Keluarga

Benarkah terlalu kerap membawa bayi berbau busuk?

Bayi berbau adalah istilah yang sering digunakan untuk menggambarkan bayi yang kelihatan manja. Sebilangan orang Indonesia berpendapat bahawa keadaan ini boleh berlaku kerana membawa bayi terlalu kerap. Namun, adakah andaian ini benar?

Bayi yang baru lahir akan sering menangis. Ini adalah cara bayi untuk berkomunikasi dan membiarkan orang di sekelilingnya mengetahui bahawa dia lapar, dahaga, sakit, letih, tidak selesa, atau hanya bosan.

Semasa bayi menangis atau ribut, ibu bapa pasti akan berusaha menenangkannya dengan pelbagai cara. Salah satu cara yang biasa dilakukan dan cukup berkesan adalah dengan mengandung bayi.

Namun, dipercayai bahawa membawa bayi terlalu kerap boleh membuatnya tidak mahu dibaringkan di tempat tidur. Bayi juga menjadi manja dan hanya mahu dipegang. Tingkah laku bayi seperti itu sering disebut bayi berbau busuk.

Membawa Tidak Membuat Bayi Berbau Tangan

Anggapan bahawa bayi menjadi berbau kerana kerap dibawa tidak betul dan hanya mitos. Ibu bapa malah digalakkan untuk memeluk atau memeluk bayi sekerap mungkin, terutamanya ketika bayi rewel atau merasa tidak selesa.

Bayi memerlukan perhatian melalui sentuhan fizikal langsung, termasuk melalui selempang. Sentuhan fizikal kepada bayi dapat memberikan rangsangan yang baik untuk pertumbuhan dan perkembangan bayi dan tahap kecerdasan kemudian.

Ibu bapa juga digalakkan untuk mengajak bayi bercakap sambil menahannya untuk mengembangkan kemampuannya untuk bercakap.

Bukan hanya itu, memegang bayi juga dapat mengeratkan hubungan atau ikatan emosi dan menyokong interaksi antara bayi dan ibu bapa mereka. Bayi juga memerlukan kehangatan lengan ibu bapa mereka agar mereka merasa selamat dan selesa.

Membawa bayi sekerap mungkin, terutama mengandung bayi pramatang dengan kaedah penjagaan kanguru, juga terbukti dapat memanaskan badan bayi, mengurangkan tangisan, menstabilkan pernafasan dan degup jantung, serta menyokong pertumbuhan dan perkembangan dan peningkatan berat badan bayi.

Cara Lain untuk Menenangkan Bayi

Bayi akan menangis ketika mereka mahu atau memerlukan sesuatu kerana mereka belum memahami cara lain untuk menyampaikan apa yang mereka mahukan.

Biasanya setelah usia 6-9 bulan, bayi baru mula memahami persekitaran di sekitarnya, membaca ekspresi orang lain, dan menunjukkan respons terhadap rangsangan atau situasi tertentu. Pada masa ini, ibu bapa seharusnya dapat menyusun reaksi terhadap bayi yang menangis.

Sekiranya bayi terus menangis walaupun dia tidak sakit, setelah disusui, atau setelah menukar lampin, cara berikut dapat dilakukan oleh ibu bapa untuk menenangkannya, iaitu:

  • Membaringkan bayi di kerusi goyang atau katil
  • Gosok perlahan kepala, belakang atau dada bayi
  • Bayi yang membengkak
  • Ajak bayi bercakap dengan suara yang rendah dan lembut
  • Menyanyi atau bermain muzik dengan suara kecil
  • Bawa bayi berjalan-jalan menggunakan kereta sorong atau dibawa
  • Buat bayi bersendawa
  • Mandi bayi dengan air suam
  • Urut bayi dengan lembut

sekarang, tangan berbau bayi dari dibawa terlalu kerap ternyata hanya mitos. Oleh itu, tidak ada larangan memeluk bayi sekerap mungkin. Nikmati saat-saat memegang bayi pada bulan pertama hidupnya tanpa rasa takut dan terlalu risau. Sekiranya ragu-ragu, bincangkan perkara ini dengan pakar pediatrik anda.