Kesihatan

Dapatkan Maklumat mengenai Displasia Serviks Di Sini

Displasia serviks adalah keadaan di mana pertumbuhan sel yang tidak normal berlaku di serviks atau serviks. Keadaan ini boleh berlaku pada wanita pada usia berapa pun, tetapi lebih kerap berlaku pada wanita berusia 18-30 tahun.

Displasia serviks secara amnya tanpa gejala. Namun, ada sebilangan pesakit yang mengalami simptom berupa pendarahan dari faraj. Displasia serviks dicirikan oleh perubahan abnormal dalam bentuk dan ukuran sel yang sihat pada tisu serviks. Perubahan ini secara amnya tidak ganas atau barah.

Walaupun begitu, displasia serviks dari masa ke masa dapat berkembang menjadi barah serviks jika tidak dirawat seawal mungkin. Oleh itu, displasia serviks sering disebut sebagai luka prakanker.

Displasia serviks lebih kerap dikesan semasa ujian Pap smear atau Pap. Oleh itu, sangat disyorkan untuk melakukan pemeriksaan kesihatan secara berkala dengan doktor. Tujuannya adalah agar rawatan dapat dilakukan dengan segera ketika masalah kesehatan dikesan, termasuk displasia serviks yang dapat berkembang menjadi barah.

Punca dan Faktor Risiko untuk Displasia Serviks

Penyebab displasia serviks yang paling biasa adalah jangkitan virus papillomavirus manusia (HPV), yang ditularkan melalui kulit atau hubungan seksual, termasuk seks dubur dan seks oral. Selain itu, terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko wanita mengalami displasia serviks, iaitu:

  • Kerap menukar pasangan seksual
  • Telah melakukan hubungan seks atau telah melahirkan sebelum berumur 18 tahun
  • Tidak menggunakan kondom semasa hubungan seks
  • Sistem imun yang lemah, misalnya mempunyai sejarah pemindahan organ, mengambil ubat penekan imun, atau menderita HIV / AIDS
  • Sejarah merokok atau kerap terdedah kepada asap rokok
  • Sejarah jangkitan kelamin

Di samping itu, beberapa kajian juga menunjukkan bahawa wanita lebih berisiko mengalami displasia serviks jika mereka telah melahirkan lebih dari 3 kali atau jika mereka menggunakan pil kawalan kelahiran dalam jangka panjang.

Cara Mengesan Displasia Serviks

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, displasia serviks pada amnya tidak menyebabkan tanda atau gejala khas. Sebilangan besar kes displasia serviks hanya dikesan apabila seorang wanita menjalani pemeriksaan perubatan rutin (pemeriksaan) kepada doktor atau ketika dia mempunyai Pap smear.

PAP smear adalah pemeriksaan perubatan yang dilakukan untuk memeriksa keadaan sel dan tisu di serviks atau serviks. Pemeriksaan ini sering dilakukan sebagai pemeriksaan rutin untuk pengesanan awal kanser serviks.

Selain Pap smear, doktor juga dapat mengesan displasia serviks dengan pemeriksaan yang disebut kolposkopi. Kolposkopi dilakukan dengan memerhatikan bahagian dalam faraj dan serviks dengan mikroskop atau teropong khas yang disebut kolposkop.

Langkah-langkah Menangani Displasia Serviks

Rawatan displasia serviks umumnya disesuaikan dengan keparahan keadaan dan usia pesakit. Untuk displasia ringan yang dialami oleh wanita muda, keadaan ini biasanya hanya memerlukan pemantauan secara berkala melalui pemeriksaan kesihatan biasa dan Pap smear mengikut jadual yang disarankan oleh doktor.

Sementara itu, jika displasia ringan berlaku pada wanita yang lebih tua, keadaan ini mungkin memerlukan pemantauan berkala setiap 2 tahun. Langkah-langkah susulan akan dipertimbangkan jika dalam jangka waktu tersebut, displasia ringan berubah menjadi displasia sederhana atau teruk, atau disertai dengan penyakit lain.

Untuk merawat displasia serviks yang teruk dan mencegahnya berkembang menjadi barah serviks, doktor boleh melakukan rawatan dalam bentuk:

1. Pembedahan beku

Pembedahan beku atau cryosurgery adalah prosedur pembedahan yang menggunakan nitrogen cair untuk membekukan dan memusnahkan sel-sel abnormal di dalam badan, termasuk serviks.

2. Pembedahan laser

Pembedahan laser dilakukan untuk membakar dan membuang tisu yang tidak normal di serviks menggunakan sinar laser.

3. Cauterization

Pembedahan elektrik atau cauterization berfungsi serupa dengan pembedahan laser, kerana ia membakar dan membuang tisu yang tidak normal di serviks. Namun, tidak seperti pembedahan laser, teknik ini menggunakan tenaga elektrik.

4. Pembedahan serviks

Pembedahan pada serviks atau pembedahan konvensional dapat dilakukan untuk membuang tisu abnormal pada serviks. Biasanya, pembedahan ini diikuti dengan biopsi.biopsi kon).

5. Histerektomi

Histerektomi atau pembedahan membuang rahim bukanlah kaedah rawatan utama untuk displasia serviks. Histerektomi biasanya dilakukan untuk mengatasi displasia serviks yang teruk yang telah berkembang menjadi barah atau jika sel barah telah merebak ke rahim.

Untuk mengelakkan displasia serviks, setiap wanita disarankan untuk melindungi dirinya dari jangkitan HPV dengan mengamalkan tingkah laku seks yang selamat dan mendapatkan vaksin HPV. Pencegahan displasia serviks juga perlu dilakukan dengan menjalani gaya hidup sihat, misalnya berhenti merokok.

Sekiranya anda seorang wanita yang aktif secara seksual, lakukan pemeriksaan Pap smear secara berkala kepada doktor sebagai langkah utama untuk mengesan kelainan pada serviks lebih awal, termasuk displasia serviks.