Kesihatan

Sindrom Brugada - Gejala, sebab dan rawatan

sindrom BRugada adalah gangguan irama jantung yang disebabkan oleh gangguan genetik. Sindrom Brugada kerapKadang kala ia tidak menyebabkan simptom, tetapi boleh menyebabkan penghidap sakit jantung tiba-tiba.

Irama jantung yang tidak teratur akan menjadikan jantung tidak dapat mengepam darah ke seluruh badan secara optimum. Walaupun sering tidak menimbulkan keluhan, beberapa orang dengan sindrom Brugada dapat merasakan keluhan berdebar-debar dan sesak nafas.

Sindrom Brugada jarang berlaku, tetapi merupakan salah satu penyebab utama kematian mengejut pada bayi dan orang dewasa.

Gejala Sindrom Brugada

Sindrom Brugada selalunya tidak menimbulkan sebarang gejala. Tetapi pada sesetengah pesakit, sindrom Brugada dapat menunjukkan gejala yang tidak jauh berbeza dengan gangguan irama jantung yang lain, seperti:

  • Pening
  • Pengsan
  • Sakit dada
  • Degupan jantung
  • Susah bernafas
  • Kejang

Gejala ini boleh muncul pada usia berapa pun, tetapi lebih biasa pada usia 30-40 tahun. Gejala sindrom Brugada juga dapat muncul akibat dipicu oleh demam, dehidrasi, dan pengambilan alkohol yang berlebihan.

Bila hendak berjumpa doktor

Sekiranya anda mempunyai ahli keluarga yang menderita sindrom Brugada, anda harus berjumpa dengan pakar kardiologi, agar penyakit ini dapat dikesan dan dirawat seawal mungkin untuk mencegah serangan jantung secara tiba-tiba.

Sekiranya anda mengalami simptom sindrom Brugada, seperti berdebar-debar atau sawan, segera berjumpa doktor.

Sementara itu, pada pesakit dengan sindrom Brugada yang mengalami serangan jantung secara tiba-tiba, pertolongan harus diberikan secepat mungkin dengan CPR dan AED. Setelah itu, segera bawa pesakit ke bilik kecemasan di hospital terdekat.

Punca dan Faktor Risiko Sindrom Brugada

Sindrom Brugada berlaku kerana perubahan atau mutasi pada satu atau lebih gen yang berperanan mengekalkan irama jantung yang normal. Gen bermutasi diturunkan dari satu ibu bapa. Keadaan ini lebih kerap berlaku pada lelaki berbanding wanita.

Kemunculan gejala Sindrom Brugada juga dianggap memicu dan memburukkan lagi keadaan berikut:

  • Gangguan elektrolit.
  • Kesan sampingan ubat, seperti ubat antiaritmia, ubat hipertensi, dan ubat antidepresan.
  • Penyalahgunaan kokain.
  • Demam.

Diagnosis Sindrom Brugada

Untuk mengetahui sama ada pesakit mempunyai sindrom Brugada, doktor akan bertanya mengenai gejala yang muncul, dan jika ada saudara-mara pesakit yang mengalami keadaan serupa. Doktor juga akan melakukan pemeriksaan fizikal dengan mendengar degupan jantung dan irama jantung melalui stetoskop, serta pemeriksaan berikut:

  • Catat jantung atau elektrokardiogram (ECG) anda, yang boleh dibantu dengan ubat.
  • Kateterisasi jantung, untuk memeriksa irama jantung.
  • Pemeriksaan gen, untuk menentukan kehadiran mutasi genetik.

Rawatan Sindrom Brugada

Kaedah utama merawat sindrom Brugada adalah implan alat kejutan jantung automatik (ICD) di bawah tulang selangka. Peranti ini disambungkan ke jantung melalui saluran darah, untuk memantau degupan jantung. Sekiranya degupan jantung tidak normal, ICD akan menghantar isyarat kejutan agar degup jantung kembali normal.

Harap maklum, ICD dapat menghantar isyarat kejutan walaupun degup jantung pesakit berada dalam keadaan normal. Untuk mengurangkan risiko kejadian ini, pesakit perlu melakukan pemeriksaan berkala dengan doktor.

Sebagai tambahan kepada ICD, pakar kardiologi juga akan memberikan ubat-ubatan antiarrhythmic untuk membuat degupan jantung pesakit kembali normal.