Kehidupan yang sihat

Petua Sihat untuk Mengonsumsi Sosej dan Makanan Olahan Lain

Sosej adalah salah satu makanan olahan kegemaran orang. Makanan yang diproses adalah makanan yang dihasilkan dengan mengubah bentuk dan rasa ramuan asli kerana alasan kepraktisan dan ketahanan. Tetapi sayangnya, beberapa bahan makanan yang diproses mengandungi lebihan lemak, gula dan garam untuk tubuh.

Sebilangan makanan yang diproses sebenarnya adalah makanan yang sihat. Tetapi sayangnya kebanyakan makanan olahan terkenal di pasaran cenderung mengandungi bahan tambahan yang berlebihan, jadi penggunaannya perlu dibatasi. Perhatikan fakta dan panduan berikut agar pengambilan sosej dan makanan olahan lain tidak menjadi sumber penyakit.

Memahami Proses Pembuatan Sosej dan Daging Yang Diproses

Sosej termasuk daging olahan yang telah melalui proses seperti merokok, asin, atau menambahkan bahan pengawet. Umumnya, sosej dibuat dari daging lembu atau ayam yang dibungkus dalam pembungkus yang dibuat dari usus sapi atau pembungkus sintetik dengan rempah tambahan.

Selain sosej, kebanyakan produk yang dijual di pasar raya juga termasuk dalam kumpulan makanan yang diproses, misalnya roti, keju, bijirin, sayur-sayuran kalengan, minuman, atau makanan ringan. Pembuatan makanan yang diproses sangat pelbagai, mulai dari pengetinan, pemanggangan, pembekuan hingga pasteurisasi.

Penyelidikan mendapati bahawa makan terlalu banyak daging olahan dan daging merah mungkin dikaitkan dengan peningkatan risiko barah usus besar dan penyakit jantung. Oleh itu, anda tidak digalakkan mengambil sosej dan makanan olahan yang berlebihan kerana boleh mengganggu kesihatan.

Bahan tambahan dalam Makanan Yang Diproses

Produk yang diproses pada amnya menggunakan banyak bahan tambahan, seperti gula, garam, dan lemak untuk mengawetkan, serta menambahkan rasa dan struktur pada produk. Jumlah kandungan sering melupakan perhatian pengguna dan menjadikan mereka tidak dapat mengawal jumlah kalori yang masuk ke dalam badan. Inilah yang boleh menjadi salah satu faktor risiko penyakit, termasuk barah gastrousus.

Satu kajian telah menunjukkan bahawa natrium nitrat yang terkandung dalam beberapa daging yang diproses dapat memicu penyempitan saluran darah dan mempengaruhi cara tubuh memproses gula. Keadaan ini menjadikan anda lebih berisiko menghidap diabetes. Selain itu, kandungan lemak tepu dan garam tinggi juga boleh mengganggu kesihatan jantung.

Cara Sihat untuk Makan Makanan Yang Diproses

Terdapat beberapa cara yang boleh dilakukan untuk memakan makanan yang diproses dengan cerdas, untuk mendapatkan faedah maksimum sekaligus mengurangkan risiko penyakit yang mungkin timbul. Contohnya, selalu baca label pemakanan pada pembungkusan produk yang diproses untuk memastikan tahap gula, lemak, dan garam.

Selain itu, perhatikan juga maklumat mengenai tenaga (kJ / kcal), lemak tepu, dan protein dari makanan ini. Lalu berapa tahap kandungan yang disebut tinggi dan rendah? Berikut adalah beberapa panduan untuk mengatasinya:

  • Jumlah kandungan lemak dianggap tinggi jika melebihi 17.5 gram lemak per 100 gram dan dianggap rendah pada 3 gram atau kurang.
  • Kandungan lemak tepu dikatakan tinggi jika melebihi 5 gram per 100 gram dan rendah jika ditulis pada kadar 1.5 gram atau kurang.
  • Tahap garam tidak boleh melebihi 1.5 gram atau 0.6 gram natrium per 100 gram. Sementara itu, kandungan gula tidak boleh melebihi 22.5 gram setiap 100 gram.

Untuk menjaga keperluan pemakanan, anda digalakkan untuk menambahkan makanan laut ke menu makanan olahan harian. Pastikan juga anda tidak mengambil lebih daripada 70 gram daging yang diproses setiap hari atau setara dengan satu keping daging seukuran roti putih.

Sebenarnya, jika dibandingkan dengan memakan daging yang diproses, lebih disarankan untuk memproses bahan makanan anda sendiri dari bentuk semula jadi, tetapi masih dalam bahagian yang wajar. Anda juga boleh mencuba sosis vegetarian yang diperbuat daripada gabungan tauhu, kacang dan sayur-sayuran.

Walaupun ia mempunyai sejumlah kesan negatif pada tubuh, itu tidak bermaksud anda tidak dibenarkan mengambil sosej dan makanan olahan yang lain. Anda boleh makan makanan yang diproses, tetapi hadkan jumlahnya. Apa yang mesti diketahui, memproses makanan segar masih lebih sihat daripada memakan makanan yang diproses.