Kesihatan

Keabnormalan pita suara serupa dengan gejala asma

Gejala asma sering serupa dengan pita suara. Akibatnya, banyak orang mengalami kesukaran untuk membezakan dua keadaan tersebut. Jadi, bagaimana anda memberitahu perbezaannya?

Pita suara adalah sepasang otot kecil di laring. Sekiranya mereka bergetar, kedua otot ini akan menghasilkan bunyi. Namun, sama seperti tisu lain di badan, pita suara juga dapat rusak dan rentan terhadap jangkitan, tumor, atau cedera.

Pita suara dapat ditutup dengan tidak terkawal semasa anda bernafas. Ini disebut sebagai kelainan atau disfungsi pita suara. Tetapi ada juga yang menyebutnya disfungsi laring atau pita suara paradoks.

Disfungsi tali pusat kadang-kadang dapat berkembang dengan cepat dan mungkin memerlukan rawatan di hospital. Disfungsi pita suara ini boleh berlaku pada sesiapa sahaja, tetapi wanita lebih mudah terdedah kepadanya.

Sebab dan Gejala Gangguan Pita Suara

Kelainan pada pita suara boleh disebabkan oleh banyak faktor, seperti senaman, terlalu banyak bercakap, batuk kronik, ketulan atau ketumbuhan pada pita suara, penyakit refluks asid / GERD, gangguan saraf pita suara, alergi, tekanan, asap rokok, asap atau bau. jangkitan kuat atau saluran pernafasan atas.

Seseorang yang mengalami gangguan pita suara biasanya dapat dikenali dari pelbagai gejala, seperti:

  • Serak.
  • Mengi (bunyi bising ketika bernafas).
  • Rasa tercekik atau tercekik.
  • Batuk yang kerap.
  • Tekak terasa kental.
  • Susah bernafas.
  • Kesukaran menyedut dan menghembus udara.

Membezakan gangguan pita suara dengan asma

Gejala disfungsi pita suara yang disebutkan di atas sama dengan asma. Kedua-dua keadaan ini boleh berlaku secara serentak. Akibatnya, membezakan gejala antara satu sama lain mungkin sukar.

Walau bagaimanapun, tidak seperti asma, disfungsi pita suara tidak melibatkan saluran pernafasan bawah dan tidak selalu berlaku akibat reaksi sistem imun. Oleh itu, rawatan untuk kedua-dua keadaan adalah berbeza.

Untuk menentukan diagnosis kelainan pita suara, doktor akan melakukan serangkaian pemeriksaan fizikal, serta pemeriksaan tambahan dalam bentuk ujian elektrik saraf pita suara, prosedur laringoskopi, ujian fungsi paru, ujian darah lengkap, dan sinar-X.

Doktor anda juga boleh mendiagnosis kelainan pita suara jika:

  • Hasil ujian pernafasan (fungsi paru-paru) atau ujian asma lain adalah normal.
  • Ubat asma tidak berjaya menghilangkan gejala.
  • Menghirup lebih sukar daripada menghembus nafas.

Rawatan gangguan pita suara disesuaikan dengan penyebabnya. Walau bagaimanapun, doktor secara amnya akan menasihatkan untuk mengurangkan pertuturan atau suara untuk beberapa waktu, mengelakkan asap rokok atau udara kotor, memberi ubat untuk mengurangkan kerengsaan dan keradangan pita suara, atau mencadangkan pembedahan pita suara jika diperlukan.

Disfungsi tali pusat sering dikaitkan dengan serangan panik atau kegelisahan yang memerlukan ubat antikulat, terapi pertuturan, dan psikoterapi untuk mencegah berulang. Oleh itu, rawatan untuk disfungsi pita suara yang disebabkan oleh faktor psikologi sering kali melibatkan pertolongan doktor, ahli terapi pertuturan, dan psikiatri.

Segera berjumpa dengan pakar ENT atau pergi ke jabatan kecemasan jika disfungsi pita suara anda menyebabkan suara serak disertai dengan batuk darah, sakit yang tidak dapat dijelaskan, benjolan di kerongkong, atau kesukaran menelan. Juga jika suara serak tidak hilang walaupun sudah lebih dari dua minggu, atau suaranya hilang selama beberapa hari.