Kesihatan

Kista epididimis - Gejala, sebab dan rawatan - Alodokter

Kista epididimis adalah gumpalan kecil berisi cecair yang terbentuk di saluran epididimis. Keadaan ini juga dikenali sebagai kista spermatik atau spermatokel. Kista epididimis umumnya tidak berbahaya, tetapi boleh membesar dan menyebabkan kesakitan.

Epididimis adalah saluran di mana sperma disimpan dan diedarkan. Saluran ini berbentuk seperti tiub kecil yang terletak di bahagian atas testis.

Punca Kista Epididimis

Kista epididimis dianggap berlaku apabila saluran epididimis tersumbat. Akibatnya, cecair di dalamnya tidak dapat keluar.

Tidak diketahui apa sebab dan faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami penyakit ini. Walau bagaimanapun, diketahui bahawa sista epididimis lebih kerap berlaku pada lelaki berusia 20-50 tahun.

Gejala Epididymal Cyst

Kista epididimis biasanya tidak menyebabkan tanda dan gejala. Saiz sista juga cenderung tidak berubah. Walau bagaimanapun, jika sista cukup besar, tanda dan gejala mungkin termasuk:

  • Benjolan lembut di bahagian atas, bawah, atau belakang testis
  • Sakit, bengkak, dan kemerahan pada testis (skrotum)
  • Sakit di pangkal paha, perut, atau punggung bawah
  • Testis (skrotum) terasa berat, penuh, dan mengeras
  • Bengkak epididimis

Bila hendak berjumpa doktor

Periksa dengan doktor anda jika anda mengalami gejala di atas, terutamanya jika skrotum membengkak dan menyakitkan.

Pemeriksaan kepada doktor masih perlu dilakukan sekiranya terdapat benjolan di testis, walaupun tidak menyakitkan. Ini bertujuan untuk menolak kemungkinan aduan tersebut disebabkan oleh hernia atau barah testis.

Diagnosis sista epididimis

Untuk mendiagnosis kista epididimis, doktor akan bertanya mengenai gejala dan melakukan pemeriksaan fizikal testis pesakit. Pemeriksaan fizikal dilakukan dengan menyinari kawasan testis dengan cahaya, juga dikenal sebagai teknik transiluminasi.

Sekiranya pesakit mempunyai sista epididimis, cahaya akan menembusi testis. Walau bagaimanapun, jika cahaya tidak menembusi testis, boleh disyaki pesakit menghidap barah atau testis. Yang pasti, doktor akan melakukan imbasan dengan ultrasound testis.

Rawatan Kista Epididimis

Kista epididimis secara amnya semakin kecil dari masa ke masa dan tidak membesar. Dalam keadaan ini, sista epididimis tidak perlu dirawat, terutamanya jika sista tidak menyakitkan. Walau bagaimanapun, jika rasa sakit berlaku, doktor akan menetapkan ubat penghilang rasa sakit, seperti paracetamol atau ibuprofen.

Sementara itu, dalam sista epididimis yang membesar dan menyebabkan kesakitan, rawatan boleh dilakukan dengan prosedur perubatan berikut:

  • Aspirasi, yang merupakan prosedur untuk mengeluarkan cecair dari kista epididimis menggunakan jarum yang disuntik terus ke dalam sista
  • Skleroterapi perkutan, iaitu pemberian etanol melalui kateter untuk membunuh kista
  • Spermatoselektomi, iaitu pembedahan untuk memisahkan kista dari epididimis

Komplikasi Epididimis Cyst

Kista epididimis jarang menyebabkan komplikasi. Walau bagaimanapun, pembedahan spermatokelektomi risiko menyebabkan kerosakan pada epididimis dan vas deferens, yang merupakan tiub yang mengangkut sperma dari epididimis ke zakar. Keadaan ini dapat mengurangkan kadar kesuburan pesakit.

Pencegahan Kista Epididimis

Tidak ada kaedah yang diketahui untuk mencegah sista epididimis. Walau bagaimanapun, anda boleh melakukan pemeriksaan sendiri terhadap skrotum secara berkala, untuk melihat sama ada terdapat benjolan di skrotum.

Pemeriksaan boleh dilakukan dengan merapatkan semua bahagian testis satu persatu. Anda boleh menggunakan cermin, untuk melihat dengan jelas apakah terdapat kelainan pada skrotum, termasuk pembengkakan. Lakukan pemeriksaan sekurang-kurangnya 1 kali setiap bulan dan segera berjumpa doktor sekiranya terdapat perubahan atau pembengkakan.