Kehidupan yang sihat

Berisiko penyakit kelamin kerana seks bebas

Sekiranya anda sering melakukan hubungan seks bebas, berhati-hatilah kerana tingkah laku ini boleh menyebabkan penularan pelbagai penyakit berbahaya. Seks yang tidak dilindungi dapat meningkatkan risiko anda mendapat penyakit kelamin (PMS).

Penyakit kelamin biasanya berlaku kerana hubungan seksual yang tidak selamat (tanpa kondom), seks bebas, atau menukar pasangan sama ada melalui seks penetrasi, oral, atau dubur.

Selain itu, STD juga dapat disebarkan melalui kaedah lain seperti kontak dengan cairan tubuh termasuk darah, air kencing, dan tinja orang dengan STD, penularan dari wanita hamil ke janin dalam rahim, dan dalam beberapa kes, melalui penggunaan tidak steril peralatan perubatan.

Pelbagai Penyakit Yang Boleh Disebabkan oleh Seks Bebas

Berikut adalah beberapa penyakit yang boleh menular melalui seks bebas:

  • Gonorea

    Beberapa laporan kes baru-baru ini menyatakan bahawa jenis gonorea yang tahan terhadap antibiotik semakin meningkat. Gonorea atau gonorea adalah penyakit kelamin yang disebabkan oleh bakteria yang disebut Neisseria gonorrhoeae. Penyebaran penyakit ini umumnya melalui sentuhan mulut, vagina, zakar, atau dubur semasa hubungan seksual.

    Seseorang yang terkena penyakit ini biasanya akan mengalami gejala seperti sakit ketika membuang air kecil, keputihan seperti nanah di hujung zakar atau faraj, kencing kerap, dan sakit pada alat kelamin.

  • Chlamydia

    Chlamydia disebabkan oleh bakteria Chalmydia trachomatis yang biasanya disebarkan melalui hubungan seksual. Penyakit ini tidak hanya menjangkiti alat kelamin, tetapi juga boleh menjangkiti mata jika cairan vagina atau sperma yang dijangkiti masuk ke mata.

  • Sifilis

    Sifilis atau singa raja adalah penyakit kelamin yang disebabkan oleh bakteria Treponema pallidum. Sama seperti dua penyakit sebelumnya, sifilis juga disebarkan melalui aktiviti seksual yang tidak selamat. Penyakit ini boleh menyebabkan gejala luka yang tidak menyakitkan pada alat kelamin atau di mulut, yang kemudian hilang dalam kira-kira 6 minggu. Penyakit ini dapat berlanjutan selama beberapa bulan dan bertahun-tahun, menyebabkan gangguan pada organ tubuh yang lain.

  • Chancroid

    Juga disebut ulser tahi lalat, adalah penyakit menular seksual yang disebabkan oleh bakteria Haemophilus ducreyi. Penyakit ini boleh muncul dalam 3-7 hari setelah hubungan seksual dengan orang yang menderita chancroid. Gejala termasuk kemunculan luka pada organ genital yang menyakitkan, kotor, dan merah. Kadang-kadang terdapat juga kelenjar getah bening di sekitar pangkal paha.

  • Ketuat kemaluan

    Sama seperti ketuat pada kulit, ketuat alat kelamin juga disebabkan oleh jangkitan virus HPV. Penyakit kelamin ini disebarkan melalui hubungan fizikal langsung pada organ kelamin orang yang mempunyai ketuat genital melalui hubungan seksual. Pada wanita, penularan beberapa jenis jangkitan HPV boleh menyebabkan barah serviks.

  • Herpes genital

    Herpes genital adalah penyakit kelamin yang disebabkan oleh virus herpes simplex 2 (HSV 2). Seseorang yang terkena penyakit ini biasanya dicirikan oleh penampilan bisul berair pada alat kelamin. Di samping itu, gejala lain yang boleh muncul disebabkan oleh herpes genital, seperti gatal di kawasan genital dan dubur, sakit ketika kencing, demam, sakit badan, dan pembengkakan kelenjar getah bening.

Sebagai tambahan kepada beberapa penyakit di atas, penyakit yang dapat menular melalui seks bebas juga dapat HIV, hepatitis B, trichomoniasis, dan kutu rambut kemaluan. Walau bagaimanapun, tidak semua kes HIV pada orang yang hidup dengan HIV (ODHA) disebabkan oleh hubungan seks biasa.

Elakkan Seks Percuma dan Lakukan Seks Selamat

Sebelum mendapat penyakit kelamin, ada baiknya mengelakkan seks bebas dan mula melakukan hubungan seks yang selamat. Berikut adalah cara untuk mengelakkan seks santai dan melakukan hubungan seks yang selamat, termasuk:

  • Setia kepada satu pasangan

    Hubungan seksual yang paling selamat adalah dengan hanya satu pasangan. Pastikan pasangan anda hanya melakukan hubungan seks dengan anda. Di samping itu, lakukan pemeriksaan berkala terhadap anda dan pasangan anda sebelum memulakan hubungan seksual. Ini dilakukan untuk memastikan bahawa tidak ada penyakit menular seksual antara anda dan pasangan anda.

  • Gunakan kondom

    Menggunakan kondom semasa hubungan seksual adalah salah satu cara untuk mengurangkan risiko penularan penyakit kelamin dan mencegah kehamilan yang tidak diingini. Untuk itu, anda harus menggunakan kondom setiap kali melakukan hubungan seks dengan pasangan baru. Di samping itu, gunakan pelincir supaya kondom tidak mudah terkoyak semasa penembusan dan pastikan kondom tidak luput semasa anda ingin menggunakannya.

  • Elakkan minum minuman beralkohol dan dadah sebelum melakukan hubungan seksual

    Mengonsumsi minuman beralkohol dan menggunakan dadah sebelum hubungan seksual berisiko mempengaruhi minda anda. Apabila anda mabuk, anda tidak lagi dapat berfikir dengan baik dan memutuskan sesuatu dengan betul. Contohnya, tidak menggunakan kondom sebagai perlindungan atau tidak menggunakan kondom dengan betul. Oleh itu, elakkan minum minuman beralkohol dan ubat-ubatan sehingga anda mengelakkan penularan penyakit menular seksual.

  • Elakkan melakukan hubungan seks yang tidak selamat

    Tambahan pula, anda dan pasangan anda dinasihatkan untuk terus berkomitmen untuk tidak melakukan seks santai dan tidak melakukan seks yang tidak selamat, seperti seks oral atau dubur dengan lebih daripada satu pasangan, serta menggunakan alat permainan seks (mainan seks) bergantian dengan yang lain.

Selain menghindari tingkah laku seksual yang berisiko, juga penting untuk mendapatkan vaksin untuk mencegah penyakit menular seksual termasuk vaksinasi hepatitis B dan HPV. Sekiranya tingkah laku seksual anda berisiko, disarankan juga mendapatkan rawatan untuk mengurangkan risiko jangkitan HIV, rawatan ini dipanggil profilaksis pra-pendedahan (PrEP).

Seks bebas dapat dielakkan, tetapi bergantung pada setiap individu. Agar anda tidak mendapat penyakit kelamin, sangat disyorkan untuk melakukan perkara di atas. Sekiranya perlindungan anda masih belum optimum, anda boleh berjumpa doktor untuk PrEP atau vaksinasi sebagai langkah pencegahan tambahan.