Keluarga

Inilah kesalahan yang sering dilakukan semasa mencuci bayi

Sudah tentu, setiap ibu ingin menjaga bayinya sebaik mungkin, termasuk dari segi membersihkannya setelah membuang air besar. Ia kelihatan remeh, tetapi kesalahan dalam hal ini boleh menyebabkan kerengsaan dan jangkitan pada si kecil.

Tidak sedikit ibu bapa yang tidak tahu cara yang betul untuk menjaga organ intim bayi, termasuk membersihkan bayi. Jangan risau, semuanya boleh dipelajari, Macam mana boleh jadi. Tetapi pertama-tama, penting untuk mengetahui kesilapan yang boleh berlaku semasa membengkak bayi.

Kesalahan dalam Menyapu Bayi Lelaki

Jenis kelamin yang berbeza, cara yang berbeza untuk membersihkannya. Pada bayi lelaki, membersihkan organ intim cukup mudah. Ibu hanya mengelap zakar dan testis si kecil dengan kain basah ketika menukar lampin atau membersihkannya dengan air suam dan sabun ketika mandi.

Walaupun kedengarannya mudah, ada beberapa kesalahan yang dapat terjadi ketika menyikat bayi lelaki, iaitu:

Mencabut kulit luar zakar

Jangan tarik kulup atau kulit luar zakar semasa membersihkan bahagian dalam, terutama pada bayi di bawah usia 4 bulan. Mungkin Ibu bermaksud membersihkannya secara maksimum, tetapi kulit luar zakar tidak dapat ditarik sekurang-kurangnya sehingga Si Kecil berumur 1 tahun. Sekiranya terpaksa, ini sebenarnya boleh menyakitinya

Bersihkan zakar dengan sabun setelah si kecil disunat

Sekiranya anak anda telah disunat, jangan bersihkan zakarnya dengan sabun secara langsung sebelum luka sembuh sepenuhnya untuk mengelakkan kerengsaan dan jangkitan.

Jadi jika kain kasa (pembalut) yang menutupi zakarnya kotor, bersihkan zakar dengan kain lembut yang telah dibasahi dengan air sebelum bertukar menjadi pembalut baru. Sekiranya zakar terkena najis, bersihkan dengan kain dan air yang telah diberi sedikit sabun.

Kesalahan Menyapu Bayi Perempuan

Menyapu bayi perempuan harus lebih berhati-hati kerana pada wanita juga terdapat bukaan faraj yang mesti dipastikan bersih. Sekarang, Berikut adalah beberapa kesalahan yang boleh berlaku semasa mencuci bayi perempuan:

Pembersihan ke arah yang salah

Perintah membersihkan organ seks bayi perempuan ketika mencucinya mesti dipertimbangkan. Sekiranya anda masih mengutamakan membersihkan dubur, hentikan kebiasaan ini, ayuh!

Dengan bayi berbaring, pertama membersihkan lubang kencing (atas), kemudian terus ke faraj, dan akhirnya dubur. Sekiranya anda membersihkannya dengan cara lain, kuman boleh memasuki faraj anda dan menyebabkan jangkitan.

Bersihkan faraj secara mendalam

Vagina secara semula jadi mempunyai kemampuan untuk melepaskan diri dari benda asing atau kuman yang menyebabkan penyakit. Jadi, anda tidak perlu membersihkan vagina si kecil anda ke dalam, di luar sahaja.

Menggunakan sabun terlalu banyak

Tidak perlu menggunakan sabun terlalu banyak semasa membersihkan vagina si kecil, betul, Bun. Sebabnya, dengan menggunakan sabun terlalu banyak sebenarnya boleh merengsakan vagina dan kulit di sekitarnya.

Jangan lupaPeraturan Mengglampin bayi

Selain memperhatikan cara membasmi bayi yang betul, anda juga harus mengetahui peraturan menukar lampin. Bayi yang baru lahir biasanya perlu menukar lampin hingga 12 kali sehari dan ini secara beransur-ansur akan menurun menjadi sekitar 6-8 kali sehari.

Bagi menukar lampin bayi, ibu mesti terlebih dahulu menyediakan peralatan yang digunakan untuk membersihkan dan menukar lampin. Beberapa peralatan yang harus disediakan sebelum mencuci bayi adalah:

  • Kain atau tikar untuk meletakkan bayi
  • Bersihkan air dengan kapas atau kain atau tisu basah khas untuk bayi
  • Krim untuk melindungi kulit bayi
  • Tempat menyimpan lampin yang kotor
  • Lampin baru
  • Pakaian bersih

Setelah semuanya siap, letakkan si kecil di tempat yang rata. Lokasi yang paling sesuai untuk menukar lampin adalah meja ganti khas atau di lantai yang telah ditutup dengan kain. Sekiranya anda menggunakan meja ganti khas, jangan sekali-kali matikan mata sehingga bayi tidak jatuh secara tiba-tiba.

Setelah meletakkan si kecil di tempat yang rata, buka lampin dan segera buangkannya di tempat pemegang lampin kotor yang disediakan. Selepas itu, bersihkan organ dan pantat seks sehingga bersih. Yang pasti, Ibu juga harus mencuci tangan sebelum dan selepas mencuci atau menukar lampin bayi agar kebersihan terjaga.

Bagaimana? Sudah tahu, betul, Bun, apa kesalahan mencuci bayi yang harus dielakkan? Sekiranya masih ada persoalan yang ada di benak anda, jangan ragu untuk berjumpa doktor, ok?