Keluarga

Ibu Mengandung Tidak Marah Sepanjang Masa, Inilah Kesannya Pada Bayi

Perangai iibu mengandung meletup seperti banyak difahami. Namun, lebih baik berfikirbetul ulang tentang perkara ini, terutamanya kerana boleh mempengaruhi keadaan bayi dalam di dalam rahim.

Keadaan tubuh wanita semasa hamil sebenarnya hampir sama dengan keadaan wanita sebelum haid pada umumnya. Bermula dari payudara yang menyakitkan, perubahan hormon, hingga gangguan mood. Dari sisi emosi, wanita pada masa ini dapat merasa marah atau senang sedih lebih cepat, dan sebaliknya.

Emosi yang meluap-luap Mencetuskan Gangguan

Faktor hormon adalah salah satu penyebab peningkatan kekerapan wanita hamil yang marah, walaupun tidak dapat dipisahkan dari faktor lain. Sebagai contoh, pengumpulan rasa tidak selesa yang dirasakan oleh wanita hamil menyukarkan mereka untuk tidur, merasa tekanan di dalam pundi kencing, atau merasa panas. Pencetus perubahan mood untuk wanita hamil juga boleh disebabkan oleh kebimbangan tentang menjadi ibu bapa, proses kelahiran, dan lain-lain.

Khususnya mengenai kesan kemarahan pada wanita hamil, satu kajian dilakukan yang melibatkan 166 wanita pada trimester kedua kehamilan. Selanjutnya, mereka dibahagikan kepada dua kumpulan, iaitu kumpulan yang sering marah dan kumpulan yang kurang marah.

Wanita hamil yang sering marah, nampaknya sering merasa tegang, yang membuat mereka tertekan. Akibatnya, janin pada wanita hamil menjadi terlalu aktif dan mengalami kelewatan pertumbuhan.

Apabila anda marah, tubuh wanita hamil akan dipenuhi dengan hormon kortisol dan adrenalin yang menekan hormon dopamin dan serotonin. Ini juga akan dialami oleh bayi dalam kandungan. Akibatnya, bayi yang dilahirkan oleh ibu-ibu yang sering marah lebih berisiko mengalami gangguan pada pola tidur, orientasi, kematangan motor, dan belum lagi mengalami kemurungan. Seorang ahli psikologi juga mendedahkan bahawa keadaan psikologi ibu semasa hamil akan membantu mempengaruhi perangai bayi.

Petua Mengurangkan Kemarahan saat mengandung

Perubahan emosi sukar dibendung, tetapi sekurang-kurangnya sesuatu dapat dilakukan untuk meredakannya. Cuba langkah-langkah ini apabila anda merasa marah.

  • Berbual dengan seseorang yang dekat secara emosional dapat mengurangkan ketegangan dan mendapatkan sokongan. Anda boleh bercakap dengan pasangan, rakan, atau keluarga anda. Di samping itu, anda juga boleh bercakap dengan calon ibu saudara.
  • Elakkan perbincangan atau perbualan yang hanya akan mencetuskan kemarahan anda. Cuba berjalan-jalan ringan selama setengah jam untuk menyejukkan badan.
  • Tingkatkan masa rehat. Kekurangan tidur hanya akan berlaku mood wanita hamil bertambah teruk. Tidur siang yang pendek boleh diambil untuk menggantikan waktu tidur yang dikurangkan pada waktu malam.
  • Luangkan masa untuk melakukan perkara yang anda gemari, seperti melakukan hobi. Sekiranya anda suka menonton filem, lakukan dengan rakan. Membaca buku kegemaran di taman dalam suasana yang tenang juga boleh bermanfaat.
  • Tuangkan perasaan anda untuk menulis dalam buku harian sambil membuat refleksi diri. Sekiranya anda kecewa dengan seseorang, tuliskan surat itu kepada mereka, tetapi jangan hantar. Tujuannya adalah untuk meluahkan perasaan sahaja.
  • Adakah pelukan rama-rama ketika emosi terasa menggelegak untuk menenangkan diri.
  • Kekal aktif. Anda boleh membiasakan berjalan kaki pada waktu pagi, berenang, atau sukan lain yang anda sukai. Ia juga membantu melegakan kesakitan yang dirasakan semasa mengandung.

Adalah wajar bagi wanita hamil untuk merasa tegang sebelum kelahiran anak kecil yang ditunggu-tunggu, tetapi jangan bertindak balas secara berlebihan. Elakkan marah kerana hanya akan membawa kesan negatif. Berunding dengan doktor atau psikologi jika wanita hamil mengalami kesukaran untuk mengatasi perubahan mood.