Kesihatan

Ketahui Lebih Lanjut mengenai Alice in Wonderland Syndrome

Siapa yang tidak tahu kisah Alice in Wonderland? Dalam kisah dongeng legenda, badan Alice berubah menjadi kecil, kemudian menjadisangat besar. Fenomena yang Ternyata ia boleh berlaku di dunia nyata juga, kamu tahu. Keadaan ini dipanggil sindrom Alice in Wonderland.

Sindrom Alice in Wonderland, juga dikenali sebagai sindrom Todd atau dysmetropsia, adalah keadaan yang menyebabkan perubahan persepsi dan disorientasi.

Orang dengan sindrom ini tiba-tiba dapat merasakan bahagian tubuh atau badan mereka menjadi lebih kecil atau lebih besar, atau merasakan bahawa objek itu sangat jauh atau sangat dekat, padahal sebenarnya tidak.

Bukan hanya penglihatan, sindrom Alice in Wonderland juga dapat mempengaruhi persepsi masa. Pesakit dapat merasakan waktu berjalan lebih cepat atau lebih lambat daripada biasa.

Pelbagai Punca Alice in Wonderland Syndrome

Punca sebenar sindrom Alice in Wonderland masih belum diketahui. Walau bagaimanapun, sindrom ini dianggap berkaitan dengan keadaan berikut:

  • Sakit kepala, seperti migrain, sakit kepala cluster, atau ketegangan sakit kepala.
  • Gangguan otak, seperti strok atau tumor otak.
  • Penyakit berjangkit, seperti mononukleosis atau herpes simplex.
  • Tekanan.
  • Gangguan psikiatri, seperti kemurungan dan skizofrenia.
  • Epilepsi.
  • Kesan sampingan ubat.

Dari pelbagai sebab di atas, migrain dipercayai merupakan penyebab paling kerap berlaku sindrom Alice in Wonderland pada orang dewasa. Semasa pada kanak-kanak, keadaan ini sering disebabkan oleh penyakit berjangkit.

Keadaan di atas boleh menyebabkan gangguan aliran darah di bahagian otak yang berperanan dalam memproses persepsi seseorang untuk melihat persekitarannya.

Gejala Alice in Wonderland Syndrome

Gejala sindrom Alice in Wonderland boleh berbeza bagi setiap pesakit. Secara amnya, gejala berlangsung selama beberapa minit hingga beberapa jam, dan boleh berulang. Beberapa gejala yang dapat dirasakan oleh orang dengan sindrom Alice in Wonderland adalah:

  • Bahagian badan atau objek di sekelilingnya kelihatan lebih besar, lebih kecil, lebih jauh, atau lebih dekat daripada yang sebenarnya.
  • Garis lurus kelihatan bengkok atau bergelombang.
  • Objek yang sedang berehat kelihatan bergerak.
  • Objek tiga dimensi kelihatan rata.
  • Warna kelihatan lebih terang.
  • Masa berjalan lebih pantas atau lebih perlahan dari yang sepatutnya.
  • Selalunya mendengar bunyi pelik atau bising yang tidak difahami dari mana asalnya.

Sebagai tambahan kepada gejala di atas, gejala yang tidak biasa juga mungkin muncul, seperti mual, gelisah, dan pening.

Langkah Rawatan dan Pencegahan Sindrom Alice in Wonderland

Hingga kini, belum ada pemeriksaan yang secara pasti dapat mendiagnosis sindrom Alice in Wonderland. Walau bagaimanapun, doktor akan melakukan pemeriksaan untuk menentukan kemungkinan penyakit lain dengan gejala yang serupa. Beberapa ujian yang boleh dilakukan adalah ujian darah, MRI, dan EEG.

Sindrom Alice in Wonderland umumnya tidak memerlukan rawatan khas dan menjadi lebih baik dengan sendirinya. Walau bagaimanapun, merawat keadaan yang disyaki menyebabkan sindrom Alice in Wonderland dapat mengelakkan gejala muncul kembali.

Kerana sindrom Alice in Wonderland sering disebabkan oleh migrain, mengurangkan terjadinya serangan migrain juga dapat mencegah sindrom ini terjadi dengan:

  • Makan banyak buah-buahan dan sayur-sayuran.
  • Makan dalam bahagian kecil, tetapi kerap (5-6 kali sehari).
  • Kurangkan penggunaan makanan yang diproses, makanan yang mengandungi banyak perasa (MSG), dan minuman yang mengandungi pemanis buatan.
  • Hadkan pengambilan minuman beralkohol.
  • Melakukan terapi meditasi dan relaksasi untuk mengawal tekanan.

Walaupun tidak berbahaya, sindrom Alice in Wonderland boleh menyebabkan disorientasi dan mengganggu aktiviti harian. Sekiranya anda mengalami simptom di atas, segera berjumpa pakar neurologi supaya rawatan yang sesuai dapat diberikan.

Ditulis oleh:

dr. Andi Marsa Nadhira