Kehidupan yang sihat

Cara Memilih Makanan Tambahan Herba dengan Betul

Perubatan herba atau suplemen herba bukanlah sesuatu yang asing bagi masyarakat Indonesia. Ubat-ubatan ini mudah dijumpai di mana-mana sahaja, boleh dibuat sendiri, dan mungkin telah dimakan turun temurun sejak beratus-ratus tahun yang lalu. Sekiranya anda ingin mengambil makanan tambahan herba, teliti sebelum membeli.

Terdapat berbagai jenis suplemen herba di Indonesia, mulai dari bahan-bahan yang harus diperah, diseduh, atau direbus dan diminum airnya, ekstrak tumbuhan, pil, kapsul, tablet, serbuk, hingga suplemen herba dalam bentuk cair, misalnya jus Tahi Tahi . Di samping itu, tanaman tertentu, seperti kayu sappan atau cordyceps, juga sering dikonsumsi sebagai makanan tambahan atau teh herba. 

Pelbagai pilihan ubat atau suplemen herba diyakini dapat menjaga atau meningkatkan kesihatan, malah dapat merawat banyak penyakit. Bahan-bahan herba tertentu juga dikatakan dapat membantu proses membuang toksin atau menyahtoksin badan.

Kini, banyak orang menggabungkan suplemen herba ini dengan rawatan perubatan moden untuk menyembuhkan penyakit mereka. Sebabnya adalah kerana ubat-ubatan herba atau makanan tambahan dibuat dari bahan semula jadi, bukan campuran kimia.

Walau bagaimanapun, walaupun ia semula jadi, ubat-ubatan herba atau suplemen tidak semestinya sesuai untuk semua orang dan berpotensi menimbulkan masalah lain, misalnya:

  • Semua ramuan herba boleh memberi kesan sampingan. Apa-apa yang cukup kuat untuk menghasilkan kesan positif, seperti menurunkan kolesterol atau tekanan darah tinggi, juga cukup kuat untuk membawa risiko yang tidak diingini.
  • Ubat dan suplemen herba mempunyai kesan interaksi dengan ubat-ubatan tertentu yang berpotensi untuk mengurangkan kesan ubat, meningkatkan risiko kesan sampingan, dan mengganggu metabolisme ubat dalam tubuh.
  • Tidak semua ubat herba didaftarkan dan diperakui.
  • Bukti keberkesanan perubatan ubat-ubatan herba (penyelidikan saintifik / ujian klinikal) pada amnya sangat terhad.

Makanan tambahan herba umumnya dikategorikan sebagai jenis makanan tambahan tradisional. Oleh itu, kajian mengenai keberkesanan, dos, dan kesan sampingan juga dikenakan peraturan yang berbeza dari kajian mengenai ubat secara umum. Oleh itu, sebelum membeli ubat atau suplemen herba, disarankan untuk melakukan perkara berikut:

  • Rujuk doktor sebelum membeli atau mengambil ubat herba.
  • Periksa sama ada produk tersebut berdaftar dengan Badan Pengawas Makanan dan Dadah (Badan POM) Republik Indonesia. Anda boleh menyemak dengan melayari laman web ini.
  • Penyelidik syarikat yang membuat produk herba
  • Teliti sama ada produk tersebut membuat tuntutan luar biasa atau sukar untuk dibuktikan.
  • Periksa sama ada produk tersebut telah melalui ujian klinikal yang ditetapkan oleh kerajaan. Juga periksa sama ada penyelidikan itu dilakukan dengan betul.
  • Periksa sama ada label produk mengandungi maklumat mengenai bahan mentah ubat, kesan sampingan, formula standard, arahan penggunaan, dan amaran penggunaan. Periksa juga sama ada maklumat pada label jelas dan senang dibaca.
  • Periksa sama ada terdapat nombor telefon, alamat, atau laman web yang didaftarkan sehingga anda sebagai pengguna dapat mengetahui lebih banyak maklumat mengenai produk tersebut.
  • Ketahui sebanyak mungkin mengenai ramuan herba yang anda ambil dengan berjumpa doktor dan menghubungi pengeluar suplemen herba untuk mendapatkan maklumat.
  • Sekiranya anda mengambil suplemen herba, ikuti petunjuk label dengan berhati-hati dan gunakan mengikut dos yang disyorkan.
  • Perhatikan kesan sampingan dan berjumpa doktor sekiranya berlaku reaksi alahan.

Akhir sekali, ingat bahawa penggunaan produk herba harus berunding dengan doktor terlebih dahulu sekiranya terdapat beberapa keadaan seperti:

  • Mengambil ubat lain. Walaupun makanan tambahan ini dipercayai lebih selamat kerana ia adalah herba dan semula jadi, bahan aktif suplemen herba mungkin merupakan sebatian kimia aktif. Bahan-bahan ini dapat berinteraksi dengan ubat lain dan mempengaruhi prestasi dan metabolisme ubat dalam badan.
  • Mempunyai keadaan kesihatan yang serius, seperti penyakit hati atau buah pinggang.
  • Terpaksa menjalani pembedahan.
  • Mengandung atau menyusu.
  • Ibu bapa tua.
  • Anak-anak.
  • Sejarah alahan terhadap produk herba.

Keputusan untuk memilih produk herba perlu disesuaikan dengan beberapa faktor seperti: kesan klinikal yang terbukti berkesan dan disokong oleh bukti dari penyelidikan standard, kesan sampingan dan risiko penggunaan produk herba, dan kesesuaian harga. Jadi, sebelum anda mengambil ubat atau suplemen herba, sangat disyorkan untuk berjumpa doktor terlebih dahulu.