Keluarga

Komplikasi Kehamilan Berkembar pada Bayi dan Wanita Hamil

Ibu yang mengandung lebih daripada satu janin atau mengandung anak kembar lebih berisiko mengalami komplikasi semasa mengandung. Sebilangan komplikasi kehamilan kembar ini boleh memberi kesan kepada keadaan ibu dan janin yang sedang hamil. Ibu hamil, mari kita kenal pasti apa komplikasi ketika mengandung anak kembar yang perlu anda perhatikan.

Sebilangan besar ibu yang mengandung anak kembar boleh mengandung yang sihat dan tidak terganggu sehingga mereka dapat melahirkan anak kembar dengan lancar. Walau bagaimanapun, tidak sedikit wanita hamil dengan kembar mengalami komplikasi semasa kehamilan.

Sebilangan komplikasi ini ringan, ada yang berpotensi membahayakan nyawa ibu hamil dan janin kembarnya.

Komplikasi Kehamilan Berkembar pada Bayi

Berikut adalah beberapa komplikasi kehamilan kembar yang boleh berlaku pada janin:

1. Dilahirkan sebelum waktunya

Salah satu komplikasi kehamilan kembar yang sering terjadi pada janin adalah kelahiran pramatang atau bayi dilahirkan ketika usia kehamilan kurang dari 37 minggu.

Semakin banyak bilangan janin yang dikandung, semakin tinggi risiko janin dilahirkan sebelum waktunya. Rata-rata, anak kembar akan lahir pada 36 minggu, tiga kali ganda pada 32 minggu, empat kali ganda pada 30 minggu, dan quintuplet pada 29 minggu.

2. Penyakit kongenital (kelainan kongenital)

Penyakit kongenital sering terjadi pada bayi yang dilahirkan sebelum waktunya, termasuk kembar yang dilahirkan lebih awal daripada anggaran waktu kelahiran.

Beberapa jenis penyakit kongenital yang dialami oleh banyak anak kembar adalah penyakit jantung kongenital, gangguan mata (ROP), masalah pendengaran, masalah pernafasan, dan gangguan pertumbuhan dan perkembangan.

3. Gangguan pertumbuhan pada rahim (IUGR)

Pada beberapa bulan pertama kehamilan, kadar pertumbuhan kembar hampir sama dengan kehamilan tunggal. Walau bagaimanapun, dalam keadaan tertentu, pertumbuhan dan perkembangan kembar dapat melambat.

Pertumbuhan janin yang perlahan dapat menyebabkan keadaan yang disebut sekatan pertumbuhan intrauterin (IUGR). Pada kembar, IUGR berlaku pada kehamilan 30-32 minggu. Semasa dalam kembar tiga, IUGR dapat mulai berlaku pada kehamilan 27-28 minggu.

Terdapat beberapa faktor yang dianggap menyebabkan IUGR pada janin, misalnya, plasenta tidak dapat membekalkan nutrien dan oksigen kepada janin kembar, sehingga pertumbuhan dan perkembangannya bermasalah.

4. Keguguran

Sindrom kembar hilang (VTS) adalah keadaan apabila satu atau lebih janin di rahim hilang atau keguguran. VTS sering berlaku ketika kehamilan berganda pada trimester pertama dan kadang-kadang disertai dengan pendarahan. Risiko keguguran juga lebih tinggi pada trimester berikutnya.

5. Sindrom transfusi kembar ke kembar (TTTS)

Kira-kira 10% kembar yang mempunyai plasenta mengalami keadaan yang jarang tetapi berbahaya yang disebut sindrom transfusi kembar-ke-kembar (TTTS). TTTS berlaku apabila salah satu kembar mendapat bekalan darah lebih banyak daripada yang lain.

Janin yang kurang mendapat darah boleh menjadi anemia dan mempunyai bentuk dan berat badan yang lebih kecil. Sementara janin yang menerima terlalu banyak darah akan membebankan kerja jantung. Sekiranya tidak dirawat, TTTS boleh mengakibatkan kegagalan jantung atau kematian pada satu atau kedua janin.

6. Isipadu cecair amniotik tidak normal

Gangguan dalam jumlah atau jumlah cecair amniotik adalah komplikasi yang kerap berlaku pada kehamilan berganda, terutama pada janin kembar yang mempunyai plasenta.

7. tali pusat berpintal

Pada janin kembar yang mempunyai kantung ketuban yang sama, terdapat risiko terjerat di tali pusat. Sekiranya keadaan ini berlaku, janin mungkin memerlukan pemantauan yang kerap ketika kandungannya pada trimester ketiga.

Komplikasi Kehamilan Berkembar pada Wanita Hamil

Kehamilan kembar bukan sahaja berisiko untuk bayi, tetapi juga untuk ibu hamil. Aduan biasa yang sering dialami semasa kehamilan tunggal, seperti: sakit pagi, sembelit, pergelangan kaki yang bengkak, urat varikos, sakit belakang, dan keletihan, akan menjadi lebih biasa dan lebih teruk pada kehamilan berganda.

Ini mungkin berlaku kerana membawa lebih dari satu bayi menjadikan tubuh wanita hamil harus bekerja lebih keras. Berikut adalah beberapa komplikasi kehamilan kembar yang boleh berlaku pada wanita hamil:

1. Tekanan darah tinggi

Risiko terkena tekanan darah tinggi semasa kehamilan boleh berlipat kali ganda jika ibu mengandung anak kembar. Keadaan ini juga sering berlaku lebih awal dan cenderung lebih teruk pada wanita yang mengandung anak kembar.

Sekiranya dirawat dengan segera, tekanan darah tinggi semasa kehamilan boleh menjadi ancaman serius bagi kesihatan wanita hamil, terutama jika ia berkembang menjadi preeklamsia.

2. Preeklampsia

Preeklampsia adalah keadaan apabila tekanan darah meningkat disertai dengan kehadiran protein dalam air kencing wanita hamil. Keadaan ini umumnya dicirikan oleh sakit kepala yang teruk, gangguan penglihatan, dan kenaikan berat badan yang cepat.

Risiko preeklampsia dua kali lebih besar pada kehamilan kembar. Sekiranya tidak dirawat, preeklamsia dapat berkembang menjadi eklampsia yang boleh mengancam nyawa janin dan wanita hamil.

3. Diabetes kehamilan

Kehamilan kembar juga menyebabkan wanita hamil lebih berisiko menghidap diabetes kehamilan. Keadaan ini biasanya dapat diatasi dengan perubahan diet dan gaya hidup pada wanita hamil.

4. Anemia

Semua wanita hamil boleh mengalami anemia, tetapi keadaan ini lebih biasa pada wanita hamil yang membawa lebih dari satu janin. Untuk mengelakkan ini, wanita hamil disyorkan untuk memenuhi pengambilan zat besi sebanyak 27 mg setiap hari atau mengikut nasihat doktor.

5. Hyperemesis gravidarum

Sakit pagi Kes yang teruk lebih cenderung berlaku pada wanita hamil yang mengandung anak kembar. Keadaan ini disebut hyperemesis gravidarum malah boleh menyebabkan penurunan berat badan pada wanita hamil sehingga memerlukan rawatan di hospital.

6. Pendarahan

Komplikasi kehamilan kembar lain yang boleh dialami oleh wanita hamil adalah pendarahan sebelum atau semasa melahirkan. Risiko pendarahan lebih tinggi pada kehamilan berganda.

7. Gangguan plasenta

Gangguan plasenta lebih berisiko bagi wanita yang mengandung kembar berbanding wanita yang mengandung hanya satu janin. Keadaan ini dianggap berkaitan dengan peningkatan risiko preeklamsia pada ibu yang mengandung anak kembar. Gangguan plasenta paling kerap berlaku pada trimester ketiga kehamilan.

Sebagai tambahan kepada beberapa komplikasi kehamilan kembar yang disebutkan di atas, wanita hamil dengan kembar juga lebih berisiko melahirkan bayi melalui pembedahan caesar, terutama jika janin berada dalam posisi bersendi atau jika ibu mengandung lebih dari dua bayi.

Sekiranya wanita hamil mengandung anak kembar, disarankan untuk menjalani pemeriksaan ginekologi yang lebih kerap kepada pakar obstetrik mengikut jadual yang disyorkan oleh doktor. Ini penting agar doktor dapat mengesan komplikasi kehamilan kembar dengan lebih cepat dan memberikan rawatan seawal mungkin.