Keluarga

7 Kesalahan Lelaki di Isi Rumah

Terdapat sebilangan kesilapan lelaki dalam rumah tangga yang sering berlaku tanpa menyedarinya. Walaupunkadang-kadang dipertimbangkan remeh, kesalahan ini harus dielakkan sekiranya anda tidak mahu timbul ribut perkahwinan.

Bukan hanya baik untuk kehidupan berkahwin, mengetahui kesalahan apa yang sering anda buat dalam rumah tangga dan kemudian memperbaikinya boleh memberi kesan positif kepada kesihatan, kamu tahu. Salah satunya, bebas dari masalah psikologi yang sering timbul akibat perselisihan dalam rumah tangga.

Senarai Kesalahan Lelaki di Isi Rumah

Berikut adalah beberapa kesalahan yang sering dilakukan lelaki dalam rumah tangga:

1. Terlalu dominan

Dalam banyak kes, suami sering dominan, misalnya memutuskan tempat makan, tempat bercuti, tempat bersekolah, atau warna atau model apa yang harus dipakai oleh isteri. Ini dapat membuat isteri merasa tertekan dan merasa tidak dihargai.

Oleh itu, suami perlu memahami tentang pembahagian peranan dalam rumah tangga, memasukkan isterinya dalam semua keputusan, meminta pendapat isteri, dan menyokong isteri mereka untuk menjadi diri mereka sendiri selagi mereka tidak keluar dari norma perkahwinan.

2. Kurang cemburu

Menurut penyelidikan, lelaki merasa sukar untuk cemburu terhadap perkara-perkara kecil, seperti ketika isterinya memandangnya atau menjalin kedekatan emosi dengan lelaki lain. Sebenarnya, wanita sesekali ingin cemburu dengan pasangannya.

Dengan menunjukkan rasa cemburu, isteri anda mungkin merasakan bahawa dia penting di mata anda. Kecemburuan yang dilakukan dalam batas normal juga dapat menjadi bumbu dalam rumah tangga, kamu tahu.

3. Egois di atas katil

Lelaki kadang-kadang terlalu tergesa-gesa semasa melakukan hubungan seks. Sebenarnya, wanita memerlukan masa lebih lama untuk bersemangat dan terangsang sebelum lelaki menembusi. Terlalu tergesa-gesa dapat membuat isteri merasa bahawa dia hanya diperlukan untuk memenuhi keinginan biologi.

Sentiasa cuba memanaskan badan (foreplay) sebelum bercinta, dan lakukan dengan cinta. Dengan cara itu, isteri anda akan merasa disayangi, jadi dia akan merasa lebih intim dengan anda.

4. Jangan memberitahu masalah kepada isteri

Kebanyakan lelaki mungkin tidak suka membicarakan masalah mereka kerana takut dilihat lemah atau mengeluh. Sebenarnya, memberitahu masalah yang anda hadapi kepada isteri sangat penting. Dengan cara itu, isteri anda merasa disertakan dan dianggap sebagai teman setara dalam hidup anda.

5. Membelanjakan wang tanpa pengetahuan isteri

Sama ada kita menyedarinya atau tidak, lelaki sering menjadikan diri mereka sebagai pemimpin dalam rumah tangga. Ya, tidak salah. Namun, status sebagai pemimpin tidak menjadikan suami dibenarkan bertindak sesuka hati tanpa melibatkan persetujuan isteri, terutama mengenai soal wang. Biasakan selalu berbincang terlebih dahulu dengan isteri anda sebelum membelanjakan wang untuk perkara-perkara tertentu.

6. Kurang sensitif

Wanita sering diam atau hanya menggunakan bahasa badan ketika marah dengan tingkah laku lelaki. Malangnya, lelaki kurang dapat mengenali dan memahami maksud isyarat ini.

sekarang, sekarang cuba okey untuk lebih peka terhadap perasaan dan perubahan sikap isteri, contohnya jika pergerakannya tidak ceria seperti biasa. Dijamin, isteri anda akan bahagia sekiranya anda melakukan apa yang dia mahukan tanpa perlu diberitahu terlebih dahulu.

7. Tidak menjadi pendengar yang baik

Semasa isteri anda membicarakan masalahnya, dengarkan setiap perkataannya dan jangan lupa untuk bertindak balas dengan penuh rasa empati. Wanita sangat menyukainya apabila perasaannya difahami ketika dia mencurahkan hatinya.

Malangnya, lelaki cenderung untuk memberikan penyelesaian dan menyatakan pendapat berdasarkan fakta. Sikap ini sebenarnya akan membuat wanita lebih jengkel, kerana sebenarnya mereka hanya ingin didengar dan difahami, tidak mencari jalan keluar atau "diajar".

Membuat kesalahan adalah perkara yang sangat manusiawi, terutama dalam hubungan. Namun, sekiranya kesalahan lelaki dalam rumah tangga terus dilakukan, kesannya akan buruk bagi kesihatan dan keharmonian rumah tangga. Sebelum keadaan bertambah buruk, cubalah berjumpa dengan ahli psikologi untuk sesi kaunseling perkahwinan.