Keluarga

Ini adalah susunan langkah-langkah yang betul untuk menukar lampin bayi

Menukar lampin bayi adalah kemahiran yang mesti dikuasai oleh setiap ibu bapa. Sekiranya Ibu dan Ayah adalah ibu bapa baru dan masih keliru tentang cara menukar lampin anak kecil anda, ayuh, lihat bagaimana di sini.

Dalam beberapa bulan pertama, bayi dapat membuang air besar sekitar 4-8 kali sehari dan membuang air kecil hingga 20 kali sehari. Itulah sebabnya ibu bapa harus memeriksa lampin bayi mereka secara berkala dan menukarnya menjadi lampin sekerap mungkin.

Sekiranya anak anda kelihatan lebih selesa menggunakan lampin pakai buang, Ibu dan Ayah boleh menukar lampin sekurang-kurangnya setiap 2-3 jam. Namun, jika si kecil menggunakan lampin kain, mereka perlu diganti setiap kali basah untuk mengelakkan kegatalan.

Menukar lampin bayi mungkin kelihatan membingungkan pada mulanya. Namun, lama-kelamaan, Ibu dan Ayah akan terbiasa. Lagipun, cara menukar lampin pakai buang atau lampin kain pada bayi sebenarnya tidak jauh berbeza.

Bersedia untuk Menukar Popok Bayi

Sebelum menukar lampin bayi, Ibu dan Ayah harus menyediakan terlebih dahulu pelbagai peralatan yang diperlukan, iaitu:

  • Tempat yang bersih untuk menukar lampin bayi, seperti meja, tilam, atau lantai khas yang telah diberi tikar
  • Lampin bayi
  • Lap basah khas untuk bayi yang tidak mengandungi alkohol atau air suam dan kain bersih untuk membersihkan kulit bayi
  • Krim untuk ruam lampin, jika diperlukan
  • Bayi menukar pakaian, jika diperlukan
  • Poket untuk memegang lampin terpakai

Langkah demi langkah Menukar Popok Bayi

Setelah peralatan menukar lampin bayi tersedia, sudah tiba masanya Ibu atau Ayah menukar lampin kotor bayi dengan melakukan langkah-langkah berikut:

1. Basuh tangan anda terlebih dahulu

Sebelum menyentuh anak kecil anda dan menukar lampinnya, jangan lupa untuk selalu mencuci tangan anda dengan sabun dan air mengalir terlebih dahulu. Sekiranya air atau sabun tidak tersedia, Ibu atau Ayah juga boleh membersihkan tangan dengan pembersih tangan atau tisu basah.

2. Buka lampin kotor bayi

Letakkan si kecil di permukaan yang telah dilapisi tikar bersih, kemudian perlahan-lahan buka pelekat lampin yang kotor dan cuba jangan merosakkan pelekat. Selepas itu, tarik bahagian depan lampin yang kotor dan turunkan ke bawah.

Sekiranya anak kecil anda adalah anak lelaki, tutupi kawasan kemaluannya dengan kain bersih sehingga semasa kencing, aliran air kencing tidak melanda ibu atau ayah dan dirinya sendiri.

Seterusnya, angkat punggung si kecil dengan memegang kedua pergelangan kakinya perlahan. Segera ambil bahagian depan lampin, lipat untuk menutup bahagian yang kotor, dan letakkan di dalam beg plastik yang disediakan, kemudian buang ke tong sampah.

3. Bersihkan kulit bayi

Bersihkan alat kelamin, anus, dan pangkal paha Little One, serta kawasan kulit di sekitarnya dari sisa kotoran atau air kencing yang masih dilekatkan dengan tisu basah atau kapas basah hingga bersih.

Bersihkan kotoran dari depan ke belakang untuk mengurangkan risiko jangkitan pada saluran kencing, terutama pada bayi perempuan. Selepas itu, biarkan kulit si kecil anda kering dengan sendirinya atau lap menggunakan kain yang kering dan lembut atau tuala bersih.

Ibu atau Ayah boleh menggunakan krim khas seperti yang disarankan oleh doktor pada kulit si kecil, jika terdapat ruam lampin.

4. Pakai lampin bersih

Letakkan bahagian belakang lampin bersih di bawah bahagian bawah anak kecil anda dan luncurkannya ke pinggang. Pastikan kedudukan pelekat berada di sekitar pinggang, kemudian tarik bahagian depan lampin ke arah perut bayi.

Buka penutup pita di bahagian belakang lampin dan tarik ke arah perut untuk dilekatkan. Namun, jangan terlalu ketat ketika melekatkannya sehingga si kecil anda masih merasa selesa. Sekiranya tali pusat bayi anda tidak jatuh, cuba elakkan lampin menutupi kawasan tali pusat.

5. Buangkan lampin dan tisu yang kotor

Buangkan lampin yang kotor dan tisu basah yang kotor atau kain kapas di dalam beg plastik. Ikat beg dan buang ke tong sampah. Jangan lupa mencuci tangan anda lagi setelah Ibu atau Ayah selesai menukar lampin bayi.

Agar tidak keterlaluan, Ibu boleh bergantian dengan Ayah semasa menukar lampin Little One. Sekiranya Ibu atau Ayah mempunyai pertanyaan mengenai anak kecil anda, seperti cara membuang air besar bayi yang sihat atau jika anak kecil anda mengalami ruam lampin, jangan ragu untuk berjumpa dengan pakar pediatrik.