Kehidupan yang sihat

Manfaat Tembikai untuk Menurunkan Tekanan Darah Tinggi

Tembikai adalah buah dengan pelbagai khasiat. Tidak hanya menyegarkan badan ketika dimakan dalam cuaca panas, semangka juga dapat membantu menurunkan tekanan darah tinggi.

Tembikai adalah buah tropika yang mempunyai kandungan air yang sangat tinggi. Menurut penyelidikan, kandungan air dalam satu tembikai mencapai 91%. Selain kandungan air yang tinggi, semangka juga kaya dengan serat, vitamin, dan mineral, yang bermanfaat untuk kesihatan.

Pelbagai Khasiat Tembikai

Terdapat beberapa faedah yang dipercayai diperoleh dengan memakan tembikai, termasuk:

  • Keperluan cecair badan yang mencukupi
  • Melancarkan proses pencernaan
  • Mengurangkan proses keradangan
  • Mengurangkan sakit otot
  • Meningkatkan prestasi semasa bersenam
  • Mengekalkan jantung dan saluran darah yang sihat
  • Mencegah barah

Manfaat di atas dianggap kerana tembikai mengandungi citrulline yang berfungsi sebagai antioksidan. Citrulline adalah asid amino (komponen pembentuk protein) yang boleh didapati dalam makanan dan juga dihasilkan secara semula jadi oleh tubuh manusia.

Nilaikan cgaris panduan terkandung dalam setiap tembikai tidak sama, bergantung pada bagaimana semangka itu tumbuh.

Tembikai dan Hipertensi

Selain daripada faedah di atas, citrulline Tembikai juga dipercayai dapat menurunkan tekanan darah. Citrulline Ini akan melebarkan dan mengendurkan saluran darah, sehingga aliran darah menjadi lebih lancar dan tekanan pada saluran darah berkurang.

Bukan itu sahaja, citrulline Sebagai antioksidan, ia dapat melawan radikal bebas yang dapat menyebabkan penumpukan plak pada saluran darah dan membuat saluran darah mengeras.

Pada hakikatnya, memakan tembikai dapat memberikan banyak manfaat untuk tubuh. Tetapi memandangkan kadarnya citrulline berbeza pada setiap tembikai, tidak pasti berapa banyak semangka yang harus dimakan untuk dapat menurunkan tekanan darah.

Sekiranya anda ingin menjadikan semangka sebagai makanan penunjang dalam menurunkan tekanan darah, anda harus berjumpa doktor terlebih dahulu.

Ditulis oleh:

dr. Diani Adrina, SpGK

(Pakar Pemakanan Klinikal)