Kesihatan

Ketahui Dosis Penguat Vaksin COVID-19 untuk Perlindungan Maksimum dari Virus Corona

Kerajaan terus mempromosikan program vaksinasi untuk mengurangkan jumlah kes COVID-19. Untuk membentuk sistem imun yang lebih kuat terhadap virus Corona, dosis tambahan atau dosis tambahan vaksin COVID-19 juga diberikan.

Terdapat beberapa jenama vaksin yang digunakan oleh pemerintah untuk menangani wabak COVID-19, iaitu Sinovac, Oxford-AstraZeneca, Pfizer-BioNTech, Novavax, Sinopharm, Moderna, dan vaksin Merah Putih yang dihasilkan oleh PT. Bio Farma.

Setiap jenama vaksin umumnya diberikan dua kali dan mempunyai dos sebanyak penggalak yang diberi jarak yang berbeza.

Fungsi Dos Penguat Vaksin COVID-19

Vaksin COVID-19 berfungsi dengan mencetuskan sistem ketahanan badan untuk melawan virus Corona. Oleh itu, risiko dijangkiti virus ini akan menjadi lebih kecil. Walaupun dijangkiti COVID-19, vaksin dapat mencegah penderita mengalami gejala yang teruk dan risiko komplikasi seperti kematian.

Namun, panjang perlindungan yang diberikan oleh vaksin untuk menangkis virus Corona belum diketahui sepenuhnya. Oleh itu, perlu memberi dos tambahan atau dos sebanyak penggalak.

Tujuannya adalah untuk melanjutkan tempoh perlindungan. Dos penggalak Vaksin COVID-19 juga diperlukan untuk menjaga kekebalan tubuh dari mutasi atau varian baru virus Corona.

Hingga kini, penyelidikan masih dijalankan untuk menentukan keberkesanan setiap jenis vaksin dan jangka masa perlindungan yang dapat diberikan.

Dos Penambah Vaksin COVID-19

Setiap jenis vaksin COVID-19 mempunyai masa suntikan dos yang berbeza penggalak vaksin atau suntikan kedua. Inilah penjelasannya:

1. Vaksin Sinovac

Vaksin Sinovac atau CoronaVac diberikan dua kali, dengan dos suntikan tunggal sebanyak 0.5 ml. Selang pemberian antara dos pertama dan kedua adalah 2-4 minggu.

Sekiranya dos kedua diberikan kurang dari 2 minggu setelah dos pertama, dos ketiga tidak diperlukan. Sementara itu, jika dos kedua ditunda lebih dari 4 minggu, dos kedua harus diberikan secepat mungkin.

2. Vaksin AstraZeneca

Vaksin AstraZeneca diberikan dalam dua dos, iaitu sebanyak 0.5 ml dalam setiap suntikan. Selang antara suntikan dos pertama dan kedua adalah 8-12 minggu. Kajian menunjukkan bahawa pemberian dos kedua selama 12 minggu dapat memberikan perlindungan yang lebih lama terhadap coronavirus.

3. Vaksin Sinofarm

Vaksin sinofarm juga diberikan dalam dua suntikan, dengan jumlah cairan vaksin 0,5 ml dalam setiap dosis. Selang yang disyorkan WHO untuk vaksin Sinopharm adalah 3-4 minggu antara dos pertama dan kedua.

Sekiranya dos kedua ditangguhkan lebih dari 4 minggu, suntikan kedua harus diberikan secepat mungkin.

4. Vaksin Moderna

Vaksin Moderna diberikan dalam dua suntikan, dengan dos 0,5 ml dalam setiap suntikan. Selang pentadbiran antara suntikan pertama dan kedua adalah 28 hari. Walau bagaimanapun, untuk keadaan tertentu, selang dos boleh dilanjutkan hingga 42 hari.

Negara yang mengalami lonjakan kes COVID-19 dan mengalami kekangan stok vaksin mungkin mempertimbangkan untuk menangguhkan dos kedua hingga 12 minggu.

Stok yang ada dapat digunakan sebagai dosis pertama, sehingga liputan masyarakat untuk mendapatkan vaksin lebih tinggi. Penyelidikan menunjukkan bahawa kaedah ini dianggap memberi kesan positif kepada kesihatan awam di negara-negara dengan keadaan ini.

Hingga kini, belum ada penelitian mengenai keberkesanan vaksin, jika dos kedua vaksin Moderna diberikan sebelum 28 hari atau setelah 42 hari. Walau bagaimanapun, jika anda melewatkan jadual vaksin yang ditetapkan, anda tidak perlu mengulangi vaksin dari dos awal.

5. Vaksin Pfizer-BioNTech

Vaksin Pfizer-BioNTech diberikan dalam dua dos, dengan setiap dos 0.3 ml. Selang antara dos adalah 21-28 hari. Dos kedua diperlukan untuk meningkatkan imuniti tubuh terhadap varian baru virus Corona.

Sekiranya dos kedua diberikan secara tidak sengaja kurang dari 21 hari selepas dos pertama, tidak perlu mengulangi vaksin. Sementara itu, jika dos kedua ditangguhkan secara tidak sengaja, ia harus diberikan secepat mungkin.

6. Vaksin Novavax

Vaksin Novavax diberikan dalam dua dos, dengan selang 21 hari. Berdasarkan penyelidikan baru-baru ini, kedua-dua dos vaksin Novavax dapat melindungi dari varian virus Corona baru yang berasal dari UK dan Afrika.

Sementara itu, untuk vaksin Merah dan Putih yang dihasilkan oleh PT. Bio Farma, belum ada maklumat mengenai dos atau selang masa untuk dos penggalak vaksin. Hingga kini, vaksin ini masih menjalani ujian klinikal dan dijangka akan dikeluarkan pada awal 2022.

Vaksin adalah langkah pencegahan, bukan penawarnya. Oleh itu, disarankan agar anda terus mengikuti protokol kesihatan walaupun anda telah menerima dos penggalak Vaksin Covid19.

Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan mengenai pelbagai vaksin dan dos penggalak Vaksin COVID-19, anda boleh berjumpa doktor. Anda juga boleh menggunakan ciri berbual doktor secara langsung dengan memuat turun aplikasi ALODOKTER.