Kesihatan

Hepatitis C, inilah yang perlu anda fahami

Hepatitis C adalah penyakit yang diklasifikasikan sebagai berbahaya. Hepatitis jenis ini akan tampak ringan pada awalnya, tetapi lama-kelamaan ia boleh menyebabkan kerosakan hati pada hati. Oleh itu, penting bagi anda untuk mengenali sebab, gejala, dan cara untuk merawat hepatitis C.

Hepatitis C adalah radang hati yang disebabkan oleh jangkitan dengan virus hepatitis C (HCV). Berdasarkan jangka masa virus menjangkiti, hepatitis C diklasifikasikan kepada dua jenis, iaitu akut dan kronik.

Gejala hepatitis C akut berlaku dalam tempoh maksimum 6 bulan. Selama ini, tubuh dapat melawan jangkitan virus dan pulih daripadanya. Walau bagaimanapun, pada hepatitis C, biasanya keadaan akut akan terus menjadi kronik.

Hepatitis C kronik dapat berlanjutan dalam jangka panjang dan menyebabkan masalah kesihatan yang serius, seperti kerosakan hati, sirosis, barah hati, dan bahkan kematian.

Berhati-hati dengan Punca Hepatitis C

Seperti disebutkan di atas, hepatitis C disebabkan oleh infeksi virus hepatitis C (HCV). Virus ini dapat disebarkan melalui pencemaran darah atau cairan tubuh orang dengan hepatitis C. Berikut adalah beberapa cara penyebaran hepatitis C:

  • Menggunakan jarum terpakai dari pesakit
  • Mendapatkan pemindahan darah atau pemindahan organ dari pesakit
  • Menjalani prosedur perubatan dengan peralatan yang tidak steril
  • Berkongsi peralatan dengan penderita, seperti pisau cukur atau berus gigi
  • Melakukan hubungan seks tanpa perlindungan dengan penghidapnya

Sebagai tambahan kepada faktor penyebab ini, penularan hepatitis C lebih mudah jika anda mempunyai faktor risiko berikut:

  • Dilahirkan oleh ibu dengan hepatitis C
  • Mempunyai jangkitan HIV
  • Mempunyai pasangan seksual yang mempunyai hepatitis C
  • Lakukan dialisis atau hemodialisis untuk pesakit yang mengalami kegagalan buah pinggang
  • Menyalahgunakan ubat suntikan
  • Adakah anda pernah mempunyai penyakit seksual berjangkit?

Walaupun terlihat mudah menular, ingatlah bahawa virus hepatitis C tidak akan menular melalui ASI, makanan, minuman, atau sentuhan, seperti berjabat tangan, memeluk, atau mencium penderita.

Kenali Gejala Hepatitis C

Hepatitis C hampir tidak menunjukkan gejala khas pada peringkat awal jangkitan virus. Sebilangan besar orang dengan hepatitis C hanya mengalami gejala hepatitis akut ringan dalam 1-3 bulan setelah dijangkiti virus. Gejala ini merangkumi:

  • Demam
  • Keletihan
  • Sakit sendi
  • Sakit perut
  • Pening dan muntah
  • Selera makan berkurang
  • Jaundis
  • Air kencing kuning gelap
  • Najis pucat

Gejala hepatitis akut dapat hilang dalam 2 minggu hingga 3 bulan. Namun, tanpa menyedarinya, virus hepatitis C masih boleh berada di dalam tubuh selama bertahun-tahun kemudian dan perlahan-lahan menyebabkan kerosakan pada hati. Keadaan ini dipanggil hepatitis C. kronik.

Tanda dan gejala yang boleh berlaku akibat hepatitis C kronik dan kerosakan hati termasuk lebam atau pendarahan yang mudah, keletihan sepanjang hari, asites, bengkak kaki, kesukaran menumpukan perhatian, penurunan berat badan yang ketara, muntah darah, dan kehilangan kesedaran.

Seperti Ini Cara Mengubati Hepatitis C

Hepatitis C dapat didiagnosis melalui ujian darah, iaitu ujian antibodi hepatitis C dan ujian genetik virus (HCV RNA). Sekiranya ujian itu positif, doktor akan memeriksa tahap kerosakan hati pesakit dengan beberapa ujian tambahan, seperti ujian fungsi hati, ultrasound perut, fibroscan, atau elastografi resonans magnetik (MRE), dan biopsi hati.

Hepatitis C tidak semestinya dirawat. Keadaan ini dapat sembuh dengan sendirinya sekiranya sistem imun pesakit baik. Walau bagaimanapun, keadaan pesakit dan jumlah virus di dalam badan harus selalu dipantau.

Sekiranya hepatitis C berkembang secara kronik, doktor anda akan menetapkan beberapa kombinasi ubat antivirus. Matlamat rawatan hepatitis C adalah untuk melegakan simptom dan menghilangkan virus hepatitis C sehingga tidak dapat dikesan di dalam badan.

Baru-baru ini, rawatan hepatitis C juga melibatkan penggunaan ubat-ubatan anti-virus antivirus bertindak langsung, Contohnya, daclatasvir. Rawatan ini memerlukan masa yang lebih singkat (12–24 minggu) dan kejayaannya juga baik, iaitu 90–97%.

Selain ubat antivirus, pesakit juga perlu mendapatkan vaksin hepatitis A dan B untuk melindungi hati. Sebabnya, jangkitan tambahan dengan virus hepatitis A atau B dapat memperburuk keadaan hepatitis C kronik dan menyebabkan komplikasi.

Pada pesakit yang mengalami komplikasi dari hepatitis C, seperti sirosis atau barah hati, kerusakan tisu tidak dapat sembuh dengan sendirinya. Oleh itu, terapi yang ditawarkan biasanya adalah pemindahan hati.

Selain mengambil ubat, doktor juga akan mengesyorkan pesakit hepatitis C untuk melakukan perubahan gaya hidup, seperti:

  • Makan makanan rendah lemak dan tinggi serat, seperti buah-buahan, sayur-sayuran, dan biji-bijian
  • Bersenam secara berkala
  • Mengekalkan berat badan yang ideal
  • Elakkan makanan yang mengandungi lemak trans dan lemak tepu
  • Elakkan minum minuman beralkohol
  • Elakkan ubat terlarang
  • Elakkan berkongsi barang peribadi, seperti pisau cukur dan berus gigi

Sejauh ini, tidak ada vaksin yang tersedia untuk mencegah jangkitan virus hepatitis C. Oleh itu, anda disarankan untuk selalu mencegah jangkitan virus hepatitis C dengan tidak menggunakan ubat dan berkongsi jarum dengan pengguna lain, menggunakan sarung tangan ketika bersentuhan dengan darah orang lain, dan gunakan kondom semasa hubungan seks.

Di samping itu, mengamalkan gaya hidup yang sihat juga dapat menjaga hati Anda sehat dan memperkuat sistem kekebalan tubuh sehingga lebih kuat dalam memerangi virus penyebab penyakit, termasuk virus hepatitis C.

Sekiranya anda merasakan simptom hepatitis C, akut atau kronik, terutamanya jika anda digolongkan sebagai orang yang berisiko mendapat hepatitis C, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang tepat.