Kesihatan

Krisis Tiroid - Gejala, sebab dan rawatan

Krisis tiroid adalah komplikasi tahap hormon tiroid yang tinggi dalam darah (hipertiroidisme), yang tidak dirawat dengan baik. Keadaan ini serius dan membawa maut. Pelepasan hormon tiroid yang berlebihan yang berlaku semasa krisis tiroid boleh menyebabkan kegagalan sejumlah organ. Krisis tiroid kebanyakannya dialami oleh wanita, terutamanya semasa baligh.

Gejala Krisis Tiroid

Krisis tiroid mempunyai simptom yang sama dengan hipertiroidisme, tetapi berkembang dengan cepat dalam beberapa jam. Berikut adalah gejala krisis tiroid:

  • Demam melebihi 38.5 darjah celcius.
  • Berpeluh selalu.
  • Gementar, gelisah, dan keliru.
  • Gegaran (gegaran).
  • Otot menjadi lemah, terutamanya di bahagian atas lengan dan paha.
  • Cirit-birit.
  • Susah bernafas.
  • Sakit perut.
  • Muntah.
  • Susah bernafas.
  • Tachycardia atau degupan jantung yang cepat.
  • Kejang.
  • Kehilangan kesedaran.

Punca Krisis Tiroid

Krisis tiroid berkembang apabila hipertiroidisme tidak dirawat dengan baik. Dalam keadaan ini, terdapat pelepasan hormon tiroid yang berlebihan oleh kelenjar tiroid.

Hormon tiroid berfungsi mengatur kerja sel dalam tubuh, seperti memproses nutrien dan mengubahnya menjadi tenaga. Apabila hormon dilepaskan secara berlebihan, sel-sel menjadi terlalu banyak bekerja, dan gejala krisis tiroid berlaku.

Berikut adalah beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko krisis tiroid:

  • Selepas pembedahan.
  • Kerosakan kelenjar tiroid.
  • Jangan mengambil ubat hipertiroidisme seperti yang disyorkan oleh doktor anda.
  • Kehamilan.
  • Strok, kegagalan jantung, ketoasidosis diabetes dan embolisme paru.

Diagnosis Krisis Tiroid

Krisis tiroid adalah keadaan darurat, jadi diagnosis dan rawatan harus dilakukan secepat mungkin untuk mencegah kegagalan banyak organ yang boleh membawa maut. Untuk mengenal pasti krisis tiroid, diagnosis ditentukan dari gejala yang dirasakan dan akan disahkan oleh doktor melalui pemeriksaan fizikal. Sekiranya keadaan pesakit sesuai dengan tanda-tanda krisis tiroid, doktor akan segera memulakan rawatan tanpa menunggu keputusan ujian makmal.

Sementara itu, walaupun keputusan ujian makmal keluar kemudian, pemeriksaan ini masih diperlukan, terutama bagi pesakit yang sebelumnya tidak mengetahui mereka menderita hipertiroidisme. Ujian makmal yang paling penting adalah ujian darah, yang merangkumi:

  • Pemeriksaan tahap hormon tiroid dan hormon yang merangsang kerja kelenjar tiroid (TSH). Pada orang yang mengalami krisis tiroid, tahap hormon tiroid akan lebih tinggi daripada biasa, dan TSH akan lebih rendah daripada biasa.
  • Lengkapkan jumlah darah, untuk mengesan sebarang jangkitan di dalam badan.
  • Pengukuran tahap gas dan elektrolit dalam darah.
  • Pengukuran tahap kalsium. Krisis tiroid juga dicirikan oleh tahap kalsium yang lebih tinggi daripada biasa.

Sebagai tambahan kepada ujian darah, penyelidikan lain yang mungkin disarankan oleh doktor adalah:

  • Ujian air kencing (urinalisis).
  • X-ray dada, untuk melihat jantung yang membesar dan pengumpulan cecair di paru-paru akibat kegagalan jantung.
  • Elektrokardiografi, untuk mengesan gangguan irama jantung.
  • Imbasan CT kepala, untuk melihat keadaan saraf.

Rawatan Krisis Tiroid

Rawatan krisis tiroid harus dilakukan secepat mungkin melalui perawatan intensif di hospital, kerana keadaan pesakit harus terus dipantau. Matlamat rawatan adalah untuk mengatasi pengeluaran dan pembebasan hormon tiroid yang berlebihan dan mengatasi penurunan fungsi organ yang dialami oleh pesakit.

Usaha rawatan dapat dilakukan dengan memberikan ubat antitiroid untuk mengawal aktiviti yang meningkatkan kadar hormon tiroid. Contohnya ialah propylthiouracil (PTU) atau metimazol. Selain antitiroid, cairan Lugol (kalium iodida), ubat kawalan irama jantung, dan kortikosteroid juga diberikan. Untuk melegakan gejala sesak nafas, doktor akan memberi oksigen tambahan. Sementara itu, untuk merawat demam, doktor dapat memberikan ubat penurun demam, seperti parasetamol.

Keadaan pesakit biasanya mulai bertambah baik dalam 1-3 hari selepas rawatan. Setelah krisis tiroid selesai, keadaan pesakit perlu dinilai semula oleh ahli endokrinologi untuk menentukan kelanjutan rawatan. Pengambilan ubat dan terapi secara berkala dapat mengelakkan berlakunya krisis tiroid.

Sekiranya bentuk rawatan di atas tidak berkesan, maka pembedahan membuang kelenjar tiroid boleh menjadi pilihan untuk mengatasi krisis tiroid.