Keluarga

Inilah Kepentingan Memupuk Hubungan Bapa dan Anak

Selain ibu, mengeratkan hubungan ayah-anak perempuan juga sangat penting dalam kehidupan kanak-kanak. Walaupun kebanyakan bapa sibuk bekerja, ada beberapa saat yang dapat digunakan untuk memperbaiki hubungan mereka dengan anak-anak mereka.

Ayah adalah tokoh penting yang diperlukan oleh setiap anak. Selain mencari nafkah untuk memenuhi keperluan ekonomi, seorang ayah juga harus menjadi teladan yang baik untuk anak-anaknya. Ayah diharapkan dapat membentuk watak baik dalam anak lelaki mereka, dan juga menjadi tokoh lelaki yang baik yang diketahui oleh anak perempuan mereka.

Namun, seorang anak lelaki pada usia tertentu mungkin merasa cemburu terhadap ayahnya kerana kedekatan emosional ayah dengan ibu. Keadaan ini dipanggil kompleks Oedipus dan normal bagi kanak-kanak lelaki.

Inilah Manfaat Menjalin Hubungan Bapa dan Anak

Kedekatan antara ayah dan anak sangat mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan anak-anak. Beberapa faedah yang dapat diperoleh adalah:

1. Meningkatkan kecerdasan kanak-kanak

Anak-anak yang dekat dengan ibu bapa mereka, terutama bapa, cenderung lebih pintar dan mempunyai nilai yang baik di sekolah. Kasih sayang yang diberikan oleh ayah dapat menimbulkan rasa tenang dan aman pada anak, sehingga dia dapat lebih fokus dan bersemangat untuk belajar di sekolah. Motivasi pembelajaran ini akan membantu meningkatkan kecerdasan kanak-kanak.

2. Memupuk keyakinan diri anak-anak

Secara tidak sedar, seorang anak tertanam dalam nilai bahawa dia adalah seseorang yang berharga kerana dia tahu ayahnya menyayanginya. Anak-anak yang mempunyai keyakinan diri yang baik akan dapat lebih menghargai dan menyayangi diri mereka sendiri.

Perwatakan positif ini dapat menjadikan anak-anak bersosial dengan lebih baik dengan orang di sekeliling mereka. Bukan hanya itu, keyakinan diri yang kuat akan menjadikan anak-anak lebih peka dan sentiasa yakin bahawa mereka dapat menyelesaikan tugas atau cabaran baru dengan baik.

3. Latih emosi anak-anak agar lebih stabil dan elakkan tingkah laku negatif

Anak-anak yang mendapat perhatian yang cukup dari bapa cenderung mempunyai keadaan emosi yang stabil, merasa aman, dan berani meneroka persekitarannya.

Sebenarnya, satu kajian membuktikan bahawa penglibatan bapa dalam mendidik anak lelaki dapat menjauhkan mereka dari tingkah laku negatif. Anak lelaki akan memandang ayah mereka sebagai panutan dalam membentuk jati diri watak mereka sebagai lelaki.

4. Membantu mengembangkan bakat anak-anak

Kekurangan masa yang diluangkan bersama anak-anak boleh menyebabkan ibu bapa tidak mengetahui bakat dan potensi anak. Ini akan menyukarkan ibu bapa untuk mengarahkan minat anak-anak mereka dan bahkan boleh memaksa anak-anak untuk mengembangkan anak-anak di kawasan yang tidak mereka sukai.

Oleh itu, adalah penting bagi ibu bapa, termasuk bapa, untuk terlibat sepenuhnya dalam aktiviti anak-anak. Ini akan membolehkan ibu bapa memastikan apa bakat anak dan mengarahkan mereka dengan sebaik mungkin.

5. Mencegah gangguan mental

Campur tangan ayah dalam pertumbuhan dan perkembangan anak-anak dapat mencegah gangguan mental pada masa akan datang dan mencegah baligh awal, terutama bagi anak perempuan. Pujian dari seorang ayah kepada seorang anak perempuan dapat menjadikannya seorang wanita dewasa yang yakin.

Di samping itu, satu kajian juga membuktikan bahawa ikatan yang kuat antara ayah dan anak dapat menjadikan anak-anak lebih mahir mengawal tekanan ketika mereka membesar berbanding dengan anak-anak yang mempunyai hubungan buruk dengan ayah mereka.

Cara Membina Hubungan Bapa dan Anak

Kehadiran dan peranan bapa sangat penting bagi anak, jadi anda perlu membina hubungan baik dengan si kecil. Berikut adalah petua yang boleh digunakan untuk membina kedekatan dengan anak kecil anda:

1. Mulakan semasa anak dilahirkan

Anda mula dapat membina kedekatan dengan anak kecil anda sejak dia dilahirkan. Libatkan diri dalam kehidupannya dari awal dengan mengambil peranan aktif dalam membantu merawatnya, seperti menukar lampin, memegangnya, atau menenangkannya ketika dia menangis.

Semakin banyak masa yang anda habiskan dengannya lebih awal, semakin mudah untuk menjalin hubungan dengannya kemudian.

2. Buat momen yang menyeronokkan dengan anak-anak

Cobalah untuk bersenang-senang dengan anak kecil anda, seperti terlibat dalam mengajar mereka membaca, menulis, bersenam, menunggang basikal, ikan, membuat kerja rumah, atau perkara lain yang bermanfaat bagi mereka. Dengan cara ini, anda dapat mengetahui bakat dan potensi anak kecil anda.

3. Jadilah pendengar yang baik

Dengarkan apa yang dikatakan oleh anak kecil anda, sama ada mengenai mimpi atau keluhan yang dia rasakan. Mendengarkan boleh menjadi cara anda menunjukkan kasih sayang, jadi anak anda akan merasa dihargai dan selesa dengan anda.

4. Ucapkan ayat yang membuatnya teruja

Jadilah tokoh ayah yang sentiasa hadir dan diperlukan ketika anak kecil anda "jatuh". Beri sokongan penuh kepada si kecil ketika dia mengalami kegagalan. Beri dia pelukan dan kalimat yang dapat mendorong semangatnya untuk berjaya, misalnya, "Saya bangga dengan anda. Tidak mengapa gagal hari ini. Anda boleh mencuba lagi nanti, okey? "

Hubungan bapa dan anak adalah sesuatu yang mesti dibina sejak usia dini. Setelah seharian bekerja, anda mungkin merasa terlalu letih untuk menjaga anak anda atau bermain dengannya. Namun, percayalah bahawa rasa letih akan hilang ketika cinta kamu dikembalikan dengan ungkapan kasih sayang dari si kecil, walaupun hanya pelukan.

Selain itu, hubungan ayah-anak yang baik bukan sahaja membuat anak merasa selesa, aman, dan cemerlang di sekolah, tetapi di masa depan mereka juga dapat menjadikan mereka orang yang baik ketika mereka dewasa. Sebaliknya, jika hubungan antara ayah dan anak tidak harmoni, maka ini boleh menyebabkan anak mengalami isu ayah.

Cuba lakukan petua di atas untuk membina hubungan baik antara anda dan anak kecil anda. Sekiranya anda mengalami kesukaran atau mungkin ada masalah antara anda dan anak anda, jangan ragu untuk meminta nasihat ahli psikologi. Ingat, tidak pernah terlambat untuk memulakan niat baik.