Kesihatan

Jangan pandang ringan, ini adalah bahaya menyimpan emosi

Ramai orang tidak menyedari bahaya menyimpan emosi dan memilih untuk menutupinya. Sebenarnya, emosi yang ditindas boleh memberi kesan negatif terhadap keadaan fizikal dan mental, dan sering memberi kesan negatif terhadap hubungan dengan orang lain.

Penindasan emosi adalah keadaan ketika pikiran anda menghindari, tidak mengakui, atau tidak dapat mengekspresikan emosi dengan cara yang tepat, baik secara sedar atau tidak. Beberapa emosi yang sering ditekan termasuk kemarahan, kekecewaan, kesedihan, ketakutan, dan kekecewaan.

Kebiasaan memendam emosi tidak akan membuatnya hilang, sebenarnya ia akan menjadikannya kekal di dalam badan anda. Daripada membuat anda lega, menekan emosi anda sebenarnya akan membuat anda merasa lebih terbeban.

Jenis Bahaya Mengekalkan Emosi

Walaupun tidak berbentuk, emosi sering memberi kesan mendalam terhadap kehidupan. Oleh itu, jangan terkejut jika menyimpan emosi yang harus disampaikan boleh memberi kesan negatif kepada kita. Berikut adalah beberapa bahaya menyimpan emosi yang perlu diperhatikan:

1. Melemahkan sistem ketahanan badan

Mengekalkan emosi tidak akan menyebabkan penyakit secara langsung. Namun, keadaan ini dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh, menjadikan anda lebih rentan terhadap berbagai jenis penyakit, mulai dari penyakit kecil seperti selsema, hingga penyakit kronik seperti barah.

2. Menyebabkan kegelisahan yang berlebihan

Emosi yang sentiasa ditekan juga boleh menyebabkan gangguan kecemasan. Gangguan kecemasan yang berpanjangan menyebabkan otak menghasilkan hormon stres secara berkala. Ini seterusnya boleh memberi kesan negatif pada kesihatan fizikal, seperti sakit kepala, mual, muntah, dan kesukaran bernafas.

3. Menyebabkan kemurungan

Emosi negatif yang tidak disalurkan dengan betul juga boleh menyebabkan kemurungan. Sekiranya anda telah mencapai tahap ini, emosi negatif akan berubah menjadi perasaan kosong, putus asa, dan bahkan perasaan ingin mengakhiri hidup anda.

Gejala kemurungan termasuk sering merasa letih, menghadapi masalah tidur pada waktu malam, dan kehilangan minat terhadap perkara yang biasanya anda nikmati. Depresi juga boleh menyebabkan pelbagai masalah kesihatan, seperti sakit kepala, penurunan berat badan, dan masalah pernafasan.

4. Menyebabkan pelbagai penyakit kronik

Pengeluaran hormon stres yang tinggi kerana menekan emosi juga dapat meningkatkan degupan jantung dan tekanan darah. Sekiranya ia berlaku dalam jangka masa panjang, ini boleh membawa anda pada risiko yang lebih tinggi untuk pelbagai penyakit kronik, seperti strok dan kegagalan jantung.

Selain itu, hormon tekanan tinggi juga dapat mengganggu proses menghantar isyarat dari otak ke usus, sehingga Anda menjadi rentan terhadap gangguan sistem pencernaan, seperti sindrom iritasi usus.

Menyatakan Emosi dengan cara yang sihat

Untuk mengelakkan bahaya menyimpan emosi, ada beberapa perkara yang boleh anda lakukan untuk melepaskan emosi negatif, termasuk:

  • Tanyakan pada diri sendiri, perasaan apa yang sedang anda rasakan sekarang. Ini penting kerana anda perlu benar-benar memahami perasaan anda sendiri sebelum dapat berkongsi dengan orang lain.
  • Cuba luahkan perasaan anda melalui media jika anda menghadapi kesukaran untuk meluahkannya secara langsung, misalnya dengan mencari lagu yang sesuai dengan perasaan anda.
  • Latih diri anda untuk meluahkan perasaan anda dengan kalimat yang dimulai dengan kata "Saya", misalnya "Saya merasa bingung", "Saya merasa takut", atau "Saya merasa kecewa".
  • Kongsi perasaan anda dengan orang yang anda percayai.
  • Dengarkan ketika orang lain meluahkan perasaan mereka, jadi secara tidak langsung anda terbiasa terbuka dan dapat menerapkannya pada diri sendiri.

Cuba gunakan cara-cara di atas untuk melepaskan emosi dengan cara yang sihat untuk mengelakkan bahaya menahan emosi. Namun, jika anda masih menghadapi masalah untuk menyatakan emosi anda, jangan ragu untuk berjumpa dengan psikologi atau psikiatri.