Kesihatan

Perkara yang Perlu Dipertimbangkan Semasa Merancang Operasi Semasa Pandemik COVID-19

Pada 11 Mac 2020, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) mengisytiharkan wabak COVID-19 sebagai wabak global. Dalam keadaan darurat antarabangsa ini, persatuan pakar bedah di Amerika Syarikat meminta untuk membatalkan operasi (elektif) yang dirancang di hospital.

Pembedahan elektif atau pembedahan yang dirancang adalah operasi yang tidak perlu dilakukan dengan segera kerana tidak menunjukkan adanya ancaman terhadap nyawa atau kecacatan. Keadaan ini berbeza dengan pembedahan kecemasan, iaitu operasi yang perlu dilakukan secepat mungkin kerana ada risiko kehilangan nyawa atau kecacatan.

Sekiranya anda merancang untuk menjalani pembedahan dan memerlukan ujian COVID-19, klik pada pautan di bawah ini sehingga anda dapat diarahkan ke kemudahan kesihatan terdekat:

  • Ujian Cepat Antibodi
  • Antigen Swab (Antigen Uji Cepat)
  • PCR

Contoh Operasi Terancang dan Operasi Kecemasan

Persatuan Pakar Bedah di Amerika Syarikat telah memberikan garis panduan dan nasihat kepada hospital untuk menangguhkan operasi yang dirancang semasa wabak COVID-19. Garis panduan tersebut merangkumi bagaimana doktor menilai situasi perubatan tertentu dan menangguhkan pembedahan yang dirancang untuk menekan penularan virus Corona.

Untuk lebih mudah memahami perbezaan antara operasi yang dirancang dan operasi kecemasan, contoh setiap jenis operasi dijelaskan di bawah.

Beberapa contoh operasi yang dirancang adalah:

  • pembedahan hernia
  • Pembedahan kosmetik
  • Operasi Pembinaan Semula
  • Pembedahan penggantian sendi
  • Pembedahan untuk menurunkan berat badan (bariatric)

Beberapa contoh pembedahan kecemasan adalah:

  • Pembedahan dalam keadaan terkejut kerana pendarahan akut
  • Pembedahan trauma
  • Pembedahan usus atau kebocoran usus
  • Bahagian caesar kecemasan

Beberapa pembedahan segera (perlu dilakukan dalam masa kurang dari 24 jam) adalah:

  • Appendektomi
  • Pembedahan patah terbuka
  • Pembedahan sekiranya berlaku jangkitan

Mengapa Operasi Terancang Perlu Ditunda Semasa Pandemik COVID-19?

Terdapat banyak pertimbangan untuk menangguhkan operasi yang dirancang semasa wabak COVID-19. Salah satunya adalah keprihatinan bahawa prosedur pembedahan yang dirancang dapat menyumbang kepada penyebaran virus Corona di hospital.

Sebab lain adalah memfokuskan kakitangan perubatan, kemudahan kesihatan, serta peralatan dan peralatan perubatan di hospital, termasuk tempat tidur dan unit rawatan intensif (ICU), alat pernafasan, dan peralatan pelindung diri (PPE), untuk menangani jumlah jangkitan virus Corona kes terus berkembang pesat.

Data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) juga menjadi pertimbangan untuk menangguhkan operasi yang dirancang. Menurut data CDC, kira-kira 25% orang yang mengidap COVID-19 tidak menunjukkan sebarang gejala. Ini bermakna ada kemungkinan pesakit yang akan dikendalikan atau keluarga mereka dengan tidak sengaja membawa virus Corona ke hospital.

Sebenarnya, ada banyak pesakit yang dirawat di rumah sakit dengan penyakit lain, seperti penyakit jantung atau barah, yang berisiko tinggi dijangkiti virus Corona dan mengalami komplikasi maut jika terkena COVID-19.

Selain itu, juga harus diperhatikan bahwa pasien yang pulih setelah operasi berisiko tinggi dijangkiti virus Corona ketika mereka dirawat di rumah sakit dan dapat mengalami komplikasi berbahaya akibat jangkitan dengan virus ini.

Panjang kelewatan pembedahan yang dirancang bergantung pada panjang wabak COVID-19. Semakin cepat kes jatuh, pembedahan lebih cepat dapat dilakukan. Sementara menunggu waktu yang tepat, pesakit masih boleh berjumpa pakar bedah melalui telefon, panggilan video, atau permohonan.

Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan mengenai pembedahan atau penangguhan pembedahan semasa pandemik COVID-19, anda boleh berbual terus dengan doktor di aplikasi ALODOKTER. Anda juga boleh membuat janji temu untuk berunding dengan doktor di hospital melalui aplikasi ini, jika diperlukan pemeriksaan segera oleh doktor.

Ditulis oleh:

dr. Sonny Seputra, M.Ked.Klin, SpB, FINACS

(Pakar Bedah)