Kesihatan

Panduan Diet untuk Pesakit Kolostomi

Setelah menjalani pembedahan pada usus besar yang disebut kolostomi, pesakit akan dinasihatkan menjalani diet khas. Diet untuk pesakit kolostomi bukan sahaja berperanan untuk menyokong penyembuhan selepas pembedahan, tetapi juga untuk menjaga kesihatan pesakit dalam jangka masa panjang.

Setelah menjalani pembedahan kolostomi, kemampuan tubuh pesakit untuk mencerna dan menyerap makanan tentu tidak sama seperti sebelumnya. Oleh itu, pesakit kolostomi memerlukan diet atau diet khas.

Tidak hanya mempengaruhi jumlah, kekerapan, dan kepadatan tinja, penyesuaian makanan untuk pesakit kolostomi juga berperanan dalam memastikan pengambilan nutrisi dan tenaga yang mencukupi, mencegah kerosakan usus lebih lanjut kerana kesukaran mencerna makanan, dan mencegah kekurangan zat makanan yang sering terjadi setelah pembedahan kolostomi .

Apa itu Kolostomi?

Usus besar atau usus besar adalah organ yang menyerap air dari pencernaan. Hasil pencernaan sisa pepejal akan melalui usus besar dan rektum, kemudian dikeluarkan melalui dubur sebagai tinja.

Kolostomi adalah prosedur pembedahan yang bertujuan untuk membuat lubang atau lubang sebagai saluran saliran baru untuk tinja dan gas, dengan menghubungkan usus besar ke dinding perut dan kulit. Kolostomi boleh bersifat sementara atau kekal.

Kolostomi umumnya dilakukan pada pesakit yang mengalami masalah dengan usus besar, rektum, dan dubur kerana pelbagai keadaan perubatan, seperti:

  • Kanser kolorektal.
  • Keabnormalan usus besar kerana penyakit kongenital
  • Penyakit radang usus.
  • Diverculitis.
  • Kecederaan pada usus.
  • Jangkitan usus yang teruk.

Diet untuk Pesakit Kolostomi

Selama kira-kira 6-8 minggu selepas pembedahan, pesakit disarankan untuk makan makanan sederhana dan rendah serat. Setelah itu, diharapkan pembengkakan pada usus bertambah baik dan pesakit dapat kembali makan seperti biasa, tentu perlahan dan dengan beberapa penyesuaian.

Berikut adalah cadangan yang biasanya diberikan oleh doktor mengenai diet untuk pesakit kolostomi:

  • Tingkatkan kekerapan makan hingga 3-5 kali sehari dengan bahagian yang lebih kecil. Sebilangan kecil makanan tetapi sering diterima oleh tubuh dan akan mengurangkan pengeluaran gas.
  • Jadualkan makanan pada waktu yang sama setiap hari untuk membantu usus menyesuaikan diri dengan keadaan selepas kolostomi dan melancarkan pergerakan usus.
  • Kunyah makanan perlahan-lahan sehingga benar-benar lumat, untuk mengelakkan penyumbatan pada usus.
  • Tidak menggunakan jerami ketika minum, mengurangkan penggunaan permen karet, dan menghentikan kebiasaan bercakap semasa makan, untuk mengurangkan gas di saluran pencernaan.
  • Keperluan cairan yang mencukupi dengan minum air sekitar 8-10 gelas sehari, tetapi tidak pada waktu yang sama dengan makan. Pesakit kolostomi berisiko kehilangan lebih banyak air kerana fungsi usus besar untuk menyerap air akan berkurang.
  • Buat catatan mengenai jenis makanan yang dimakan, cara menyediakannya, dan reaksi buruk yang berlaku, seperti cirit-birit, sembelit, kembung, atau sakit perut. Selain membantu pesakit memantau dietnya, catatan ini juga akan membantu pakar pemakanan dalam memilih jenis makanan yang sesuai untuk pesakit.

Jenis Makanan yang Disyorkan

Berikut adalah jenis makanan yang disyorkan untuk pesakit kolostomi dan cara memakannya:

1. Susu dan produknya yang diproses

Sebilangan pesakit boleh mengalami intoleransi laktosa setelah menjalani kolostomi, jadi disarankan untuk mengambil susu atau produk tenusu, seperti keju dan yogurt, perlahan.

Hadkan pengambilan susu keseluruhan atau susu keseluruhan dan sediaannya, dan gantikan dengan susu skim atau susu rendah lemak. Sekiranya anda mengalami cirit-birit setelah memakan susu lembu dan produknya yang diproses, ganti dengan susu soya, susu kacang badam, atau susu bebas laktosa.

2. Makanan pedasprotein tinggi

Daging tanpa lemak, ikan, dan unggas tanpa kulit adalah sumber protein haiwan yang baik untuk pesakit setelah menjalani kolostomi. Telur boleh dimakan, tetapi tidak terlalu banyak, hanya sebiji telur sehari.

Kacang dan cendawan adalah sumber protein nabati yang baik, tetapi pastikan untuk memakannya dalam jumlah kecil dan mengunyahnya dengan halus, untuk mengelakkan masalah usus.

3. Makanan rendah serat

Makanan rendah serat, seperti roti putih dan nasi, baik untuk pesakit kolostomi. Walaupun makanan berserat tinggi, seperti beras perang, quinoa, dan roti gandum, harus dibatasi dalam beberapa minggu pertama setelah operasi, kemudian boleh dimakan satu demi satu secara beransur-ansur.

4. Sayur-sayuransebuah

Jenis sayur-sayuran yang disyorkan adalah sayur-sayuran tanpa kulit dan biji, seperti wortel, kacang, tomato kupas, dan selada. Sayuran mesti dimasukkan terlebih dahulu sehingga dimasak.

Sementara jenis sayuran yang harus dihindari adalah bawang, kembang kol, asparagus, brokoli, dan kubis, kerana dapat meningkatkan pengeluaran gas.

5. Buah

Jenis buah yang baik untuk pesakit kolostomi adalah pisang, semangka, dan tembikai. Sementara epal, strawberi, blueberry, dan anggur boleh dimakan, selagi kulitnya dikupas terlebih dahulu.

6. Lemak

Pesakit kolostomi disarankan untuk mengurangkan pengambilan makanan berlemak tinggi, seperti makanan goreng atau daging berlemak, kerana boleh menyebabkan ketidakselesaan perut.

Lemak yang disyorkan adalah lemak sihat yang berasal dari minyak zaitun dan minyak ikan.

Bukan hanya makanan, jenis minuman yang dimakan oleh pesakit kolostomi juga perlu dipertimbangkan. Selain air, pesakit kolostomi juga boleh mengambil jus buah dan sayur, mengikut jenis yang disyorkan di atas.

Sebaiknya hadkan minuman yang mengandungi kafein, soda, atau banyak gula, kerana boleh menyebabkan gas berlebihan. Untuk membantu memenuhi keperluan elektrolit, pesakit kolostomi disarankan untuk mengambil minuman elektrolit.

Beberapa jenis makanan memang boleh menyebabkan keluhan pencernaan, seperti pengeluaran gas berlebihan, kentut berbau busuk, cirit-birit, dan sembelit, tetapi setiap pesakit mempunyai reaksi yang berbeza terhadap jenis makanan ini.

Diet untuk pesakit kolostomi memang memerlukan penyesuaian. Untuk mendapatkan jenis diet dan pola makan yang sesuai dengan keperluan dan keadaan badan, pesakit kolostomi boleh berjumpa lebih lanjut dengan pakar pemakanan.

Ditulis oleh:

dr. Andi Marsa Nadhira