Kehidupan yang sihat

Berkawan dengan Mantan Anda Selepas Perpisahan, Adakah Perlu atau Tidak?

Setelah mengakhiri hubungan, banyak orang memilih untuk memutuskan hubungan dengan bekas kekasih mereka dan memperlakukan mereka seperti orang asing. Namun, tidak sedikit juga yang memilih untuk tetap berkawan baik dan berkawan. Sebenarnya, berkawan dengan bekas anda perlu atau tidak, bukan?

Berpisah dengan seseorang yang pernah memenuhi hati pastinya bukan perkara yang mudah. Selain merasa sedih, hilang, dan tertekan, anda mungkin juga mempunyai pemikiran tentang bagaimana hubungan anda dengan bekas kekasih anda setelah putus, sama ada ia dapat terus berkawan atau benar-benar berakhir.

Pada dasarnya, berkawan dengan bekas adalah pilihan setiap individu. Ada yang memilih untuk putus dan cuba menjalani kehidupan baru dengan teruskan, tetapi ada juga yang memilih untuk berkawan dengan alasan tertentu.

Sebab Mengapa Orang Pilih Berkawan dengan Exes

Satu kajian menunjukkan bahawa kira-kira 40% orang masih mempunyai hubungan baik dengan mantan mereka. Sebilangan besar dari mereka tidak kerap berkomunikasi, mungkin hanya sebulan sekali. Sebilangan kecil orang lain berkomunikasi beberapa kali seminggu.

Beberapa faktor yang membuat seseorang masih menjalin hubungan dengan mantan termasuk:

  • Mempunyai hubungan yang membuahkan hasil, seperti pekerjaan atau perniagaan
  • Ex masih merupakan sebahagian daripada kumpulan rakan
  • Rasa seperti anda telah menghabiskan banyak masa dan melakukan banyak perkara dengan mantan anda
  • Melihat mantan anda sebagai "sandaran" sekiranya suatu hari hubungan baru anda gagal
  • Tidak mahu kehilangan sokongan dan kepercayaan yang anda miliki sebelumnya dari bekas anda
  • Masalah kewangan
  • Ingin bersikap sopan dan tidak mahu menyakiti perasaan bekas kekasih anda
  • Masih mempunyai perasaan untuk bekas kekasih anda

Jadi, Perlukah atau Tidak Berkawan dengan Bekas Anda?

Sebelum membuat keputusan, anda perlu memahami terlebih dahulu tujuan persahabatan itu sendiri. Sekiranya anda menganggap mantan anda sebagai "belakang", ini sebenarnya boleh merosakkan hubungan anda dengan pasangan anda sekarang. Jadi lebih baik, anda tidak perlu lagi berkomunikasi dengan mantan anda.

Anda juga perlu mengehadkan atau bahkan menghindari komunikasi dengan mantan anda jika hubungan anda sebelumnya dipenuhi dengan negatif, seperti penderaan emosi atau fizikal, dan terjebak dalam hubungan hubungan beracun.

Orang yang beracun biasanya mempunyai tingkah laku posesif. Jadi, walaupun anda telah memutuskan hubungan, dia masih dapat memerintah dan mengganggu kehidupan anda. Ini boleh menyukarkan anda teruskan, malah menghalang langkah anda untuk menjalin hubungan dengan orang lain.

Sebaliknya, tidak apa-apa untuk berkawan atau terus berhubungan dengan mantan anda jika anda dan bekas anda mempunyai hubungan penting, seperti perniagaan atau rakan sekerja.

Namun, hubungan ini mesti tetap terhad, ya. Kerana apa pun tujuannya, berkawan dengan mantan boleh menimbulkan rintangan, misalnya cemburu dari pasangan baru atau kegagalan teruskan.

Sekiranya anda dan bekas kekasih anda ingin berkawan, anda dan bekas anda semestinya menyedari dan mengakui bahawa anda berdua bukan lagi kekasih. Anda juga harus berkelakuan seperti rakan, tidak lebih seperti ketika anda menjalin hubungan. Jangan biarkan persahabatan anda dengan mantan anda melukai hati orang lain.

Seorang ahli psikologi menasihati mereka yang ingin berkawan dengan bekas mantan mereka untuk memutuskan hubungan sekurang-kurangnya 6 bulan hingga 1 tahun lebih awal. Ini dilakukan untuk memberi masa kepada setiap pihak untuk benar-benar teruskan dan bersedia untuk memulakan kehidupan persahabatan.

Kaedah ini juga dapat mengelakkan diri daripada merasa sakit hati dan cemburu apabila anda melihat bekas kekasih anda sudah bersama orang lain.

Sekiranya anda tidak mahu menjalin hubungan dengan mantan anda, tidak mengapa. Namun, jika keadaan memungkinkan untuk berkawan dengan mantan anda, berkawanlah secara semula jadi. Perkara yang paling penting adalah berkawan atau tidak dengan bekas kekasih anda, anda masih harus menjalani kehidupan dengan baik pada masa akan datang, ya.

Sekiranya berkawan dengan bekas ibu bapa menyebabkan tekanan emosi atau menghalang anda menjalin hubungan baru dengan orang lain, tidak ada salahnya berjumpa dengan ahli psikologi yang pakar dalam menangani masalah ini.