Keluarga

Adakah benar air liur basi dapat merengkokkan bulu mata bayi?

Menjilat bulu mata bayi dengan air liur basi dianggap menjadikan bulu matanya tebal dan kerinting. Atas sebab ini, sejak sekian lama, banyak ibu bapa telah membuat kebiasaan ini. Namun, adakah ini berkesan dan selamat untuk dilakukan?

Bubur basi adalah air liur pada waktu pagi sebelum seseorang minum, makan, atau menggosok gigi. Air liur ini dipercayai mempunyai khasiat untuk melengkapkan bulu mata bayi. Atas sebab ini, sebilangan ibu bapa menjilat bulu mata bayi mereka dengan harapan bahawa bulu mata bayi akan lebih panjang, melengkung, dan lebih tebal.

Fakta Di Sebalik Air liur Basi Boleh Merengkokkan Bulu Mata Bayi

Bulu mata mempunyai peranan penting dalam organ penglihatan, iaitu melindungi mata dari terkena benda asing, seperti debu dan air. Selain mempunyai fungsi ini, bulu mata yang panjang dan tebal juga dianggap lebih menawan dan cantik untuk dilihat.

Kerana anggapan ini, tidak sedikit ibu bapa yang menginginkan bayi mereka mempunyai bulu mata yang tebal dan kerinting. Bahkan mungkin ada ibu bapa yang berusaha melengkapkan bulu mata bayi mereka dengan pelbagai cara, termasuk dengan menggunakan air liur basi.

Anda perlu tahu, tahap ketebalan bulu mata seseorang berbeza dan boleh dipengaruhi oleh beberapa perkara, terutamanya faktor genetik. Selain itu, mitos mengenai penggunaan air liur basi untuk membuat bulu mata keriting juga belum terbukti secara saintifik berkesan.

Anda tidak boleh melakukan ini kerana berisiko menimbulkan rasa tidak selesa, baik untuk si Kecil dan Ibu sendiri. Ini kerana air liur basi umumnya mempunyai bau yang tidak menyenangkan kerana mengandungi urea dan ammonia.

Risiko Menggunakan Air liur Basi pada Bulu Mata Bayi

Selain tampak tidak higienis, penggunaan air liur basi pada mata bayi juga dapat mendatangkan beberapa risiko, kamu tahu. Air liur mengandungi pelbagai jenis bakteria yang boleh menyebabkan jangkitan pada mata bayi anda.

Apabila anda menjilat bulu mata si kecil, bakteria ini dapat memasuki matanya dengan mudah dan menyebabkan jangkitan. Ini boleh menyebabkan anak anda mengalami mata merah jambu atau konjungtivitis.

Selain itu, air liur atau air liur juga dapat mengandung virus, seperti virus Corona, herpes, dan influenza. Bersentuhan dengan air liur basi yang mengandungi virus boleh menyebabkan anak anda mendapat pelbagai penyakit, seperti herpes simplex dan COVID-19.

Melihat penjelasan di atas, dapat dikatakan bahawa penggunaan spit basi untuk melengkung bulu mata bayi adalah mitos. Jadi, anda tidak perlu mempercayainya sepenuhnya.

Selain itu, menjilati bulu mata si kecil dengan ludah basi tidak memberikan apa-apa faedah, Bun, dan sebenarnya boleh membahayakan kesihatannya.

Bagaimanapun, sama ada bulu mata yang melengkung atau tidak tidak akan mempunyai pengaruh besar terhadap fungsi mata si kecil anda. Daripada bimbang tentang cara merapatkan bulu mata bayi, lebih baik anda memusatkan perhatian pada kesihatan mata si kecil dengan membersihkan kawasan matanya secara berkala dan memberinya pengambilan nutrisi yang mencukupi.

Sebilangan bayi, terutama bayi yang baru lahir, biasanya akan mengalami mata yang mengalir sehingga sukar untuk membuka mata mereka. Untuk membersihkannya, anda boleh menggosoknya Putik kapas atau kapas yang telah dibasahi dengan air suam perlahan-lahan di mata Si Kecil.

Sekiranya anda sedang menjilat bulu mata si kecil atau menggunakan ludah basi pada bulu mata, anda harus segera membersihkan bulu mata si kecil.

Sekiranya mata anak kecil anda kelihatan merah, bengkak, berair, atau dia kelihatan cerewet setelah diberi air liur basi, anda harus membawanya ke pakar oftalmologi supaya dia dapat diperiksa dan dirawat.