Kesihatan

Kenali Pseudobulbar Affect, keadaan yang membuat anda ketawa tanpa menyedarinya

Filem Pelawak akhirnya ditayangkan di pawagam Indonesia. Dalam filem itu, watak Joker digambarkan menderita gangguan yang sering membuatnya tertawa, walaupun dia sedih. Tahukah anda pseudobulbar mempengaruhimempunyai gejala khas seperti yang dialami oleh Joker? Lalu, apa itu pseudobulbar mempengaruhi? Lihat penjelasan berikut.

Pseudobulbar mempengaruhi (PBA) adalah gangguan sistem saraf yang membuat seseorang tiba-tiba ketawa atau menangis tanpa dicetuskan oleh sebab apa pun. Perubahan emosi secara tiba-tiba ini sering membuat penderita merasa malu, cemas, tertekan, dan mengasingkan diri dari persekitaran.

Simptom Kesan Pseudobulbar

Berikut adalah gejala yang sering dialami oleh penghidap PBA:

  • Tiba-tiba menangis atau ketawa.
  • Ketawa terbahak-bahak ketika anda sedih atau tertekan, tetapi menangislah ketika anda gembira.
  • Ketawa atau tangisan berlangsung lebih lama daripada orang biasa.
  • Ekspresi wajah yang tidak sesuai dengan emosi.
  • Tiba-tiba bertukar kecewa atau marah.

Gejala ini biasanya muncul secara tiba-tiba dan tanpa menyedarinya. Simptom pseudobulbar mempengaruhi Ia sering dikelirukan dengan gangguan mental, seperti kemurungan dan gangguan bipolar.

Sebab Kesan Pseudobulbar

Sehingga kini, penyebab PBA tidak diketahui dengan jelas. Walau bagaimanapun, para pakar percaya bahawa PBA disebabkan oleh kerosakan pada korteks prefrontal, kawasan otak yang mengawal emosi.

Beberapa penyakit dan gangguan otak dan sistem saraf berikut juga boleh menyebabkan PBA:

  • Penyakit Alzheimer
  • penyakit Parkinson
  • Penyakit Wilson
  • Sklerosis berbilang
  • Sklerosis lateral amytrophik (ALS)
  • Gangguan hiperaktif kekurangan perhatian (ADHD)
  • Epilepsi
  • Demensia
  • Barah otak
  • strok
  • Kecederaan otak

Di samping itu, perubahan dalam bahan kimia otak yang berkaitan dengan kemurungan dan mood juga berperanan dalam kemunculan pseudobulbar mempengaruhi. Perubahan kimia ini boleh mengganggu isyarat dan pemprosesan maklumat di otak, sehingga mencetuskan gejala dan keluhan PBA.

Rawatan untuk Penderita Kesan Pseudobulbar

Tidak ada ubat khusus yang berkesan untuk merawat pseudobulbar mempengaruhi. Walau bagaimanapun, kelas antidepresan dan ubat-ubatan quinidine sulfate, sebagai dextromethorphan, diketahui dapat mengawal kekerapan dan luahan emosi yang dialami oleh penghidap PBA.

Selain ubat, ada beberapa perkara yang boleh dilakukan untuk mengawal gejala PBA, iaitu:

Menukar kedudukan duduk dan berdiri

Mengubah posisi duduk atau berdiri dan kemudian bernafas perlahan dan dalam adalah cara yang cukup berkesan untuk meredakan ledakan emosi secara tiba-tiba.

Rehatkan badan

Ketawa terbahak-bahak atau menangis secara tiba-tiba boleh menyebabkan penghidap PBA mengetatkan otot-otot wajah dan badan. Oleh itu, pesakit perlu melakukan teknik relaksasi, terutama pada otot bahu dan dahi, setelah gejala PBA berakhir.

Bercakap dengannya dengan orang terdekat

Orang dengan PBA perlu menjelaskan tentang keadaan mereka kepada orang di sekitarnya, supaya mereka tidak terkejut atau bingung apabila gejala PBA tiba-tiba muncul.

sekarang, jadi penjelasan mengenai PBA atau pseudobulbar mempengaruhi. Walaupun tidak berbahaya, seboleh mungkin mengenali tanda-tanda dan berjumpa doktor jika anda atau keluarga anda mengalami simptom seperti yang dijelaskan di atas.