Keluarga

Cara yang betul untuk mendidik anak-anak menjadi dwibahasa atau berbilang bahasa

Menjadikan si kecil anda dwibahasa atau multibahasa tidak mustahil, kamu tahu. Terdapat beberapa cara yang boleh dilakukan oleh Ibu dan Ayah untuk mewujudkannya. Selagi ia dilakukan secara konsisten, cara-cara ini dapat membantu si kecil membiasakan diri untuk bertutur dalam lebih dari satu bahasa.

Dwibahasa adalah kemampuan untuk berbicara dua bahasa dengan baik, sementara multibahasa atau juga dikenali sebagai bahasa majmuk bermaksud dapat bertutur lebih daripada dua bahasa.

Beberapa kajian menunjukkan bahawa kebanyakan kanak-kanak yang dwibahasa atau multibahasa nampaknya mempunyai tahap kecerdasan yang lebih tinggi, jika dibandingkan dengan kanak-kanak yang hanya menggunakan satu bahasa.

Bukan hanya pada kanak-kanak, orang dewasa yang belajar bahasa asing juga dapat mengalami peningkatan tahap IQ atau kecerdasan.

Faedah Membesarkan Anak-anak dalam Persekitaran Dwibahasa dan Multibahasa

Tidak ada yang salah dengan Ibu dan Ayah yang berusaha membesarkan bayi mereka dalam persekitaran dwibahasa atau pelbagai bahasa. Selain membenarkan si kecil menguasai dua bahasa sekaligus, dia juga dapat memperoleh kelebihan dan kelebihan berikut:

Lebih senang belajar bahasa baru

Sebilangan ibu bapa berpendapat bahawa jika seorang anak diperkenalkan dengan dua bahasa sekaligus, dia mungkin menjadi bingung dan tidak dapat membezakan antara bahasa tersebut. Sebenarnya, anggapan ini tidak betul.

Pada dasarnya, sejak beberapa hari selepas kelahiran, bayi sudah dapat membezakan banyak bahasa. Terutama jika bahasanya terdengar jauh berbeza, misalnya bahasa Inggeris dan bahasa Indonesia.

Anak-anak yang terbiasa mendengar dua atau lebih bahasa di rumah atau di persekitarannya akan lebih senang mempelajari bahasa lain pada masa akan datang.

Ini kerana kanak-kanak yang dibesarkan dengan beberapa bahasa mempunyai kemampuan otak yang lebih baik untuk mengenali dan memahami bunyi bahasa baru daripada mereka yang berasal dari keluarga monolingual atau satu bahasa. Ini memudahkan mereka mempelajari bahasa baru pada masa akan datang.

Mempunyai tahap kecerdasan yang lebih tinggi

Banyak kajian menunjukkan bahawa mendidik anak-anak dalam lingkungan dwibahasa atau multibahasa bukan hanya baik untuk melatih kemahiran berbahasa mereka, tetapi juga membantu perkembangan kognitif, kecerdasan, sosial dan komunikasi anak-anak.

Selain itu, menjadi dwibahasa atau multibahasa juga dikatakan dapat membantu anak-anak menjadi lebih kreatif dan mencapai pencapaian akademik yang lebih baik di sekolah.

Cara Membuat Anak dwibahasa atau Multilingual

Masa yang tepat untuk mula memperkenalkan dan mendidik anak-anak untuk menjadi dwibahasa atau berbilang bahasa adalah sejak lahir hingga usia 3 tahun. Pada usia ini, kanak-kanak lebih mudah menyerap, memahami, dan mengingat apa yang mereka dengar atau lihat.

Sekiranya anak kecil anda berumur lebih dari 3 tahun, jangan putus asa. Anak kecil anda masih boleh diajar dengan cara yang sama dan masih berpotensi menjadi anak yang mampu menguasai lebih dari satu bahasa.

Untuk membesarkan anak menjadi dwibahasa atau multibahasa, ada dua pendekatan yang dapat diterapkan oleh Ibu dan Ayah, iaitu:

Kaedah bahasa kedua di rumah

Caranya, jika di luar rumah anak hanya menggunakan bahasa Indonesia, maka Ibu dan Ayah dapat menggunakan bahasa kedua di rumah untuk berkomunikasi, misalnya bahasa Inggeris. Dengan cara itu, kanak-kanak akan terbiasa menggunakan lebih daripada satu bahasa.

Kaedah ibu bapa satu bahasa

Caranya ialah ayah menggunakan bahasa Indonesia ketika bercakap dengan anak, sementara ibu bercakap dalam bahasa lain, seperti bahasa Inggeris. Lakukan kaedah ini pada tahun-tahun awal kehidupan kanak-kanak. Lama kelamaan, kebiasaan ini akan menjadikan kanak-kanak dapat menguasai dua bahasa.

Selain menerapkan kaedah di atas, Ibu dan Ayah juga dapat menyokongnya dengan mengikuti beberapa petua di bawah:

  • Gunakan cara untuk memperkenalkan bahasa kedua kepada anak-anak, seperti melalui buku, muzik, permainan, dan filem.
  • Baca buku cerita menggunakan bahasa kedua sebagai sebahagian daripada rutin tidur anak kecil anda.
  • Sertailah atau sertai komuniti dwibahasa. Ibu dan bapa boleh membawa anak-anak mereka bermain dengan anak-anak dari keluarga dwibahasa yang lain, mendaftarkan anak-anak mereka dalam pendidikan dwibahasa khas, atau mengupah pengasuh bayi yang boleh bertutur dalam bahasa kedua.

Mendidik anak-anak menjadi dwibahasa atau berbilang bahasa memang memerlukan ketekunan dan kesabaran.

Beberapa kanak-kanak yang dilatih untuk mendengar dua atau lebih bahasa dari usia dini juga mungkin mengalami kelewatan pertuturan. Walau bagaimanapun, ini secara amnya tidak berbahaya dan kemungkinan besar bukan disebabkan oleh gangguan pertumbuhan dan perkembangan.

Sekiranya Ibu dan Ayah menghadapi kesukaran untuk mendidik anak-anak dengan kaedah ini, jangan ragu untuk berjumpa dengan ahli psikologi. Ahli psikologi akan membantu Ibu dan Ayah untuk menentukan cara mendidik anak-anak dengan dwibahasa yang sesuai dengan watak Si Kecil.