, apa yang tidak kurang pentingnya adalah menjadi teladan yang baik untuknya.

Sekiranya si kecil terbiasa melihat orang-orang di rumahnya bersikap sopan, maka secara automatik dia akan membesar menjadi anak yang sopan hingga dewasa. Selain itu, jangan lupa memuji si kecil jika dia bersikap sopan, Bun.

Anda juga harus ingat, agar anak anda dapat belajar adab, dia perlu merasa selesa dengan makan, minum, dan cukup rehat. Oleh itu, jika si kecil tidak taat, anda perlu mengetahui sama ada dia lapar, mengantuk, atau letih.

Sekiranya anda menghadapi masalah mengajar adab kepada anak-anak atau jika anak anda sangat sukar untuk mengajar adab, anda boleh berjumpa dengan ahli psikologi.