Keluarga

Sudah Tua tapi Selalunya Keliru? Mungkin Krisis Kehidupan Tengah

Krisis pertengahan hidup adalah bahagian normal dalam perjalanan hidup. Namun, mungkin ramai di antara kita tidak benar-benar memahami apa sebenarnya krisis pertengahan umur, apa yang menyebabkannya, dan bagaimana menanganinya. Untuk maklumat lebih lanjut, lihat artikel ini.

Krisis pertengahan umur adalah tempoh ketika seseorang berusia 40-an-50-an merasa risau, bingung, atau takut dengan kenyataan bahawa kehidupan mereka semakin hampir dengan usia tua, sementara di sisi lain mereka ingin merasa muda lagi.

Walaupun sering disalah anggap sebagai akil baligh kedua, umumnya keadaan ini dapat dicirikan oleh kegelisahan, keraguan, keletihan, merasa seperti gagal, mengabaikan kebersihan diri, gangguan tidur, kenaikan atau penurunan berat badan, dan perubahan mood dengan mudah, seperti kemarahan, sedih, dan bimbang .

Kenali Punca Krisis Midlife

Terdapat beberapa faktor yang sering mencetuskan krisis pertengahan umur, termasuk:

1. Kerisauan kerjaya

Pada fasa krisis pertengahan umur, orang dewasa biasanya cenderung untuk mempersoalkan bagaimana kehidupan mereka jika mereka mengambil jalan kerjaya yang berbeza, atau mereka melihat kembali apa yang telah mereka lakukan sejauh ini.

Ini kemudian membuat beberapa orang menyesal kerana tidak memilih kerjaya yang berbeza atau tidak mencipta kehidupan yang pernah mereka impikan. Sekiranya tidak dikawal, emosi yang timbul akibat pemikiran ini boleh menyebabkan tekanan, ketidakselesaan, dan kegelisahan dalaman.

2. Banyak bebanan yang ditanggung

Selain masalah kerjaya, seseorang dapat mengalami krisis pertengahan umur kerana banyak bebanan yang ditanggungnya, seperti menjaga ibu bapa yang sakit, menjaga anak kecil, atau membayar banyak bil dan hutang.

Beban yang cukup besar cenderung membuat seseorang melihat kembali kehidupan sebelumnya dan berfikir bahawa dia sebenarnya dapat lebih bahagia jika membuat perubahan besar. Pemikiran ini kemudiannya boleh menimbulkan kegelisahan dan kegelisahan kewangan di usia pertengahan.

3. Terdapat banyak perubahan dalam kehidupan

Pada saat seseorang mencapai usia pertengahan, dia mungkin mengalami banyak perubahan dalam hidupnya yang dapat memicu trauma yang mendalam, seperti kematian anggota keluarga, perceraian, pemberhentian kerja, kehilangan kesuburan, atau menopaus.

Beberapa perubahan ini dapat membuat seseorang terus merasa sedih, cemas, tidak bermotivasi, untuk mulai mempersoalkan pilihan hidupnya, terutama jika dia mengalami kegagalan dalam perkahwinan.

4. Kemampuan fizikal menurun

Permulaan penyakit atau penurunan kemampuan fizikal juga boleh mencetuskan krisis pertengahan umur. Pada fasa ini, sebilangan orang mungkin merasakan bahawa masa muda mereka telah berlalu terlalu cepat sehingga mereka ingin kembali ke masa lalu.

Inilah yang boleh menyebabkan orang yang mengalami krisis pertengahan umur bertindak seperti orang berusia 20-an.

Bagaimana Menangani Krisis Midlife

Adalah wajar bagi anda untuk mengalami krisis pertengahan umur. Namun, hal ini tidak boleh dipandang ringan, kerana jika tidak ditangani dengan bijak, krisis pertengahan usia dapat menyebabkan kemurungan atau gangguan kecemasan. Untuk menangani krisis pertengahan umur, ada beberapa perkara yang dapat dilakukan, termasuk:

  • Nilai semula pilihan hidup dan tentukan apa yang terasa betul untuk dilakukan.
  • Mencuba mengambil langkah menuju masa depan yang baru. Contohnya, mengikuti bengkel atau kelas tertentu dan membuka perniagaan baru.
  • Luangkan masa untuk berfikir dan merancang kehidupan anda secara berperingkat.
  • Luangkan masa untuk bercuti dan bersantai di alam semula jadi, seperti duduk di tepi pantai, berjalan-jalan di sekitar pokok, atau bersenam di luar.

Krisis pertengahan hidup tidak selalu ditafsirkan secara negatif. Pada fasa ini, mungkin merupakan peluang yang baik bagi anda untuk mengenali diri sendiri dan dunia yang lebih luas, dan meneroka idea kreatif atau idea baru. Dengan begitu, krisis pertengahan umur dapat ditangani dengan baik dan akan memberi kesan positif pada masa akan datang.

Krisis pertengahan umur memang boleh menjadi masa yang sangat sukar, walaupun bagi orang yang mempunyai mentaliti yang kuat sekalipun. Oleh itu, jika anda masih menghadapi masalah menghadapi krisis pertengahan umur, jangan ragu untuk berjumpa dengan psikologi atau psikiatri.