Kesihatan

Inkontinensia Fecal - Gejala, sebab dan rawatan

Inkontinensia tinja atau inkontinensia vagina adalah keadaan apabila badan tidak dapat mengawal pergerakan usus. Keadaan ini menyebabkan najis keluar secara tiba-tiba, tanpa penghidapnya menyedarinya. Inkontinensia tinja dipengaruhi oleh hujung usus (rektum), anus (rektum), dan sistem saraf yang tidak berfungsi secara normal. Keadaan ini dapat dialami oleh orang tua (lebih dari 65 tahun) dan wanita yang menjalani kelahiran normal.

Punca Inkontinensia Fecal

Inkontinensia tinja boleh disebabkan oleh beberapa perkara, termasuk:

  • kerosakan sfinkter dubur, cincin otot yang terletak di hujung saluran dubur (dubur). Keadaan ini boleh disebabkan oleh episiotomi atau prosedur pembedahan vagina yang dilakukan selepas kelahiran normal.
  • Kerosakan pada saraf yang mengawal sfinkter dubur. Keadaan ini boleh berlaku akibat kelahiran anak, peregangan berlebihan semasa buang air besar, atau kecederaan saraf tunjang. Keadaan perubatan, seperti diabetes dan sklerosis berbilang, Ia juga boleh merosakkan fungsi saraf dan menyebabkan inkontinensia tinja.
  • Tindakan pembedahan. Prosedur pembedahan untuk merawat buasir atau keadaan lain yang berkaitan dengan dubur atau rektum membawa risiko kerosakan saraf.
  • prolaps rektum, Ini adalah keadaan ketika rektum turun ke dubur.
  • rektokel, yang merupakan keadaan apabila rektum menonjol keluar ke kawasan faraj pada wanita.
  • Ruang terhad di rektum untuk menampung najis. Keadaan ini berlaku kerana tisu parut di dinding rektum, sehingga kelenturan rektum dikurangkan.
  • Sembelit kronik. Keadaan ini menyebabkan najis mengeras, menyukarkannya untuk bergerak melalui rektum dan dikeluarkan dari badan. Keadaan ini boleh menyebabkan kerosakan saraf dan otot yang mencetuskan inkontinensia tinja.
  • Cirit-birit. Cirit-birit menyebabkan najis lebih berair, yang boleh memperburuk inkontinensia tinja.
  • Penggunaan julap dalam jangka masa yang panjang.
  • keadaan perubatan lain, seperti strok, demensia, dan penyakit Alzheimer.

Gejala Inkontinensia Fecal

Gejala umumnya berbeza, bergantung pada jenis inkontinensia tinja yang dialami oleh pesakit. Inkontinensia mendesak (mendesak inkontinensia) dicirikan apabila pesakit merasakan desakan buang air besar secara tiba-tiba dan sukar dikawal. Sementara itu, inkontinensia tinja pasif dicirikan oleh membuang najis tanpa menyedarinya atau tanpa dorongan untuk membuang air besar. Kadang kala, najis juga keluar ketika penghidapnya buang air besar.

Gejala lain yang mungkin dialami oleh orang yang mengalami inkontinensia tinja adalah:

  • Sakit perut atau kekejangan
  • Kembung
  • Sembelit
  • Cirit-birit
  • Anus berasa gatal atau jengkel
  • Inkontinensia kencing.

Hubungi doktor anda dengan segera sekiranya pendarahan atau bintik muncul. Keadaan ini mungkin menunjukkan gejala keradangan di dalam usus besar dan rektum, seperti kolitis ulseratif, penyakit Crohn, atau tumor rektum.

Diagnosis Inkontinensia Fecal

Sebagai langkah pertama dalam diagnosis, doktor akan melakukan pemeriksaan sejarah perubatan. Doktor akan mengemukakan soalan mengenai kekerapan buang air besar, aduan dan gejala, jenis makanan atau minuman yang dimakan, dan ubat-ubatan yang dimakan.

Seterusnya, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal dengan memeriksa secara langsung keadaan dubur pesakit, termasuk pemeriksaan rektum digital untuk memeriksa kekuatan otot sfingter dubur. Semasa pemeriksaan rektum digital, doktor juga akan mengarahkan pesakit untuk meneran untuk melihat apakah rektumnya menurun (prolaps rektum).

Sekiranya diperlukan, doktor akan melakukan ujian lebih lanjut untuk mengesahkan diagnosis, termasuk:

  • budaya najis, iaitu prosedur pemeriksaan makmal melalui sampel najis untuk mengesan kehadiran jangkitan yang menyebabkan cirit-birit dan inkontinensia.
  • ultrasound anorektal, adalah pemeriksaan struktur sfinkter dubur menggunakan instrumen seperti tongkat yang dimasukkan ke dalam dubur dan rektum.
  • MRI, untuk mendapatkan gambaran terperinci mengenai keadaan sfinkter dubur dan melihat keadaan otot dubur.
  • enema barium, iaitu pemeriksaan menggunakan sinar-X dan cecair barium untuk memeriksa saluran pencernaan yang lebih rendah, termasuk usus besar dan rektum.
  • proktografi, yang merupakan pemeriksaan untuk mengukur jumlah tinja yang dapat dikeluarkan oleh tubuh dan mengukur kekuatan rektum untuk menahan najis daripada merembes. Ujian ini menggunakan sinar-X untuk menghasilkan rangkaian gambar bergerak, dan dilakukan semasa pesakit membuang air besar di tandas khas.
  • Elektromiografi (EMG), untuk memeriksa fungsi dan koordinasi otot dan saraf di sekitar dubur dan rektum.
  • kolonoskopi, untuk memeriksa keseluruhan usus menggunakan tiub fleksibel dengan kamera yang dimasukkan melalui dubur.

Rawatan Inkontinensia Fecal

Kaedah merawat inkontinensia tinja ditentukan berdasarkan penyebabnya. Terdapat beberapa langkah rawatan yang boleh diambil, iaitu:

  • Perubahan dalam diet. Sekiranya inkontinensia tinja disebabkan oleh cirit-birit atau sembelit, perubahan diet perlu dilakukan untuk memulihkan fungsi dan mengawal pergerakan usus. Doktor akan menasihati pesakit untuk meningkatkan pengambilan makanan berserat tinggi (20-30 gram sehari) supaya najis lebih padat dan lebih mudah dikendalikan, dan meningkatkan penggunaan cecair.
  • Terapi ubat. Beberapa jenis ubat yang boleh diberikan oleh doktor kepada orang yang mengalami inkontinensia tinja adalah:
  • ubat antidiarrheal, sebagai loperamide.
  • julap atau julap, dengan kandungan laktulosa. Jenis ubat ini biasanya diberikan untuk inkontinensia tinja yang disebabkan oleh sembelit kronik.
  • makanan tambahan serat, untuk merawat masalah sembelit.

Sekiranya julap atau suplemen tidak membantu sembelit, doktor anda mungkin menetapkan sejenis ubat yang dimasukkan melalui rektum anda.

  • Terapi fizikal. Terapi fizikal dilakukan untuk mengembalikan kekuatan otot rektum, sehingga dapat meningkatkan kawalan dan sensasi sfingter dubur untuk membuang air besar. Beberapa kaedah terapi fizikal yang mungkin dilakukan, termasuk:
    • Maklum balas bio. Pergerakan senaman yang sederhana untuk meningkatkan kekuatan otot rektum, otot lantai panggul, pengecutan otot semasa membuang air kecil, dan sensasi keinginan untuk mengeluarkan. Terapi ini secara amnya dilakukan dengan bantuan manometri dubur atau belon rektum.
    • Belon faraj. Alat seperti pam yang dimasukkan ke dalam vagina untuk memberi tekanan ke kawasan rektum.
    • Latihan Kegel. Latihan untuk mengurangkan inkontinensia tinja dan menguatkan otot-otot dasar panggul yang berperanan dalam prestasi saluran kencing, saluran pencernaan, dan otot-otot pada rahim wanita. Pergerakan Kegel dilakukan dengan menahan dan membiarkan air kencing keluar untuk menghasilkan pengecutan otot. Lakukan senaman untuk mengetatkan otot selama 5-10 saat, kemudian berehat. Ulangi latihan pengecutan 10-20 kali, sekurang-kurangnya 3 kali sehari.
  • Latihan usus atau gastrousus. Latihan untuk meningkatkan kawalan otot rektum dan dubur dengan melakukan aktiviti yang dilakukan secara berkala, seperti:
    • Buang air besar secara berkala mengikut jadual yang ditetapkan, misalnya selepas makan.
    • Rangsang otot sfinkter dubur dengan jari yang dilincirkan.
    • Menggunakan suppositori (ubat yang dimasukkan melalui rektum atau vagina) untuk merangsang pergerakan usus.
  • Operasi.Sekiranya ubat dan terapi fizikal tidak berkesan, prosedur pembedahan boleh dilakukan untuk merawat inkontinensia tinja. Pembedahan biasanya disesuaikan dengan keadaan keseluruhan pesakit dan penyebab inkontinensia tinja. Beberapa jenis pembedahan yang boleh dilakukan adalah:
    • sfinkteroplasti, yang merupakan prosedur pembedahan untuk memperbaiki otot rektum yang lemah atau rosak. Prosedur ini secara amnya dilakukan pada pesakit inkontinensia tinja yang telah mengalami persalinan.
    • kolostomi, adalah prosedur membuat lubang di dinding perut untuk mengalihkan dan membuang kotoran (tinja). Kotoran yang keluar dari lubang akan ditampung dalam beg khas yang dilekatkan pada lubang.
    • pembedahan pembetulan, Ini adalah prosedur untuk memperbaiki otot dubur dan rektum yang rosak. Prosedur ini dilakukan untuk merawat prolaps rektum, rektokel, dan buasir, yang menyebabkan inkontinensia tinja.
    • pemindahan otot gracilis. Prosedur ini secara amnya dilakukan pada pesakit yang kehilangan fungsi saraf pada sfingter dubur. Tindakan ini dilakukan dengan mengambil otot dari paha atas untuk diletakkan di sekitar otot sfinkter untuk menguatkan otot.
    • Rangsangan saraf. Doktor akan meletakkan alat di dalam badan yang akan merangsang saraf dan mengawal otot dubur sehingga dapat berfungsi dengan normal.

Pencegahan Inkontinensia Fecal

Inkontinensia tinja adalah keadaan yang tidak dapat dicegah dengan mudah kerana ditentukan oleh penyebabnya. Walau bagaimanapun, langkah-langkah berikut dapat diambil untuk mencegah inkontinensia tinja atau mengurangkan gejala yang dialami. Antara lain adalah:

  • Makan makanan yang tinggi serat dan minum banyak cecair untuk mengurangkan risiko sembelit.
  • Bersenam secara berkala.
  • Tidak tegang ketika membuang air besar. Ketegangan boleh melemahkan otot rektum atau merosakkan saraf, menyebabkan inkontinensia tinja.
  • Elakkan penyebab cirit-birit dengan menjaga kebersihan tangan sebelum dan selepas makan, serta kebersihan makanan yang dimakan.
  • Gunakan seluar dalam kapas supaya aliran udara terjaga dan tidak menyebabkan kerengsaan.

Orang yang mengalami inkontinensia tinja biasanya mempunyai masalah dengan keyakinan diri dan kesukaran ketika berada di luar rumah. Berikut adalah beberapa perkara yang dapat dilakukan oleh orang yang mengalami inkontinensia tinja untuk menjaga keselesaan dan meningkatkan keyakinan diri mengenai keadaan mereka.

  • Buang air besar sebelum melakukan perjalanan.
  • Gunakan pembalut atau lampin dewasa ketika menempuh jarak jauh.
  • Jangan lupa sediakan alat pembersih dan ganti pakaian yang diperlukan.
  • Segera cari lokasi tandas semasa anda tiba di destinasi anda.
  • Gunakan pil penghilang bau (deodoran najis) untuk mengurangkan bau najis atau gas (kentut) yang tidak menyenangkan.

Komplikasi Inkontinensia Fecal

Terdapat beberapa komplikasi yang dapat dialami oleh pesakit jika inkontinensia tinja tidak segera dirawat, yaitu:

  • Gangguan emosi. Inkontinensia tinja dapat menyebabkan rasa malu, frustrasi, dan depresi pada penderita. Keadaan ini juga menyebabkan penderita menjauhkan diri dari kehidupan sosial.
  • Iritasi kulit. Kulit di sekitar dubur sangat sensitif. Apabila terdapat sentuhan berulang dengan tinja, kulit akan menjadi jengkel dan menyebabkan rasa sakit dan gatal. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, bisul dapat muncul yang memerlukan rawatan perubatan.