Keluarga

Pelbagai Sebab Bayi Muntah Kerap dan Cara Mengatasinya

Bayi sering muntah sebenarnya agak normal, terutama jika bayi baru berusia beberapa minggu. Ini kerana perut bayi masih menyesuaikan diri dengan bahagian susu ibu atau formula yang diminum. Walau bagaimanapun, masalah pencernaan bukan satu-satunya penyebab muntah yang kerap.

Muntah pada bayi adalah keadaan di mana kandungan perut terpaksa dikeluarkan. Apabila ini berlaku, bayi cenderung cerewet. Muntah yang baru keluar, biasanya selepas menyusu, biasanya disebabkan oleh perut bayi yang tidak dapat menampung makanan yang masuk.

Pelbagai Punca Bayi Sering Muntah

Terdapat pelbagai sebab mengapa bayi sering muntah, dari normal hingga bayi yang perlu diperhatikan. Antaranya:

  • Makan atau minum terlalu banyak dan terlalu cepat

    Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, ukuran perut bayi masih kecil, ia perlu disesuaikan dengan bahagian susu atau makanan. Bayi perlu bersendawa sehingga makanan yang masuk dapat masuk ke dalam perutnya. Memaksa bayi makan terlalu cepat boleh membuatkan bayi muntah.

  • Mempunyai refleks gag

    Bayi yang mempunyai refleks gag sensitif akan cenderung membuang makanan atau ubat yang tidak mereka sukai. Dalam kes ini, bayi akan menghidupkan semula makanan sejurus selepas menelannya.

  • Menghidap penyakit asid perut

    Penyakit refluks asid berlaku ketika lingkaran otot antara esofagus dan perut pada bayi masih berkembang. Penyakit refluks asid boleh menyebabkan makanan dari perut masuk ke kerongkongan, dan juga boleh menyebabkan cegukan. Kadang-kadang makanan yang masuk ke dalam kerongkongan masuk sedikit ke dalam kerongkong, sehingga si kecil batuk.

  • Mengalami senak

    Bayi sering muntah secara tiba-tiba disertai dengan cirit-birit, dapat menunjukkan gastroenteritis gangguan pencernaan. Keadaan ini sering disebabkan oleh jangkitan virus, dan kadang-kadang oleh bakteria dan parasit.

  • Alergi terhadap susu atau makanan

    Bayi yang muntah selepas menyusu mungkin mempunyai alergi protein, sama ada susu ibu atau susu formula. Keadaan ini timbul kerana sistem imun bayi berlebihan terhadap protein dalam susu yang diminumnya. Kes alahan susu jarang berlaku pada bayi, tetapi jika ini berlaku pada bayi anda, segera berjumpa dengan pakar pediatrik.

  • Intoleransi susu atau makanan

    Kerana kesamaan gejala, secara klinikal sukar untuk membezakan sama ada muntah pada bayi disebabkan oleh alergi atau intoleransi susu. Berbeza dengan alahan, keadaan ini berlaku kerana bayi sukar mencerna laktosa yang terdapat dalam susu lembu kerana bayi tidak mempunyai enzim pencernaan yang mencukupi untuk mencerna laktosa.

  • Stenosis pilorik

    Stenosis pilorik berlaku kerana otot yang mengawal injap yang menuju dari perut ke usus menebal. Ini menghalang makanan dan susu mengalir ke dalam usus, sehingga mereka tetap tersekat di perut atau naik ke esofagus. Keadaan ini, yang biasanya berlaku dalam masa 30 minit setelah makan, biasanya dialami oleh bayi berusia sekitar 6 minggu, tetapi boleh berlaku pada bila-bila masa sebelum usia 4 bulan. Oleh kerana keadaan ini boleh menyebabkan masalah kesihatan yang lain, seperti dehidrasi dan kekurangan zat makanan, bayi anda perlu berjumpa doktor secepat mungkin.

  • Menghidap penyakit serius

    Bayi sering muntah, terutamanya selepas menyusu, itu adalah perkara semula jadi. Tetapi itu tidak bermakna ibu bapa harus mengabaikan keadaan ini, kerana muntah juga boleh menjadi gejala meningitis, jangkitan saluran kencing, atau radang usus buntu. Gejala muntah yang perlu diawasi pada bayi adalah demam, lemah, tidak mahu minum, dan sesak nafas.

Cara Mengatasi Bayi Kerap Muntah

Cara mengatasi muntah bayi yang kerap, terutamanya muntah selepas makan atau menyusu, adalah dengan membantunya bersendawa. Pegang bayi dalam keadaan tegak 30 minit selepas makan. Letakkan bayi di dada anda, sehingga dagunya terletak di bahu anda. Sokong kepalanya dengan tangan anda, sementara tangan anda yang lain menepuk punggung si kecil dengan lembut.

Di samping itu, anda juga boleh melakukan kaedah berikut, mengikut penyebab bayi kerap muntah:

  • Makan anak kecil anda perlahan-lahan dengan makanan.
  • Bagi bayi yang sudah boleh mengambil makanan pejal atau makanan pejal, jadikan tekstur makanan lebih padat sehingga tidak mudah muntah lagi.
  • Sekiranya muntah disertai dengan cirit-birit, ganti cecair yang hilang dengan memberi ORS. Pemberian ORS harus berunding terlebih dahulu dengan doktor. Selepas itu, beri makan si kecil seperti biasa.
  • Sekiranya bayi anda banyak muntah setelah memberi susu formula, anda boleh beralih ke formula berasaskan soya atau formula khas yang tidak mengandungi laktosa.
  • Sekiranya anak anda didiagnosis menghidap stenosis pilorik, keadaan ini dapat diatasi dengan pembedahan.

Beberapa keadaan yang perlu diperhatikan sekiranya terdapat muntah yang kerap pada bayi adalah muntah darah, muntah kuning atau hijau, muntah disertai batuk atau tercekik, muntah dengan demam tinggi, dan muntah berterusan selama 12 jam. Anda juga harus segera memeriksa anak anda kepada pakar pediatrik, jika dia kehilangan berat badan kerana banyak makanan terbuang ketika dia muntah.