Keluarga

Induksi Penyusuan sebagai Alternatif untuk Penyusuan

Induksi laktasi adalah kaedah merangsang pengeluaran susu pada wanita yang tidak hamil. Dengan kaedah ini, seorang ibu yang mengambil bayi berpeluang untuk menyusukan bayinya.

Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) mengesyorkan penyusuan susu ibu secara eksklusif untuk bayi selama 6 bulan pertama kehidupan, yang harus dilanjutkan sehingga usia 2 tahun dengan makanan pelengkap.

Susu ibu (susu ibu) adalah pemakanan terbaik untuk bayi. Penghasilan susu ibu dipicu oleh interaksi tiga hormon, iaitu estrogen, progesteron, dan laktogen plasenta manusia (hormon yang dihasilkan oleh plasenta) semasa kehamilan.

Sebab Utama di Sebalik Induksi Penyusuan dan Apa yang Diperlukan?

Terdapat dua sebab utama berlakunya penyusuan, iaitu membina ikatan yang kuat antara ibu dan anak yang belum lahir, dan untuk memenuhi keperluan pemakanan bayi angkat.

Prosedur yang biasa digunakan untuk induksi penyusuan adalah rangsangan hormon dan payudara, atau sering merupakan gabungan kedua-duanya. Rangsangan payudara dilakukan secara manual dengan pam payudara atau penyusuan langsung, untuk mencetuskan pelepasan hormon prolaktin yang merangsang pengeluaran susu.

Di samping itu, doktor akan memberikan ubat perangsang hormon, biasanya dalam bentuk kontraseptif hormon dan kontraseptif oral galactagogue. Kontraseptif yang mengandung estrogen dan progesteron digunakan untuk meniru tahap kehamilan, sedangkan galactagogue adalah bahan yang mencetuskan pengeluaran susu dengan meniru tahap-tahap persalinan.

Bagaimana Menjadikan Induksi Laktasi Berjaya?

Proses induksi penyusuan harus dimulakan sebelum bayi yang akan dilahirkan dilahirkan atau secepat mungkin. Untuk meningkatkan kejayaan proses ini, ibu angkat mesti mempunyai yang berikut:

  • Keinginan yang kuat.
  • Cadangan positif, keyakinan, dan keyakinan diri.
  • Rasa tenang dan tidak tertekan.
  • Pengambilan nutrien yang baik agar stamina sentiasa terjaga.

Sekiranya induksi penyusuan bermula selepas bayi dilahirkan, ibu angkat mesti menyusui lebih kerap dan mengepam susu ibu untuk meningkatkan pengeluarannya. Sekiranya bayi tidak berpuas hati kerana kekurangan pengeluaran susu, ia dapat dibantu dengan alat berbentuk tiub yang melekat pada payudara ibu sehingga bayi terus menyusu.

Sekiranya anda ingin menyusu, mulailah berjumpa dengan doktor anda untuk mendapatkan penjelasan menyeluruh mengenai proses yang akan diikuti. Dan jika anda menghadapi masalah menyusui bayi anda dengan penyusuan yang disebabkan, anda boleh meminta bantuan perunding penyusuan.

Ditulis oleh:

dr. Meristika Yuliana Dewi