Keluarga

6 Petua Menumbuhkan Kecerdasan Emosi Kanak-kanak (EQ)

Kecerdasan emosi adalah salah satu faktor yang dapat menyokong kejayaan anak-anak, baik di sekolah dan di dunia pekerjaan kelak. Dalam kes ini, peranan ibu bapa diperlukan untuk membentuk dan mengembangkan kecerdasan emosi anak-anak.

Kecerdasan emosi atau pendorong emosi (EQ) adalah kemampuan seseorang untuk memahami, menggunakan, dan mengurus emosi. EQ dapat membantu sesiapa sahaja, termasuk kanak-kanak, untuk membina hubungan yang kuat, membuat keputusan, dan menangani situasi yang sukar.

Bukan hanya itu, dengan EQ yang baik, seseorang akan lebih mudah bergaul dengan sesiapa sahaja, lebih yakin, dan dapat berkembang menjadi orang yang baik. EQ juga memainkan peranan penting dalam menyokong pencapaian anak-anak di sekolah.

Beberapa Petua Menumbuhkan Kecerdasan Emosi Kanak-kanak

Kanak-kanak cenderung untuk menyerap apa yang diajarkan kepada mereka dengan lebih cepat. Oleh itu, adalah penting bagi setiap ibu bapa untuk mula menanamkan kecerdasan emosi anak-anak sejak usia dini.

Berikut adalah beberapa cara yang boleh anda lakukan untuk mengembangkan EQ kanak-kanak:

1. Beri contoh yang baik dalam tingkah laku

Membiasakan anak-anak untuk berkelakuan baik terhadap orang lain adalah salah satu perkara penting dalam melatih kecerdasan emosi mereka.

Untuk melatih dan membiasakan anak anda dengan tingkah laku yang baik, anda boleh memberi contoh melalui tabiat harian apabila anda ingin meminta pertolongan orang lain.

Contohnya, apabila anda ingin meminta pertolongan dari orang lain, biasakan anak anda mengucapkan perkataan "tolong" dan jangan lupa mengingatkan anak itu untuk mengucapkan "terima kasih" setelah mendapat bantuan.

Oleh itu, anak secara beransur-ansur akan menerapkan tabiat ini ketika berinteraksi dengan orang lain.

2. Membantu kanak-kanak mengenali emosi

Untuk menumbuhkan kecerdasan emosi, kanak-kanak perlu dilatih dan dididik untuk mengenali dan mengawal emosi. Anda boleh membimbing anak anda untuk mengekspresikan emosi mereka, misalnya ketika menonton filem atau setelah mendengar cerita atau kisah dongeng.

Komunikasi dan kasih sayang adalah kunci utama untuk melatih anak mengenali emosi dan mengawalnya. Oleh itu, adalah penting bagi setiap ibu bapa untuk selalu bertanya apa perasaan anak dan melatih anak untuk meluahkan emosinya dengan jujur ​​dan terbuka.

Apabila seorang kanak-kanak berkelakuan ganas atau marah kerana dia merasakan emosi negatif, seperti kemarahan, kesal, atau kekecewaan, ajarkan dia untuk melepaskan atau mengalihkan emosinya dengan perkara-perkara positif, seperti membawa anak itu bermain atau memeluknya.

3. Membina empati kanak-kanak

Empati membantu anak-anak mengambil berat tentang orang lain dan membina hubungan baik dengan persekitaran mereka kelak.

Anda boleh membina empati anak dengan mendidik mereka agar lebih peka terhadap perasaan orang lain. Contohnya, ketika dia bercerita tentang rakan yang kehilangan mainan, cuba tanya "Bagaimana perasaan anda jika anda kehilangan mainan?"

Sekiranya dia menjawab "sedih", cuba tanya lagi, "Adakah anda ingin meminjamkan mainan anda kepada saya?" kemudian perhatikan tindak balasnya. Anak-anak yang mempunyai rasa empati tentu akan bersedia meminjamkan mainan kepada rakan mereka.

Dengan melatih anak-anak untuk terbiasa memikirkan perasaan orang lain, mereka akan lebih empati dan peka terhadap orang dan persekitaran di sekitar mereka. Ia juga dapat menjadikan mereka lebih bijak dan bersikap lebih baik terhadap orang lain.

4. Biasakan anak bekerjasama

Kerjasama dan gotong royong adalah kemahiran yang dapat diajar melalui pengalaman langsung. Ini dapat dipraktikkan dalam kehidupan seharian, misalnya dengan meminta anak-anak menolong tugas rumah tangga yang sederhana, seperti membersihkan meja dan mencuci buah atau sayur.

Setelah dia melakukan ini, terima kasih anak anda kerana telah menolong anda. Perkara sederhana ini dapat memberi motivasi kepada anak-anak untuk lebih bersikap empati dan senang menolong orang lain.

5. Membangunkan kemahiran menyelesaikan masalah

Bahagian kemahiran emosi yang lain adalah dapat menyelesaikan masalah seseorang. Semasa anak anda bertengkar dengan saudara atau rakan, anda boleh menggunakan situasi ini untuk mengembangkan kecerdasan emosinya.

Contohnya, apabila anak anda mula kesal kerana adiknya selalu mengganggunya semasa bermain, anda boleh membimbingnya mencari jalan keluar dengan memberinya beberapa pilihan tindakan yang boleh dilakukannya. Oleh itu, kanak-kanak dapat belajar bagaimana membuat keputusan dan menyelesaikan masalah dengan tepat.

6. Membangunkan keyakinan diri

Anda boleh mengajar anak-anak untuk membina keyakinan diri dan memotivasi mereka untuk mencapai keinginan atau tujuan mereka. Namun, sebagai ibu bapa, anda juga perlu mengingatkan bahawa ini memerlukan kerja keras, usaha, dan banyak masa.

Selain itu, dari setiap perniagaan yang mereka lakukan, ia pasti tidak akan berjalan dengan baik dan pasti ada kegagalan di dalamnya. Namun, kegagalan tidak selalu ditafsirkan sebagai perkara negatif. Anak-anak dapat belajar untuk mengelakkan kesalahan yang sama di masa depan.

Sokongan dan bimbingan anda dapat membantu anak anda mengembangkan kecerdasan emosi dengan baik. Dengan EQ yang baik, anak-anak akan tumbuh dan berkembang menjadi individu yang cerdas dan sihat.

Sekiranya anda sukar membimbing anak anda atau masih keliru tentang bagaimana melatih kecerdasan emosi anak anda, cubalah berjumpa dengan ahli psikologi.