Keluarga

Bersalin secara normal adalah proses semula jadi, jadi tidak perlu takut

Wanita hamil mungkin merasa takut sebelum proses kelahiran. Namun, wanita hamil tidak perlu risau kerana sebenarnya proses kelahiran normal tidak menakutkan seperti yang dibayangkan. Macam mana boleh jadi. Mari ketahui dan fahami proses kelahiran yang normal agar wanita hamil bersedia melalui setiap peringkat.

Proses kelahiran atau persalinan normal biasanya berlaku ketika usia kehamilan telah memasuki 37-42 minggu. Walau bagaimanapun, keadaan ini sukar untuk diramalkan, jadi tidak ada yang tahu dengan pasti kapan buruh akan berlaku.

Ketika hari kelahiran dijangka (HPL) semakin hampir, tubuh wanita hamil akan bersiap sedia untuk menghadapi proses kelahiran normal. Ini bermula dengan perubahan hormon yang ditandai dengan penurunan hormon progesteron, sementara tahap hormon lain seperti oksitosin, estrogen, dan prostaglandin meningkat.

Hormon-hormon ini berfungsi untuk mencetuskan kontraksi pada rahim dan menjadikan serviks lebih lembut dan nipis agar janin mudah melintas.

Kelahiran normal

Proses melahirkan anak yang normal yang dialami oleh setiap wanita tidak sama. Sebilangannya mempunyai proses yang panjang, ada yang pendek, ada yang bermula dengan kontraksi yang kuat, ada juga yang memulai dengan pecahnya selaput dini.

Tetapi yang pasti, setiap wanita yang akan melahirkan akan melalui tiga tahap persalinan dan setiap peringkatnya mempunyai sensasi yang berbeza. Berikut adalah peringkat dalam proses penghantaran normal:

Tahap 1: kontraksi kuat dan tetap

Pada peringkat awal persalinan, wanita hamil akan mengalami kontraksi ringan hingga kuat yang kerap muncul. Tahap ini terbahagi kepada tiga fasa, iaitu:

  • Fasa awal

    Sebagai tambahan kepada kontraksi, wanita hamil mungkin mengalami kekejangan otot di sekitar pelvis dan rahim, sakit belakang, merembes cairan ketuban, dan pembuangan lendir disertai dengan bintik-bintik darah dari vagina kerana pembukaan serviks.

    Pada fasa ini, cobalah melakukan aktiviti santai, seperti mandi air hangat, menarik nafas biasa, mendengar muzik, mendapatkan urutan, atau berjalan-jalan.

  • Fasa aktif

    Kontraksi yang muncul akan lebih kuat, teratur, dan lebih kerap dirasakan pada fasa ini. Sakit belakang yang dirasakan juga semakin teruk. Di samping itu, anda mungkin mula berasa mual dan muntah. Sekiranya cairan ketuban masih utuh pada peringkat awal, kemungkinan besar pecah pada tahap ini.

  • Fasa peralihan

    Pada fasa ini, kontraksi mulai terasa sangat kuat dan tajam. Ini ditandakan oleh kepala bayi mula bergerak turun dari rahim ke saluran kelahiran. Dorongan untuk mendorong juga mula dirasakan.

Tahap 2: Proses mendorong dan melahirkan bayi

Pada peringkat ini, anda akan merasakan dorongan untuk mendorong setiap kontraksi. Keadaan ini menunjukkan bahawa bayi sudah bersedia untuk dilahirkan. Kepala bayi sudah kelihatan muncul di mulut faraj (mahkota).

Anda mungkin mengalami kesakitan yang teruk semasa pengecutan ketika kepala bayi meregangkan tisu di sekitar faraj. Proses peregangan dan penekanan ini cukup kuat sehingga menyebabkan koyakan pada faraj.

Oleh itu, pada tahap ini wanita hamil perlu mengatur pernafasan dan mengikuti panduan bidan atau doktor agar dapat mendorong dengan betul. Sekiranya diperlukan, bidan atau doktor boleh melakukan episiotomi untuk melebarkan saluran kelahiran.

Proses mendorong bayi keluar dari saluran kelahiran boleh memakan masa beberapa minit hingga beberapa jam. Tetapi secara amnya, proses ini memakan masa sekitar 2 jam pada wanita yang pertama kali melahirkan. Manakala pada wanita yang telah melahirkan, proses mendorong bayi biasanya akan berlangsung lebih cepat, yaitu sekitar 1 jam.

Sekiranya proses melahirkan bayi ini mengambil masa lebih lama daripada yang disebutkan di atas, dapat dikatakan bahawa wanita hamil mengalami persalinan yang berpanjangan. Beberapa penyebabnya adalah kerana wanita hamil semakin letih atau kerana mereka mendapat suntikan anestetik epidural.

Pada akhir peringkat kedua ini, perjuangan wanita hamil akan terbayar. Semasa si kecil dilahirkan, wanita hamil akhirnya dapat bertemu secara langsung dengan bayi yang mereka nantikan. Sekiranya keadaan bayi sihat, doktor atau bidan dapat membantu ibu untuk memulakan penyusuan awal (IMD).

Tahap 3: mengusir plasenta

Perasaan lega mungkin sudah dirasakan pada tahap ini. Namun, proses kelahiran belum selesai, anda tahu. Doktor atau bidan yang membantu melahirkan bayi masih harus mengeluarkan plasenta dari rahim.

Pada fasa ini, kontraksi akan muncul semula untuk membantu proses pengusiran plasenta dan menghentikan pendarahan. Walau bagaimanapun, wanita hamil tidak perlu risau. Kontraksi yang muncul ringan dan tidak menyebabkan kesakitan teruk seperti sebelumnya.

Pengalaman setiap wanita semasa melahirkan anak tidak sama. Sebilangan wanita mengatakan bahawa kontraksi terasa seperti kekejangan yang kuat semasa haid. Ada yang mengatakan bahawa kontraksi terasa seperti badan diperah dengan sekuat tenaga.

Kemudian, adakah semua kelahiran normal menyakitkan? Ini tidak sepenuhnya benar, kerana sebenarnya kesakitan yang berlebihan semasa melahirkan dapat melegakan jika wanita hamil menjalani pelbagai persiapan sebelum melahirkan dengan betul.

Ibu-ibu tidak perlu takut dengan kelahiran yang normal. Tanpa menghiraukan kesakitan yang akan dihadapi, tubuh wanita secara semula jadi bersedia untuk proses kelahiran yang normal.

Malah kesakitan melahirkan anak akan dilunaskan dengan kebahagiaan yang tidak dapat ditandingi ketika wanita hamil memegang bayi kesayangan mereka untuk pertama kalinya.

Untuk memastikan proses kelahiran normal dapat berjalan dengan lancar, penting untuk menjalani pemeriksaan kehamilan secara berkala ke pakar kandungan. Semasa menjalani pemeriksaan obstetrik, wanita hamil boleh bertanya kepada doktor mengenai kemungkinan rancangan kelahiran, termasuk sama ada mereka dapat melahirkan di rumah.