Keluarga

Bayi Tiba-tiba Menjadi Lemah? Inilah penyebabnya

Terdapat banyak sebab mengapa bayi tiba-tiba menjadi lemah, walaupun sebelum ini dia aktif bermain dan bergurau. Sekiranya anda mengalami ini, anda mesti waspada dan segera mengetahui, ya. Sebabnya, keadaan ini boleh disebabkan oleh masalah kesihatan yang perlu segera diubati.

Umumnya, bayi yang sihat akan kelihatan ceria, menggerakkan tangan dan kakinya secara aktif, dan merangkak atau berjalan ke sana kemari tanpa lelah. Namun, ketika merasakan ada yang tidak kena pada tubuhnya, dia mungkin tidak bersemangat untuk melakukan aktivitinya, cenderung lebih pendiam, dan kelihatan sangat lemah.

Senarai Punca Kelemahan Mendadak Bayi

Berikut adalah beberapa penyebab bayi tiba-tiba merasa lemah, iaitu:

1. Kurang cecair

Kekurangan cecair pada bayi boleh disebabkan oleh cirit-birit. Apabila mengalami cirit-birit, bayi akan mengeluarkan lebih banyak cecair daripada pergerakan usus. Tambahan, pergerakan usus menjadi lebih kerap daripada biasa. Ini meletakkan bayi berisiko kekurangan cecair atau dehidrasi dan merasa lemah secara tiba-tiba.

Selain itu, kekurangan cecair juga dapat terjadi sekiranya bayi dalam keadaan panas. Dalam keadaan ini, bayi akan berpeluh sehingga mengeluarkan lebih banyak cecair dari badan. Sekiranya ini tidak seimbang dengan minum yang mencukupi, bayi mungkin mengalami dehidrasi.

Selain kelihatan lemah, kekurangan cecair di badan bayi juga dicirikan oleh warna air kencing yang kelihatan sangat pekat, bibir dan mulut kering, sering mengantuk, mudah rewel, kencing kurang kerap, tidak ada air mata ketika menangis, dan malas untuk minum susu ibu atau susu. formula.

2. Kekurangan oksigen

Sebab lain bayi merasa lemah adalah kekurangan oksigen. Kekurangan bekalan oksigen kepada bayi boleh berlaku sekiranya bayi mempunyai masalah dengan paru-paru atau jantung.

Tanda-tanda ketika bayi kekurangan oksigen termasuk bibir kebiruan dan hujung jari, kesukaran bernafas, lemah, dan kulit pucat. Sekiranya ini berlaku, anak anda harus segera diberi resusitasi.

3. Jangkitan

Jangkitan itu juga boleh menyebabkan bayi tiba-tiba merasa lesu dan lemah. Sistem imun bayi pada amnya tidak sekuat orang dewasa. Kesannya, bayi menjadi lebih mudah dijangkiti oleh pelbagai jenis virus dan bakteria.

Beberapa tanda bahawa anak anda mengalami jangkitan tidak ada selera makan atau kesukaran untuk makan, kelesuan, suhu badan menurun atau tiba-tiba, dan rewel dan sering menangis.

4. Keracunan atau overdosis dadah

Tanda-tanda bayi mengalami keracunan atau overdosis ubat termasuk muntah, sukar bernafas, sakit perut, sawan, kelemahan, dan tidak sedarkan diri.

Keracunan atau overdosis ubat dapat dialami oleh bayi yang secara aktif merangkak dan memasuki semua benda yang dipegangnya. Ibu mungkin meletakkan dadah atau bahan kimia berbahaya secara tidak sengaja di tempat yang mudah diakses oleh anak kecil mereka.

Sekarang, barang-barang ini tidak mustahil menjadi sasaran bayi, kamu tahu. Anak kecil anda mungkin menganggap ubat atau bahan kimia itu sebagai mainan atau makanan untuknya. Sehingga tanpa diketahui oleh Ibu, dia dapat menelannya dan diracun.

5. Kejutan anafilaksis

Bayi tiba-tiba merasa lemah setelah mereka makan makanan tertentu atau mengambil ubat tertentu. Dalam dunia perubatan, keadaan ini dikenali sebagai kejutan anaphylactic.

Kejutan anaphylactic adalah kejutan yang disebabkan oleh reaksi alergi yang teruk. Dalam keadaan ini, sistem imun berlebihan dan menyebabkan gangguan aliran darah dan penyerapan oksigen ke seluruh badan.

Sekiranya anda mengalaminya, si kecil akan menyebabkan tanda-tanda sesak nafas dan sukar bernafas, warna kulit kebiruan, bengkak lidah atau bibir, mual dan muntah, kelemahan, hingga tidak sedarkan diri.

Bayi yang tiba-tiba lemas tidak boleh dibiarkan lama. Sekiranya si kecil tiba-tiba merasa lemah atau tidak aktif seperti biasa, terutamanya jika disertai gejala seperti demam, muntah, atau peluh sejuk, anda harus segera membawanya ke doktor terdekat untuk mendapatkan rawatan dan rawatan yang betul.