Kesihatan

Sindrom Moebius, Keadaan Jarang Yang Boleh Menyebabkan Gangguan Muka

Beberapa saat yang lalu, Sindrom Moebius telah banyak dibincangkan di media sosial. Sindrom ini umumnya jarang berlaku dan dicirikan oleh ketidakupayaan bayi untuk menunjukkan ekspresi wajah. Sebenarnya, apa itu sindrom Moebius?

Sindrom Moebius atau sindrom Moebius adalah gangguan neurologi yang jarang berlaku yang mempengaruhi beberapa bahagian otak, terutamanya bahagian otak yang mengawal otot di muka, rahang, mulut, lidah, dan kelopak mata.

Keadaan ini menyukarkan penderitaan untuk menunjukkan ekspresi wajah dan bahkan tidak dapat tersenyum, menaikkan kening, atau mengerutkan kening. Sindrom Moebius boleh berlaku pada bayi sejak lahir dan sering menyukarkan bayi untuk makan, minum, dan bercakap.

Kemungkinan Sebab Sindrom Moebius

Penyebab utama sindrom Moebius masih belum diketahui dengan pasti. Walau bagaimanapun, beberapa kajian mendapati bahawa terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko janin dilahirkan dengan keadaan ini, iaitu gangguan genetik, pendedahan kepada pencemaran dan bahan toksik, dan kesan sampingan ubat tertentu semasa kehamilan.

Di samping itu, ada juga teori yang menunjukkan bahawa sindrom Moebius berlaku kerana gangguan aliran darah dari ibu ke janin, sehingga janin kekurangan nutrien dan oksigen yang diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan.

Ini menjadikan janin mengalami kekurangan darah lebih berisiko mengalami gangguan dalam proses perkembangan saraf otak, sehingga menderita sindrom Moebius.

Pelbagai Gejala Sindrom Moebius

Tanda-tanda dan gejala yang dialami oleh orang-orang dengan sindrom Moebius bergantung pada saraf dan bahagian otak yang terjejas.

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, gejala dan tanda-tanda sindrom Moebius kebanyakannya berlaku di kawasan muka. Namun, selain gangguan pada wajah, penghidap sindrom ini juga dapat mengalami kelainan pada bahagian badan yang lain.

Berikut adalah beberapa tanda dan gejala yang dapat dialami oleh orang-orang dengan sindrom Moebius:

  • Kelemahan atau kelumpuhan lengkap otot muka
  • Kesukaran menelan, menyusu, dan bercakap
  • Banyak air liur
  • Kesukaran menunjukkan ekspresi wajah
  • Bentuk dan saiz rahang dan dagu kecil (micrognathia)
  • Saiz mulut kecil (mikrostomia)
  • Harelip
  • Gangguan lidah dan gigi
  • Cockeye
  • Jari yang saling terkunci atau sindiket
  • Penglihatan dan pendengaran terjejas
  • Gangguan perkembangan
  • Otot badan lemah
  • Kecacatan kaki dan tangan, seperti lenturan kaki ke dalam (kaki kelab)

Pengendalian Sindrom Moebius

Kerana boleh menyebabkan gangguan dan kelainan pada pelbagai bahagian badan, bayi yang dilahirkan dengan sindrom Moebius biasanya perlu dirawat oleh pelbagai pakar, seperti pakar pediatrik, pakar bedah saraf, pakar bedah plastik, doktor ENT, doktor gigi pediatrik, pakar oftalmologi, dan pakar lain-lain.

Untuk merawat sindrom Moebius, doktor boleh melakukan rawatan berikut:

Operasi

Pembedahan bertujuan untuk memperbaiki kerosakan pada otot muka, mata, atau bahagian badan lain yang cacat akibat sindrom Moebius.

Langkah-langkah pembedahan yang dapat dilakukan meliputi pembedahan bibir sumbing, pembedahan mata untuk membetulkan mata silang, pembedahan pembaikan kaki, dan pembedahan plastik untuk memperbaiki bentuk wajah dan badan pesakit dengan kelainan.

Salah satu teknik pembedahan yang kini juga banyak dilakukan pada pesakit dengan sindrom Moebius adalah teknik pembedahan senyum atau prosedur senyuman. Teknik pembedahan ini dilakukan untuk memperbaiki otot-otot wajah sehingga penghidapnya dapat tersenyum, bercakap, dan makan dan minum dengan lebih baik.

Memasukkan tiub nasogastrik (NGT)

Orang dengan sindrom Moebius sering mengalami kesukaran makan dan minum kerana tidak dapat menelan atau menggerakkan otot rahang, muka, lidah, dan mulut.

Oleh itu, doktor boleh memasukkan saluran makan dan minum melalui hidung ke dalam perut untuk menyampaikan makanan dan minuman. Tiub ini secara amnya dimasukkan supaya pesakit dapat menelan dengan baik.

Fisioterapi

Fisioterapi atau pemulihan fizikal bertujuan untuk memperbaiki dan menguatkan otot-otot tubuh pesakit dengan sindrom Moebius yang mengalami kelemahan. Dengan fisioterapi, orang dengan sindrom Moebius dapat dilatih untuk berjalan dan menggerakkan tangan mereka dengan lebih baik.

Di samping itu, untuk membantu meningkatkan pertuturan, doktor juga akan menasihati pesakit untuk menjalani terapi pertuturan.terapi ucapan). Terapi ini juga dapat dilakukan untuk memperbaiki otot muka dan membantu penderita untuk makan dan minum atau menelan lebih baik.

Oleh kerana risiko peningkatan gangguan perkembangan, bayi atau kanak-kanak yang dilahirkan dengan sindrom Moebius juga perlu mendapatkan pemantauan dan rangsangan pertumbuhan dari pakar pediatrik.

Pada asasnya, Sindrom Moebius tidak dapat disembuhkan. Namun, dengan pelbagai langkah rawatan di atas, doktor dapat membantu penderita sindrom Moebius untuk tumbuh dan berkembang dengan lebih baik dan lebih berdikari dalam menjalani kehidupan mereka.

Sekiranya anak anda mempunyai simptom yang menunjukkan sindrom Moebius, bawa dia ke doktor supaya dia dapat diperiksa dan diberi rawatan yang tepat.