Keluarga

Adakah normal bayi banyak mengeluarkan air liur?

Adakah normal bayi banyak mengeluarkan air liur?

Air liur bayi atau kencing adalah perkara semula jadi. Namun, bagaimana jika bayi membuang air besar secara berlebihan? Adakah ini keadaan biasa atau sebaliknya? Dengarkan ayuh, Bun, penjelasan terperinci ada di bawah.

Kelenjar air liur pada bayi sebenarnya aktif sejak mereka masih dalam kandungan. Walau bagaimanapun, kerja kelenjar air liur akan sangat aktif dalam beberapa bulan pertama. Pada usia ini, bayi tidak dapat menelan semua air liur yang dihasilkannya. Kesannya, dia akan mengeluarkan air liur lebih banyak.

Sebenarnya perkara biasa bagi bayi untuk membuang air besar. Walau bagaimanapun, ini juga boleh menjadi tanda masalah kesihatan pada bayi, terutama jika disertai dengan gejala lain. Jadi, ibu-ibu perlu memperhatikan keadaan bayi sekiranya air liur yang dihasilkannya jauh lebih banyak daripada biasa.

Punca Bayi Melahirkan Air liur yang berlebihan

Berikut adalah beberapa penyebab air liur berlebihan yang perlu anda ketahui:

1. Perlindungan diri

Apabila anda berumur 2-6 bulan, bayi anda akan mengeluarkan air liur lebih kerap. Walaupun penyebab sebenarnya tidak diketahui, jumlah air liur yang dihasilkan bayi mungkin merupakan bentuk perlindungan diri.

Pada usia ini, bayi mula sering meneroka objek di sekitarnya, bahkan memasukkan semua yang mereka pegang ke dalam mulut mereka. Protein dalam air liur dapat melindunginya dari kuman atau kotoran yang mungkin terdapat pada benda-benda ini.

Di samping itu, bayi akan mula mengalami tumbuh gigi ketika memasuki usia 6 bulan. Keadaan ini juga akan menyebabkan bayi banyak air liur. Ini berlaku kerana peningkatan pergerakan otot di mulut memicu prestasi kelenjar air liur menjadi lebih aktif.

2. Gangguan Saraf

Bayi yang dilahirkan dengan gangguan neurologi, seperti palsi serebrum lebih terdedah kepada air liur. Keadaan ini berlaku kerana bayi tidak mempunyai kemampuan untuk menutup mulutnya dan menelan air liur dengan betul.

Selain banyak membuang air besar, bayi dengan cerebral palsy juga mengalami beberapa gejala, seperti otot kaku, gegaran atau pergerakan yang tidak terkawal, dan kelewatan perkembangan motor, seperti merangkak atau mencengkam objek.

3. Refluks

Air liur yang berlebihan juga boleh disebabkan oleh refluks asid perut. Asid perut pada bayi berlaku kerana otot yang menutup jalan ke perut di esofagus bawah belum berkembang sepenuhnya dan berfungsi dengan baik, sehingga asid perut dapat naik kembali ke kerongkongan dan menyebabkan peningkatan pengeluaran air liur.

Beberapa simptom lain yang dapat muncul akibat refluks pada bayi adalah sering batuk, cegukan, meludah, sukar makan atau enggan makan, dan penurunan berat badan.

4. Keadaan perubatan lain

Keadaan perubatan lain yang dapat meningkatkan pengeluaran air liur pada bayi termasuk reaksi alergi, tumor, dan jangkitan pada leher (radang tekak, tonsilitis, dan sinusitis).

Semua keadaan ini boleh menyebabkan gangguan menelan, sehingga air liur tersumbat di dalam mulut dan membuat bayi banyak air liur.

Petua Menangani Air liur yang berlebihan pada bayi

Berurusan dengan bayi yang banyak membuang air besar boleh membingungkan, terutama bagi ibu baru. Namun, anda boleh melakukan perkara-perkara berikut agar lebih mudah dikendalikan, iaitu:

Bersihkan air liur dengan segera

Air liur boleh menyebabkan kerengsaan dan ruam merah pada kulit bayi. Agar kulit anak kecil anda dilindungi dari ruam akibat air liur yang berlebihan, Ibu mesti membiasakan diri dengan rajin menyapu setiap bayi yang mengeluarkan air liur, bukan?.

Membersihkan air liur dengan kain lembut yang bersih lebih baik daripada menggunakan tisu yang boleh merengsakan kulit.

Memberi mainan gigi bayi

Sekiranya air liur nampaknya terus mengalir kerana gigi tumbuh, anda boleh mencuba meletakkan sesuatu yang sejuk, seperti mainan gigitan atau kain lap basah yang sejuk, di kawasan gusi bayi anda untuk membantu mengurangkan kesakitan yang dirasakannya. Jangan lupa mengeringkan mulut si kecil selepas itu.

Secara amnya, air liur adalah tanda perkembangan normal pada bayi. Namun, jika anda merasakan air liur yang keluar berlebihan atau ada gejala mencurigakan yang lain, anda boleh berjumpa doktor agar keadaan anak anda dapat diperiksa dan diberi rawatan yang tepat.