Keluarga

Suami Mesti Baca: Ini adalah Petunjuk untuk Berhubungan Seks dengan Isteri Setelah Melahirkan

Perubahan dalam keadaan fizikal dan mental yang dialami oleh isteri anda setelah melahirkan dapat membuatnya tidak selesa ketika melakukan persetubuhan. Sebagai suami yang baik, anda mesti memahami perkara ini dan mengetahui garis panduan untuk melakukan hubungan seks dengan isteri anda setelah melahirkan sehingga dia merasa selesa.

Setelah melahirkan, tahap libido isteri anda dapat menurun. Ini dapat mengurangkan keinginan untuk melakukan hubungan seks. Selain itu, rasa sakit pada faraj atau jahitan di perut (jika dia mengalami pembedahan caesar) juga dapat membuatnya merasa sakit ketika berhubungan seks. Belum lagi sibuk dengan perkara lain, seperti tempoh selepas bersalin, kurang tidur, perubahan hormon, dan menyusukan bayi.

Bila Wperbuatan itu Tbetul untuk Mmulakan Bcinta?

Sebilangan besar doktor mengesyorkan menunggu sehingga kira-kira sebulan setelah melahirkan untuk melakukan hubungan seks. Namun, jika isteri mengalami suntikan faraj, menjalani episiotomi yang memerlukan jahitan, atau melahirkan dengan pembedahan caesar, disarankan menunggu sehingga sekurang-kurangnya 6 minggu setelah melahirkan.

Bercinta kurang dari waktu itu tidak selamat kerana pada masa itu isteri anda masih dalam keadaan pulih. Sekiranya keadaannya tidak pulih, melakukan hubungan seks boleh membahayakan pendarahan atau jangkitan.

Pastikan juga isteri tidak mengalami nifas. Bercinta ketika isteri anda masih dalam nifas dapat membahayakannya untuk dijangkiti. Perhatikan juga lipitnya. Sekiranya belum sembuh sepenuhnya, jahitan boleh terbuka semasa anda bercinta.

Walaupun keadaan fizikal isteri selamat untuk hubungan seksual, keputusan untuk bercinta tidak boleh diambil dari kesediaan fizikalnya sahaja. Melakukan hubungan seks juga mesti disesuaikan dengan keadaan mental isteri anda.

Sebilangan wanita bersedia dalam beberapa minggu atau bulan setelah melahirkan, mungkin lebih lama lagi.

Perubahan Isteri Selepas Bersalin

Setelah melahirkan, isteri anda akan mengalami beberapa perubahan secara fizikal dan mental. Berikut adalah penjelasan mengenai apa yang dialami oleh isteri:

1. Bentuk badan tidak seperti dulu

Kehamilan menjadikan badan isteri anda bertambah berat badan yang tidak dapat turun sebaik sahaja melahirkan. Tambah lagi tanda regangan atau jahitan yang boleh menyebabkan harga diri yang rendah, kemurungan, atau kehilangan semangat.

Anda tidak membiarkan isteri anda larut dalam kesedihan begitu sahaja. Cuba kembalikan keyakinannya dengan memuji fizikalnya atau membelinya pakaian dalam untuk membuatnya merasa cantik dan seksi.

2. Hormon mengurangkan estrogen

Setelah melahirkan, tahap hormon estrogen di dalam tubuh isteri anda dapat menurun sehingga menjadikan farajnya kering kerana pengeluaran cairan vagina menurun. Ini dapat mengurangkan keseronokan dan membuat isteri anda sakit ketika berhubungan seks.

Untuk mengatasinya, anda boleh mencuba kedudukannya wanita di atas. Dengan cara itu, dia dapat menguruskan penembusan. Untuk mengurangkan kesakitan semasa penembusan seksual, cuba gunakan pelincir faraj.

Perubahan hormon juga boleh disebabkan oleh kemurungan yang berlaku selepas melahirkan anak. Selain membuatnya tidak berminat bercinta, ini juga dapat membuat isterinya sedih.

3. Perubahan kepada vagin

Sekiranya isteri anda melahirkan secara faraj, dinding farajnya boleh meregang, memar dan membengkak. Ini dapat menjadikannya kurang geseran semasa penembusan. Akibatnya, isteri menjadi sukar untuk terangsang dan keseronokan bercinta berkurang.

Biasanya keadaan vagina dapat kembali normal dalam beberapa waktu. Untuk membantu proses pemulihan faraj, anda boleh menasihati isteri anda untuk melakukan senaman Kegel.

4. Kesan menyusu pada badan isteri

Semasa menyusu, badan isteri anda menghasilkan hormon prolaktin. Hormon ini merangsang pengeluaran susu dan juga dapat mengurangkan libido. Hormon estrogen yang dapat mencetuskan pengeluaran cecair pelincir semula jadi di dalam vagina juga dapat menurun semasa menyusu.

Sekiranya pada masa lalu payudara adalah bahagian yang sensitif, maka ketika menyusu, kawasan ini mungkin tidak lagi memberikan kesan merangsang untuknya. Dia juga mungkin merasa tidak selesa ketika payudaranya disentuh kerana kesakitan yang dia rasakan semasa menyusu.

Penyusuan susu ibu juga dapat menguras tenaganya, baik secara fizikal dan emosi. Ini dapat mengurangkan keinginannya untuk bercinta.

5. Keletihan kerana anda mesti menjaga bayi

Mempunyai bayi boleh meletihkan. Bayangkan saja, isteri anda harus menyusukan anak anda setiap 2 atau 3 jam, menukar lampin, atau membawanya. Ini dapat membuatnya letih dan kurang tidur, sehingga mempengaruhi keinginannya untuk bercinta.

Anda juga mungkin merasa letih setelah menjadi ayah. Namun, lelaki mungkin masih mempunyai keinginan untuk bercinta. Lelaki boleh lebih bersedia secara fizikal dan mental untuk melakukan seks, sementara wanita tidak boleh seperti itu. Wanita memerlukan Berbual dan dapatkan rangsangan sehingga dia dapat bersemangat untuk melakukan hubungan seks.

Agar kehangatan anda terjaga, anda boleh melakukan hubungan seks ketika si kecil sedang tidur atau pada waktu pagi.

Sekiranya isteri anda tidak bersedia melakukan hubungan seks, jangan memaksanya. Ingat, keadaan ini hanya sementara. Macam mana boleh jadi.

Lagipun, untuk membina kehangatan antara anda berdua tidak semestinya penembusan. Anda masih boleh bersamanya, seperti berciuman, berpelukan, atau melakukan urutan sensual.