Keluarga

Gangguan Perkembangan Bayi Pramatang Yang Sering Berlaku

Bayi yang dilahirkan sebelum atau sebelum waktunya mengalami banyak cabaran dalam kehidupan awal mereka. Bukan hanya itu, terdapat juga risiko terjadinya pertumbuhan dan perkembangan bayi pramatang yang mesti diperhatikan.

Kelahiran pramatang adalah kelahiran yang berlaku sebelum waktunya. Dengan kata lain, bayi pramatang dilahirkan sebelum kehamilan 37 minggu. Bayi pramatang, terutama yang dilahirkan sangat awal, berisiko tinggi mengalami masalah kesihatan. Namun, sekarang diketahui bahawa hampir semua bayi pramatang, termasuk bayi yang lahir pada usia 34 hingga 36 minggu, sama-sama berisiko.

Mengira Umur Bayi Pramatang

Kadar pertumbuhan dan perkembangan setiap anak berbeza, baik pada bayi yang dilahirkan normal atau pramatang. Walau bagaimanapun, terdapat tanda aras untuk pertumbuhan dan perkembangan normal yang harus diketahui oleh ibu bapa. Untuk pertumbuhan dan perkembangan bayi pramatang, kebanyakan pakar pediatrik menasihatkan untuk mengukur dengan penyesuaian usia.

Penyesuaian usia dilakukan dengan mengira jarak antara usia kelahiran dan tarikh lahir sebenar (HPL), kemudian mengurangkan usia bayi dari jumlah yang diperoleh. Contohnya, bayi berusia empat bulan yang dilahirkan 8 minggu lebih awal, maka pertumbuhan dan perkembangannya mesti disesuaikan dengan usia 4 bulan tolak 8 minggu. Maka akan diketahui usia sebenar bayi adalah 2 bulan. Oleh itu, penanda aras perkembangan bayi yang kita ikuti adalah bayi berusia 2 bulan. Sekiranya bayi pramatang berusia 12 bulan, maka pertumbuhan dan perkembangannya disesuaikan dengan usia 12 bulan tolak 8 minggu.

Gangguan Perkembangan pada Bayi Pramatang

Terdapat beberapa risiko gangguan perkembangan jangka panjang bayi pramatang yang perlu diperhatikan, termasuk:

  • Pendengaran dan penglihatan

    Bayi pramatang juga berisiko mengalami retinopati pramatang, suatu keadaan yang menyebabkan saluran darah membengkak dan menyebabkan kelainan pada lapisan saraf di retina mata. Ini boleh menyebabkan pengasingan retina dari kedudukan normalnya yang, jika tidak dirawat dengan baik, dapat menyebabkan kebutaan.

  • Kemahiran berbahasa

    Namun, itu tidak bermaksud bahawa semua bayi pramatang akan mengalami gangguan perkembangan dalam kemahiran berbahasa dan bertutur. Langkah penting yang dapat dijangkakan adalah memantau kemajuan pertumbuhan dan perkembangan dan berunding dengan pakar pediatrik untuk rawatan selanjutnya.

  • Psikomotor dan tingkah laku

    Penyelidikan di sekolah membandingkan kanak-kanak berusia 7-8 tahun yang dilahirkan sebelum kehamilan 32 minggu dengan anak-anak pada usia yang sama yang dilahirkan secara normal. Hasil kajian menunjukkan bahawa kanak-kanak yang dilahirkan secara pramatang mengalami lebih banyak masalah motorik, walaupun tahap kecerdasannya normal.

    Di samping itu, bayi yang dilahirkan sebelum waktunya mempunyai kecenderungan untuk bertindak hiperaktif, lebih impulsif, mudah terganggu, kurang teratur, dan kurang rajin. Begitu juga dengan risiko yang dialami oleh kanak-kanak pramatanggangguan hiperaktif kekurangan perhatian (ADHD) lebih tinggi daripada anak yang dilahirkan secara normal.

  • Keupayaan kognitif

    Kajian menunjukkan bahawa kanak-kanak yang dilahirkan sebelum waktunya, berisiko mengalami gangguan pembelajaran semasa usia sekolah rendah. Beberapa masalah yang dihadapi termasuk gangguan menggunakan bahasa sebagai cara ungkapan, kesukaran memusatkan perhatian, dan juga kelemahan motor visual dan kecerdasan spasial visual.

  • Perkembangan emosi

    Menurut satu kajian, remaja yang dilahirkan sebelum 29 minggu kehamilan mempunyai masalah emosi dengan ibu bapa, guru, dan rakan sebaya. Kanak-kanak yang dilahirkan sebelum waktunya juga berisiko lebih tinggi untuk sukar menyesuaikan diri dengan persekitaran, dan menghadapi tekanan.

Untuk mengurangkan risiko pertumbuhan dan perkembangan bayi pramatang yang terganggu dan memaksimumkan pertumbuhan dan perkembangannya, lakukan pemeriksaan berkala dengan pakar pediatrik.