Kehidupan yang sihat

Yang Lebih Sihat, Tandas Jongkok atau Tandas Duduk

Berbanding dengan tandas jongkok, tandas duduk cenderung lebih selesa digunakan. Namun, dari sudut kesihatan, disarankan membuang air besar di tandas jongkok.

Tandas jongkok dan tandas duduk adalah dua jenis tandas yang biasa digunakan. Sebenarnya, jenis tandas yang digunakan tidak hanya mempengaruhi kedudukan pergerakan usus pengguna, tetapi juga kesihatan dan kelancaran pergerakan usus kita. kamu tahu!

Kelebihan dan Kekurangan Kerusi Tandas

Tempat duduk tandas mempunyai model dan reka bentuk yang lebih moden dan mewah. Tandas jenis ini juga dianggap lebih selesa digunakan untuk sesetengah orang, seperti orang tua, wanita yang sedang hamil, atau orang yang mengalami kecederaan lutut.

Walau bagaimanapun, harga tempat duduk tandas cenderung lebih mahal daripada tandas jongkok. Buang air besar dengan menggunakan tandas juga dianggap tidak lebih sihat daripada tandas tradisional atau tandas.

Berdasarkan kajian, membuang air besar menggunakan tandas duduk memerlukan masa yang lebih lama dan lebih banyak tenaga jika dibandingkan dengan tandas setinggan. Sebenarnya, mendorong terlalu kuat semasa buang air besar dan atau duduk terlalu lama di tempat duduk tandas boleh meningkatkan risiko sejumlah penyakit, seperti buasir dan sembelit.

Selain itu, penggunaan tandas duduk meningkatkan risiko seseorang dijangkiti penyakit seperti cirit-birit, selesema, dan jangkitan kulit. Ini kerana tempat duduk tandas memerlukan hubungan langsung dengan permukaan tempat duduk tandas yang cenderung menjadi tempat pembiakan bakteria, seperti E coli dan Shigella, atau virus hepatitis A dan norovirus yang menyebabkan cirit-birit.

Kelemahan dan Kelebihan Tandas Squat

Berbanding dengan tandas duduk, tandas jongkok mempunyai kekurangan dari segi penampilan, iaitu:

  • Modelnya kuno.
  • Dianggap kurang selesa digunakan. Berjongkok semasa buang air besar boleh menyebabkan keluhan sakit pada tumit dan paha.
  • Tidak sesuai digunakan oleh orang yang mempunyai masalah dengan pergelangan kaki, seperti penghidap arthritis, keseleo, patah tulang, dan tendonitis.

Tetapi di sebalik kekurangannya, menggunakan tandas jongkok mempunyai banyak kelebihan dari segi kesihatan. Sejumlah kajian dan kajian perubatan mengatakan, kedudukan mencangkung semasa membuang air besar lebih efektif dalam melancarkan proses buang air besar. Ini berkait rapat dengan prestasi otot dan postur yang menyokong proses buang air besar.

Kedudukan jongkok mengoptimumkan ruang untuk mengeluarkan najis di dubur sambil merehatkan otot di dubur dan usus besar. Ini juga menjadikan buang air besar lebih mudah dan membantu memaksimumkan perbelanjaan najis.

Sebaliknya, dalam keadaan duduk, otot gastrointestinal akan menekan rektum dan menyempitkan saluran dubur. Ini menghalang kelancaran buang air besar dan pengeluaran tinja secara maksimum. Selain itu, tandas jongkok juga baik untuk ibu hamil kerana dapat mengekalkan kekuatan otot pelvis.

Kajian lain mendapati bahawa menggunakan tandas jongkok atau posisi berjongkok dapat membantu menjaga pergerakan usus, sehingga mencegah kembung, sembelit, dan buasir.

Tandas Squat atau Tandas Duduk?

Berdasarkan kajian pakar mengenai kelebihan dan kekurangan dua jenis tandas tersebut, penggunaan tandas jongkok untuk buang air besar lebih disarankan daripada tandas duduk.

Bagaimana jika anda mempunyai tempat duduk tandas yang dipasang di rumah? Perlukah dibongkar dan dipasang kembali dengan tandas jongkok? Tidak perlu. Cukup beli najis atau bangku pendek untuk diletakkan di bawah kaki ketika anda membuang air besar. Kedudukan seperti jongkok ini akan membuat otot usus mengendur, dan saluran najis akan lebih lapang.

Melihat kelebihan dan kekurangan setiap jenis tandas, anda boleh memilih mengikut keadaan anda. Terlepas dari penggunaan dua jenis tandas ini, jika anda mengalami masalah buang air besar atau anda melihat darah di dalam najis anda, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan.