Kesihatan

Kerap Kembung atau Mual Selepas Minum Susu? Jangan Biasa!

Kemunculan kembung dan loya selepas memakan susu biasanya berlaku pada orang yang tidak bertoleransi laktosa. Walau bagaimanapun, kemungkinan berlaku pada orang yang sensitif terhadap protein tertentu yang terdapat dalam susu.

Terdapat banyak faedah kesihatan susu. Malangnya, bagi orang-orang dengan intoleransi laktosa dan orang-orang yang pencernaannya peka terhadap susu, pengambilan susu sebenarnya boleh menyebabkan pelbagai aduan, seperti perut kembung, mual, sembelit, dan bahkan cirit-birit.

Punca Kembung dan Mual Selepas Mengonsumsi Susu

Kembung dan loya adalah gejala yang biasanya muncul ketika orang yang mengalami intoleransi laktosa mengambil susu. Ini boleh berlaku kerana badan tidak dapat mencerna laktosa dengan betul. Laktosa adalah sejenis gula yang terdapat dalam susu.

Di dalam badan, laktosa akan dipecah menjadi glukosa dan galaktosa, dengan bantuan enzim laktase. Namun, pada orang dengan intoleransi laktosa, enzim laktase yang dihasilkan oleh tubuh tidak mencukupi, sehingga laktosa tidak dapat dicerna dengan baik.

Ini kemudian menjadikan bakteria dalam usus besar melakukan proses penapaian laktosa menjadi asid dan gas. Jumlah laktosa yang diperam dalam usus besar inilah yang menyebabkan perut kembung dan loya.

Selain kembung dan loya, orang dengan intoleransi laktosa juga akan mengalami gejala lain, seperti:

  • Sakit perut
  • Gag
  • Cirit-birit
  • Sembelit atau sukar membuang air besar
  • Kerap membuang air kecil atau kentut

Tukar ke Susu Lembu A2 yang lebih selesa di perut

Selain intoleransi laktosa, kembung atau loya yang kerap setelah minum susu juga dapat dialami oleh orang yang mengalami pencernaan yang sensitif terhadap kandungan protein yang terdapat dalam susu. Keluhan ini sering dikelirukan dengan intoleransi laktosa kerana gejalanya serupa, banyak yang menganggapnya tidak toleran terhadap laktosa, walaupun ada kemungkinan bahawa mereka tidak dapat mencerna salah satu protein dalam susu lembu.

Protein beta-kasein, yang terdiri daripada protein A1 dan A2, adalah protein yang paling banyak terdapat dalam susu lembu. Protein dalam susu lembu yang disebut protein A1 (beta-casein 1) dianggap sebagai penyebab keadaan ini.

Di dalam badan, protein A1 akan dipecah menjadi sebatian protein yang disebut beta-casomorphin-7 (BCM-7), sebatian yang disyaki menyebabkan gangguan pencernaan pada orang dengan intoleransi laktosa dan alergi susu. Inilah sebab mengapa kandungan protein A1 dianggap sebagai pencetus aduan yang menyerupai gejala intoleransi laktosa dan alergi susu.

Sebagai usaha mengatasi ini, sekarang ada susu sapi yang telah dipilih secara ketat untuk menghasilkan susu yang hanya mengandungi Protein A2, tanpa Protein A1. Kandungan protein A2 cenderung lebih mudah diserap oleh badan sehingga tidak menyebabkan gangguan pencernaan, terutama pada orang yang mengalami pencernaan yang sensitif terhadap protein susu lembu.

Susu lembu A2 dianggap lebih selamat bagi orang-orang dengan intoleransi laktosa, orang yang tidak dapat mencerna protein dalam susu lembu dan juga bagi mereka yang alergi terhadap susu. Walau bagaimanapun, lebih baik berjumpa doktor sebelum meminumnya. Sekiranya setelah memakan susu lembu A2, gejala alahan masih muncul, berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan.