Keluarga

Inilah cara untuk mengurangkan risiko vagina terkoyak semasa bersalin

Setiap wanita yang bersalin normal lebih cenderung mengalami koyakan vagina semasa bersalin. Air mata di faraj ini boleh ringan, juga berat. Walau bagaimanapun,jangan risau. Aada beberapa perkara yang boleh dilakukan kurangkan risiko air mata faraj semasa melahirkan anak.

Faraj yang koyak adalah keadaan yang sering dialami oleh wanita semasa melahirkan anak yang normal, terutama wanita yang pertama kali melahirkan. Biasanya, air mata berlaku di perineum, yang merupakan kawasan antara faraj dan dubur.

Dalam beberapa keadaan, seperti saiz bayi yang besar, air mata faraj yang teruk boleh berlaku. Untuk mengelakkannya, doktor atau bidan biasanya akan melakukan episiotomi atau sayatan pada faraj untuk membantu bayi keluar.

Malah, episiotomi juga menyebabkan air mata faraj. Walau bagaimanapun, sayatan episiotomi dibuat sedemikian rupa sehingga kerosakan pada tisu di kawasan ini tidak teruk. Sayatan juga dapat dibuat sedikit ke samping, jauh dari dubur, untuk mencegah kerusakan pada dubur yang dapat menyebabkan inkontinensia tinja.

Walaupun begitu, air mata vagina yang teruk masih boleh berlaku walaupun episiotomi telah dilakukan.

Menghalang Air Mata Vagina Semasa Bersalin

Seperti yang dijelaskan di atas, tidak ada kaedah tunggal yang pasti dapat mencegah koyakan vagina semasa melahirkan. Namun, ada beberapa perkara yang boleh anda lakukan untuk mengurangkan risiko terkena air mata yang serius. Usaha ini merangkumi:

1. Bersenam secara berkala semasa mengandung

Bersenam secara teratur dan melakukan senaman Kegel dapat meningkatkan kekuatan pelvis dan otot saluran kelahiran. Ini berguna untuk menyiapkan tubuh wanita hamil untuk melahirkan anak.

Beberapa kajian juga menunjukkan bahawa wanita yang kerap melakukan senaman dan melakukan latihan Kegel selama kehamilan mempunyai risiko yang lebih rendah untuk mengalami robekan saluran kelahiran yang teruk.

2. Urut perineum

Lakukan urutan di kawasan perineal secara berkala bermula dari 3-4 minggu sebelum tarikh lahir yang diramalkan. Tindakan ini dapat melenturkan tisu perineum untuk bersalin kemudian.

Anda hanya perlu melakukannya selama kira-kira 5 minit sehari. Gunakan pelincir berasaskan minyak atau air khas semasa mengurut.

3. Kompres air suam

Memampatkan kawasan perineal dengan kain yang direndam dalam air suam sebelum melahirkan dapat membuat otot saluran kelahiran lebih lentur, sehingga dapat mengurangkan risiko terkoyak ketika melahirkan. Anda boleh meminta bantuan jururawat untuk melakukan kompres ini.

4. Mengeret dengan baik

Semasa tahap kedua kerja atau tahap tolak, jangan terlalu cepat atau terlalu memaksakan diri. Untuk menjadikan proses mendorong bayi keluar dengan lebih lancar dan berkesan, bidan atau doktor anda akan membimbing anda untuk mendorong.

Ikuti arahan atau petunjuk dari bidan atau doktor anda semasa proses kelahiran. Cara penekanan yang baik ini penting agar tisu di sekitar saluran kelahiran dapat meregang dengan sempurna dan memberi ruang kepada bayi untuk keluar.

5. Memohon minyak atau pelincir

Semasa bersalin, menggosok kawasan perineum dengan minyak atau pelincir, seperti minyak zaitun dan minyak vitamin E, juga dapat membantu memudahkan kerja. Ini akan membantu bayi keluar dengan lebih mudah dan mengurangkan geseran.

Selain kaedah di atas, memilih posisi yang betul semasa melahirkan juga dapat mengurangkan risiko terkoyak faraj. Berbanding dengan berbaring telentang, duduk tegak menjadikannya lebih mudah untuk melahirkan. Doktor atau bidan anda akan membantu anda menentukan kedudukan yang tepat untuk bersalin kemudian.

Rawatan untuk vagina yang koyak semasa bersalin

Rawatan utama untuk air mata faraj semasa melahirkan adalah menjahit luka yang koyak. Sebelum menjahit luka, doktor atau bidan akan menggunakan anestetik tempatan ke kawasan di mana air mata itu berlaku. Tujuannya adalah untuk membuat anda merasa lebih selesa dan kurang sakit ketika luka dijahit.

Setelah bersalin dan jahitan selesai, doktor akan memberitahu anda apa yang anda boleh dan tidak boleh lakukan semasa pemulihan dan rawatan di rumah anda. Contohnya, anda perlu memampatkan air mata dengan air es secara berkala, berehat secukupnya, dan tidak melakukan hubungan seks terlebih dahulu. Ini dilakukan supaya jahitan cepat sembuh.

Walaupun tidak dapat dicegah sepenuhnya, risiko koyakan vagina semasa melahirkan dapat dikurangkan dengan cara di atas. Di samping itu, pastikan anda selalu berkonsultasi dengan pakar kandungan semasa kehamilan, supaya anda dan janin anda dapat terus dipantau.