Kesihatan

Risiko Penularan Virus Corona

Risiko tinggi dan rendahnya penularan virus Corona, terutama di tempat tertutup, dipengaruhi oleh pelbagai faktor. Namun, dengan selalu menerapkan protokol kesihatan, risiko penularan dapat dikurangkan.

Tidak lama setelah aktiviti pejabat mulai aktif lagi, berita beredar bahawa beberapa bangunan pejabat telah menjadi kumpulan baru COVID-19. Ini tentunya menimbulkan kebimbangan bagi pekerja pejabat.

Sekiranya persekitaran kerja anda dipengaruhi oleh virus Corona dan anda memerlukan pemeriksaan COVID-19, klik pautan di bawah sehingga anda dapat diarahkan ke kemudahan kesihatan terdekat:

  • Ujian Cepat Antibodi
  • Antigen Swab (Antigen Uji Cepat)
  • PCR

Penularan virus korona dapat terjadi di antara manusia melalui percikan kahak atau air liur penderita COVID-19 ketika batuk atau bersin. Virus ini juga dipercayai dapat melayang di udara dan bertahan untuk beberapa waktu, terutama di tempat tertutup, seperti pejabat atau pejabat pusat beli-belah.

Namun, selama protokol kesihatan dilaksanakan, risiko penularan virus Corona dapat diminimalkan dan anda masih dapat bekerja atau melakukan kegiatan di tempat tertutup, asalkan anda menghindari orang ramai.

Risiko Tinggi Penghantaran COVID-19

Menurut WHO, virus Corona memang boleh mengapung dan tinggal di udara di ruang tertutup selama beberapa jam. Virus ini juga dapat melekat ke permukaan, seperti tombol pintu atau meja, dan menyebabkan jangkitan pada orang yang menyentuhnya dan kemudian menyentuh hidung, mulut, atau mata mereka tanpa mencuci tangan terlebih dahulu.

Risiko penghantaran COVID-19 juga meningkat apabila jarak fizikal tidak digunakan. Semakin banyak orang berkumpul di satu bilik tertutup, semakin tinggi risiko penularan virus ini, terutamanya kerana kes jangkitan tanpa gejala mula dijumpai.

Bukan hanya itu, risiko menyebarkan COVID-19 juga akan lebih tinggi jika orang di dalam bilik tidak memakai topeng, tidak menjaga jarak, dan tidak menjaga kebersihan dengan mencuci tangan dengan kerap atau menggunakan pembersih tangan.

Walau bagaimanapun, beberapa kajian menunjukkan bahawa kadar penularan COVID-19 sebenarnya agak rendah, iaitu sekitar 2.5%, jika penghidapnya bersentuhan dengan orang lain yang tidak tinggal bersama mereka. Sementara itu, risiko penularan COVID-19 dapat meningkat sekitar 17% kepada orang lain yang tinggal di rumah yang sama dengan penghidapnya, kerana hubungan lama untuk waktu yang lama.

Untuk mengurangkan risiko penularan COVID-19, anda disarankan untuk selalu mengikuti protokol kesihatan. Sekiranya anda terpaksa bersentuhan dengan orang lain, ingatlah untuk membatasi masa hubungan maksimum 15 minit.

Mengurangkan Risiko Penularan Virus Corona

Untuk mengurangkan risiko menghantar COVID-19 di ruang terkurung, disarankan agar anda menerapkan langkah-langkah berikut:

1. Pastikan pengudaraan bilik baik

Pengudaraan adalah faktor penting yang mesti selalu dipantau untuk mencegah penyebaran virus Corona di dalam bilik. Pengudaraan yang baik memudahkan pertukaran udara dari dalam ke luar ruangan, sehingga udara yang tercemar dapat segera diganti dengan udara baru.

Terdapat beberapa cara untuk memastikan pertukaran udara yang betul di bilik tertutup, termasuk:

  • Sentiasa buka tingkap bilik atau gunakan kipas ekzos untuk bilik berhawa dingin.
  • Bersihkan penapis udara di penghawa dingin dengan kerap.
  • Pilih penghawa dingin dengan teknologi yang dapat menyaring zarah kecil, termasuk virus.

2. Pakai topeng setiap masa

Anda dinasihatkan untuk selalu memakai topeng ketika berada di luar rumah, terutama ketika berinteraksi dengan orang lain. Sekiranya anda memakai topeng kain, jangan lupa untuk menggantinya dengan topeng baru dan segera basuh topeng bekas apabila ia menjadi kotor atau setelah lebih dari 4 jam.

3. Gunakan protokol jarak jauh sosial (jarak fizikal)

Semakin dekat anda ketika berinteraksi dengan orang lain, semakin besar risiko anda dijangkiti virus Corona. Oleh itu, sentiasa menjaga jarak fizikal dari orang lain, sekurang-kurangnya 1,5-2 meter, terutama di ruangan tertutup dan tidak berventilasi.

4. Hadkan bilangan interaksi langsung

Berinteraksi dengan banyak orang boleh meningkatkan risiko penularan COVID-19, terutama jika anda tidak menjauhkan diri dari orang lain dan tidak memakai topeng. Oleh itu, elakkan tempat atau keramaian yang sesak, untuk mengelakkan anda dijangkiti virus Corona.

5. Elakkan terlalu lama berinteraksi dengan orang lain

Peningkatan kes orang tanpa gejala menjadikan kita selalu berwaspada ketika berinteraksi dengan orang lain. Oleh itu, hadkan hubungan langsung dengan orang lain di tempat tertutup, tidak lebih dari 15 minit, untuk mengurangkan risiko penularan virus Corona.

Sekiranya anda mempunyai perkara penting untuk dibincangkan, anda boleh menggunakan ciri tersebut panggilan video atau perjumpaan oleh di talian untuk mengurangkan hubungan langsung.

6. Bersihkan bilik dengan kerap

Membersihkan dan membasmi kuman secara berkala semua permukaan objek di dalam bilik yang sering disentuh oleh banyak orang, seperti meja, kerusi, dan kenop pintu, adalah langkah pencegahan penting yang harus diambil.

Untuk membersihkan bilik, anda boleh menggunakan produk pembasmi kuman dengan kandungan alkohol 70%.

7. Basuh tangan anda dengan kerap

Tidak kurang penting dalam mengurangkan risiko penyebaran COVID-19 adalah rajin mencuci tangan. Ini adalah salah satu kaedah berkesan untuk mengurangkan risiko penularan virus Corona.

Anda boleh mencuci tangan dengan sabun dan air selama 20-30 saat atau membersihkan tangan menggunakan pembersih tangan dengan kandungan alkohol minimum 60%.

Risiko menghantar COVID-19 sememangnya lebih tinggi di bilik tertutup daripada di tempat terbuka. Walau bagaimanapun, anda boleh meminimumkan risiko ini dengan selalu melaksanakan protokol pencegahan COVID-19.

Sekiranya anda ingin mendapatkan lebih banyak maklumat mengenai gejala, pencegahan, dan rawatan jangkitan virus Corona, silakan muat turun dan gunakan aplikasi ALODOKTER di Google Play atau App Store.

Melalui aplikasi ALODOKTER, anda boleh berbual terus dengan doktor dan membuat temu janji dengan doktor di hospital.